menjadi bintang bersinar

subhanallah..

semasa di sekolah dulu, saya pernah membuat perubahan drastik kepada diri saya, iaitu berubah menjadi lebih baik dari diri saya yang sebelumnya. bukan berubah apa sangat pun,cuma lebih rajin menuntut ilmu, dan meninggalkan perbuatan2 melanggar peraturan sekolah (haha).

satu hari, ada seorang teman saya berkata kepada saya, ‘perubahan kamu ni bagus, tapi mengapa kamu tak ajak orang lain untuk berubah sama? kamu tak nak tengok kawan2 yang lain pun jadi baik?’

pertanyaan ini sangat menyentakkan jiwa saya, sampai sekarang pun saya masih ingat lagi. masa itu saya berfikir2 macam mana nak ajak orang lain untuk berubah? fikir punya fikir punya fikir apa pun tak berlaku. saya langsung tak mengajak kawan2 saya berubah menjadi lebih baik kerana saya tidak tahu bagaimana!

betul ke susah nak ajak orang jadi baik? anda pun mengalami masalah yang sama ke?

memang susah kalau anda terus nak ubah tanah landai menjadi sebuah gunung!

mengubah orang memang akan menjadi mustahil kalau anda meletakkan perubahan itu mesti sempurna. waktu di sekolah itu saya buntu tidak tahu bagaimana mengajak kawan2 menjadi baik kerana definisi ‘baik’ saya terlalu ‘ekstrem’ untuk diaplikasikan kepada kawan2. saya mahu kawan2 yang datang lambat ke sekolah, malas belajar, suka mengumpat, tidak menjaga aurat, terus berubah menjadi minah surau yang rajin baca quran, berkata yang baik2 saja, menumpukan sepenuh perhatian pada pelajaran dan pakai tudung betul2, jangan nak on-off.

sudahnya habuk pon tak bergerak.

dalam dakwah pun begitu kan? kadang2 kita rasa ‘uuu susahnya nak ubah orang tu, dia tu jauh sangat dari islam..’

di situlah silap kita, kita membayangkan orang2 yang kita nak dekati, yang nak kita ubah mesti jadi begini, begini, dan begini…

sedangkan apa yang kita perlukan hanyalah mengubah orang itu jadi lebih baik dari sebelumnya! walaupun mungkin ‘baik’ itu sendiri pun masih jauh dari sempurna

orang yang tak solat, dapat diperkenalkan dan diajak solat satu dua waktu pun lebih baik dari ditinggalkan terus. orang yang tak baca quran, kita hadiahkan sebuah quran untuk dia simpan dahulu, x baca dulu pon x apa. orang yang tak tutup aurat, ajak sekali sekala ke program yang menuntut untuk aurat ditutup.

berubah sedikit jauh lebih baik dari tak berubah langsung!

percayalah, bila kita istiqamah mengajak orang menjadi lebih baik secara perlahan2, satu hari kelak bila hidayah Allah menyambar hatinya tup2 tiba2 dia sendiri akan berubah dengan drastik atas kemahuannya sendiri, insyaAllah🙂

di kesempatan membicarakan isu ini, saya berminat untuk menyelitkan dua isu sensasi yang sedang melanda kita semua, iaitu fenomena filem ombak rindu dan amalina che bakri

sama jugalah, kadang2 kita terlalu mengharapkan perubahan yang besar dan drastik sampaikan tak ada sesiapa pun mengambil sebarang langkah kecil untuk membawa kepada perubahan.

saya sendiri sudah menonton filem ombak rindu (eh, hehe), walaupun terlalu banyak perlanggaran syariat di dalamnya, tetapi tak dapat dinafikan ianya adalah sebuah filem yang bagus! maksud saya aspek2 teknikal dan pembangkitan emosinya sangat berjaya. dari aspek dunianya ia adalah sebuah filem yang dibuat dengan bersungguh2 dan dipersembahkan dengan begitu baik sekali, sampai saya pun terbawa2 juga semasa menonton dan ada sedikit rasa nak mengalir air mata (huhuhu)

tetapi ramai orang menyelarnya! lantas saya berfikir, kita nak apa dari mereka pembuat2 filem ini? kita mahu mereka berubah terus dan buat filem2 islamik sahaja (sedangkan orang2 yang islamik sendiri pun x nak bikin filem) atau tinggalkan terus kerjaya membuat filem sedangkan mereka punya bakat besar untuk menyentuh hati manusia melalui karya mereka?

sebab itu, sampai sekarang, walaupun banyak yang telah diperkatakan, industri filem dan hiburan kita terus macam tu juga, tak ada sebarang perubahan sebab tak ada orang nak mengajak mereka menjadi lebih baik! (dan kita pun tak mengahrapkan dan mendoakan mereka menjadi lebih baik, kita nak berubah terus!)

sama juga, macam kes amalina che bakri, kita sibuk2 berkata pelbagai ni, kita nak apa dari dia sebenarnya? terus sarung tudung, terus berzanji baca quran dan sebagainya? persoalannya ialah, ada ke takde ni orang yang mengajak dia jadi orang yang lebih baik?

herm…

“Wahai orang-orang yang beriman! Maukah kamu Aku tunjukkan satu perdagangan yang dapat meyelamatkan kamu daripada azab yang pedih?” (61:10)

 

0 Responses to “menjadi bintang bersinar”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: