Archive for October, 2008

Kerana itu

Ada orang bertanya, kenapa perlu berubah menjadi baik?

Jawapnya satu sahaja, “Innallah ha-la yughaiyiru ma bi kaumin hatta yughaiyiru ma bi anfusihim”

~Sesungguhnya Allah tidak mengubah nasib sesuatu kaum itu sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri

Advertisements

tarbiyyah dari yang bernama imtihan

satu perkara yang semua orang tahu tentang peperiksaan ialah ianya merupakan saat ujian untuk menilai sejauh mana pergantungan kita kepada Allah. dan yang mengetahui menafsir bahawa pergantungan ini dimaksudkan dengan doa yang sungguh-sungguh yang tidak putus-putus dengan penuh rasa harap dan takut kepada Yang Memutuskan segala sesuatu.

Tapi ramai yang tidak tahu, bahawa pergantungan dengan Allah bukan doa sahaja, tapi juga amal. Ramai yang apabila mendekati peperiksaan, mengorbankan banyak perkara yang suka dilakukan apabila mempunyai masa lapang. Sedih sekali, perkara-perkara yang dikorbankan ini bujan sahaja wayang gambar kegemaran atau sukan kegilaan, tetapi juga amal ibadat. Hafazan QUran dikurangkan, tilawah diringkaskan, solat malam tidak terlakukan kerana penat yang amat study sehingga lewat malam. Tapi kita kata kita meletakkan prgnatungan yang penuh pada ALlah! Jadi mengapa kita tidak percaya bahawa perkara2 yang menyenangkan ALlah yang akhirnya akan membuatkan ALlah memutuskan sesuatu seperti yang kita pinta.

Ahasibanna su aiyutraku-ai yakulu a’manna, wahum la yuftanun~ Adakah manusia itu akan dibiarkan dengan mengatakan ‘aku telah beriman’ sedangkan dia tidak diuji?

Sungguh tepat frasa kata yang digunakan iaitu ‘peperiksaan’. Ingatlah wahai yang bernama muslim, peperiksaan buat kita bukan setakat yang tertera di atas kertas dan dijawab di dewan periksa, tapi juga peperiksaan oleh Allah Yang Mahu melihat siapa yang benar-benar percaya kepada Dia. Ya, hakikatnya kita lalui dua peperiksaan, dan beruntunglah kepada siapa yang lulus kedua-duanya!

Lulus atau gagal peepriksaan bukan penamat kepada segala-galanya (ayat cliche lagi terlalu biasa didengar). Tapi sebutlah sejuta kali pun, ramai yang tak dapat menerima hakikat itu. Ramai yang terus hanyut dibawa gelombang peepriksaan, terutamanya apabila keputusan telah diperoleh. Maka aku juga sudah ketandusan nasihat untuk menenangkan diri sendiri dan semua orang melainkan dengan kalimat ini:

Ma-aso ba mim musibatin fil ard-wa la fi an’fusikum illa fi kitabim min qabli annabraaha. ~ Segala musibah yang menimpa di bumi atau yang menimpa terhadap dirimu telah tercatat di dalam kitab (di luh mahfuz) sebelum ia berlaku. Innazaalika a’lallah hi yasir_ sesunnguhnya itu mudah bagi ALlah~
Supaya kamu tidak terlalu bersedih atas apa yang luput dari kamu, dan tidak terlalu gembira atas apa yang kamu miliki. Dan Allah tidak menyukai orang yang sombong lagi mambanggakan diri. (baca 57:22-23)

iNGATLAH, INGATLAH DAN INGATLAH. Hanya pada Allah terletak segala keputusan. Tentunya aku sedang menasihati diri sendiri yang terbabas sebelum cuba menasihati orang lain. Ya Allah ampunkan aku atas kelalaian ku. Wallahua’lam.

tulis

Pepatah orang tua :

‘Dalam hati katanya mahu, di luar saja katanya tidak’

Kalau bisu itu kau kata tidak, maka yang bisu akan terus bisu

jazakumullah khair

Hari ini saya ingin mengucapkan terima kasih yang tak terhingga kepada semua yang telah membantu saya mengenali islam, menunjukkan jalan yang benar, membukakan mata untuk melihat realiti, yang memberi teguran dan peringatan, yang terus-menerus mengajar dan mengingatkan, dan yang tak pernah berhenti mengajak. Terima kasih juga kerana sanggup bersabar melayan orang yang banyak kerenahnya seperti saya. Saya tahu saya banyak menyusahkan, banyak tidak bersetuju, banyak tidak mengerti, banyak bermain emosi dan banyak menyukarkan usaha kalian. Semoga kesabaran ini Allah ganjari dengan kemenangan untuk kalian, di dunia dan di akhirat.

TERIMA KASIH SEMUA

Antara Dua Jalan

Dahulu aku selalu berdoa kepada Allah agar tunjukkan aku jalan yang lurus. Kini aku sedar, doa itu tergantung. Sekarang doaku telah dipanjangkan, aku mohon pada Allah, Tunjukkan aku jalan yang Lurus dan beriku kekuatan untuk sentiasa memilih jalan yang lurus itu.

Mungkin selama ini Allah telah pun melorongkan aku kepada jalan yang lurus. Bila difikir-fikir kembali, memang banyak peluang dan pilihan yang datang kepadaku, masalahnya, aku selalu memilih jalan yang salah sedangkan jalan yang betul itu luas terbentang di depan mata.

Sesungguhnya Allah telah mengilhamkan kepada manusia dua jalan: jalan kebaikan, dan jalan kejahatan (baca: Ash-Shams). Tinggal untuk kita memilih yang mana satu untuk diikuti.

Dan sungguh, Allah tidak pernah menzalimi manusia (baca: 3:182), tetapi manusialah yang menzalimi dirinya sendiri akibat perbuatan tangannya sendiri. DAn zalim itu ialah meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya. Dengan jalan yang lurus terbentang di depan mata, tapi kita memilih meletakkan tangan kita di jalan yang sesat, tidak zalimkah itu?

Contoh termudah: Apabila duduk di hadapan komputer, apakah yang kita pilih untuk lihat? Sedangkan pilihan ada: baik ataupun buruk. Tapi mengapa?

Aku memperingatkan diriku terlebih-lebih dahulu dari orang lain. Wallahua’lam.

selagi hidup selagi berjuang

baru-baru ini menonton filem leftenan adnan yang difilemkan pada tahun 2000. Sengaja. Kembali meyoroti semangat perjuangan seorang tokoh yang tak kenal erti menyerah kalah. Tidak berundur walau setapak.

Satu bahagian dengan dialog yang paling memberkas jiwa:

Kata Ayub kepada Leftenan Adnan: “Tuan! Kerja kita ni kerja sia-sia. Kita tak akan menang melawan Jepun. Mereka terlalu ramai. Mereka pasti menang!” Jawab leftenan adnan: “Mereka mungkin menang, tapi bukan kerana kita tak melawan!”

emosi

jangan fikir bahawa segala keputusan yang dibuat yang mementingkan kepentingan bersifat individualistik atau menyalahi susunan prioriti dibuat dengan mudah, tanpa ada pertimbangan akal dan iman. Siapa tahu, keputusan itu datang dengan seberkas air mata yang tak kelihatan depan manusia. jangan kita cuba menghukum orang lain melalui pertimbangan iman kita sendiri. dan jangan pula meletakkan harapan yang tinggi, kerana apabila harapan itu dihancurkan mudah sahaja sifat buruk sangka datang menghunjam diri. dan jangan cepat membuat kesimpulan. Soal benar atau salah itu subjektif pada mata manusia, akhirnya Allah sahaja yang tahu apa yang ada dalam hati setiap manusia. Selagi kita bersikap menghakimi, selagi itu kita tak akan sampai peringkat ikhlas yang suci.


Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers