Archive for August, 2010

Demi Allah, silalah lukakan hatiku

Alahmdulillah summa Alhamdulillah summa alhamdulillah

Sejak kebelakangan ini sunggoh banyak yang dipelajari dalam hidup ini. dan saya melihat kaca mata hidup saya berubah dari hari ke hari.
Terlebih dahulu saya ini adalah seorang yang amat lemah bila sampai soal hati dan perasaan.
dah tak terkira banyaknya hati-hati dan jiwa-jiwa manusia yang saya lukakan.
selalunya kerana kata-kata yang pedas atau kata-kata yang bersifat keakuan dan memikirkan diri sendiri.
baru-baru ini Alhamdulillah Allah berikan kesempatan untuk bermuhasabah denagn seorang teman rapat tentang kelemahan diri kami masing2.
Ukhti tersayang denagn ikhlas menyebutkan bahawa saya selalu tak peduli dengan orang sekeliling, apa perasaan mereka, apa concern mereka,  kadang2 saya seolah tak berhati perut langsung. InsyaAllah saya pun sedia maklum dengan kekurangan diri saya itu, sejak dahulu sampai sekarang saya kan terus struggle dengan kelemahan ini.
yang selalunya terjadi ialah, saya memang tak sedar atau tak perasan pun bahawa ada emosi yang sedang bergelora pada orang di sekeliling saya.
kadang2 dalam satu2 isu itu saya tak nampak langsong adanya tautan hati lantas saya pun mengemukakan pandangan yang totally meranapkan  emosi tadi yang mengalir. Sampai bila ada air mata yang bersimbah barulah saya nampak kerosakan yang telah saya lakukan.
dan pada waktu itu, Ya Allah, Dia sahaja yang tahu betapa bersalahnya rasa hati ini. Betapa saya rasa ingin lari jauh-jauh terjun ke dalam gaung kerana telah melukakan hati seorang akhawat.
kadang2 saya juga meletakkan objektif sesuatu perkara itu mengikut kemampuan atau kapasiti  saya, tanpa memikirkan kemampuan orang lain, jadinya kadnag2idea yang saya lontarkan amat tidak disenangi.
Dan ada masa2nya, kerana jawapan saya telah melakukan kerosakan yang besar, respon atau jawapan yang saya terima juga selepas itu juga sangatlah meranapkan jiwa saya sendiri. What you give you get back, walaupon most of the time apa yg saya give itu adalah kerana ketololan saya dalam sudut emosi dan perasaan.
ada masa2nya tindak balas orang terhadap saya sangat menyiat2 hati, kadang2 sampai berendam air mata berhari-hari, kadang2 sampai tak sanggup bersua-muka dengan akhawat tersebut berminggu-minggu.
Sungguh, Allah saja yang tahu apa yang saya lalui selama ini kerana kelemahan menghargai emosi dan perasaan orang ini.

ada satu masa, saya mengambil keputusan untuk berdiam diri, tidak mahu lagi memberi pendapat, tak mahu terlibat langsung pun dalam perbincangan atau syura, kerana saya tidak mahu lagi mengulang kepedihan yang sama.
Tetapi kemudiannya Allah mencampakkan satu rasa atau ilham baru yang best, yaitu rasa gembira kerana terluka di atas jalan ini.
saya mula menghargai bahawa dilukai oleh seorang akhawat jauh lebih bermakna dari dilukai oleh hal-hal yang remeh-temeh dan sia-sia.
Ditegur dan dirabik2kan perasaan oleh seorang akhawat jauh lebih bererti dari ditegur kerana hal-hal keduniaan.
Bermasam muka dan berjauh hati sesama akhawat kerana urusan di atas jalan ini, walaupon x bagus, jauh lebih saya sukai dari bermasam-muka dengan teman
hanya kerana perkara2 yang tidak penting pun di sisi Allah.
Menangis kerana dilukakan hati oleh seorang akahwat jauh lebih saya cintai dari menangis kerana movie atau kerana harta atau kerana dilukakan atas perkara2 yang akan luput akhirnya.

begitu juga dalam segala hal di atas jalan ini.
saya masih baru di jalan ini, tapi sedikit sebanyak sudah merasai sedikit kesakitan di sana-sini.
sakit bila ada yang menuduh kita membuat perkara sia-sia. Sakit bila dituduh terlalu memaksa. Sakit bila dituduh tak pandai menjaga hati orang.
sakit bila seruan kita ditolak. Sakit bila adik-adik tidak faham apa yang sedang kita lakukan dan melempari dengn kata-kata atau tulisan2 yang sunggoh menyayat hati.
Tetapi tidak mengapa.
Demi Allah! Silalah lukakan hati ku.
Sesungguhnya itu lebih aku cintai, lebih aku dambakan, lebih aku senangi, dari pujian dan bersenang-senang di atas jalan yang sia-sia.

Demi Allah, silalah lukakan hatiku.

Ye ke isu burka?

Segala Puji hanya bagi Allah..

hari ni saya nak tulis tentang isu burka @ purdah. tetapi anda janganlah salah sangka, saya bukanlah hendak menulis tentang hukum fikah berkenaan burka, tentang halal, haram atau harusnya memakai burka bagi seorang wanita, kerana sememangnya saya pun tidak lah begitu pasti akan hukum sebenarnya.

banyak adik2 bertanya pada saya, ‘apa nak jawab kalau orang puteh/kafir tanya tentang burka?’ ‘macam mana nak explain?’ ‘sebab saya pun x pasti apa sebenarnya hukum pakai burka ni so susah nak jawab kat diorang’

saya sendiri pun pernah encounter soalan berkenaan burka ini. oleh seorang doktor orang puteh di hospital. masa tu saya was caught red handed juga lah kerana langsong tak bersedia untuk menjawap soalan berkenaan isu burka ni, lalu setiap jawpaan yang saya berikan akhirnya memakan diri saya sendiri dan menonjolkan di hadapn doktor tu seolah2nya saya tidak tahu dan tidak mengambil berat tentang agama saya sendiri.

antara argument yang dilontarkan oleh doktor tu ialah, mengapa ada sesetengah wanita muslim perlu pakai burka sedangkan ianya tak wajib? selepas menanya nanya saya itu dan ini dan banyak juga saya pon x tahu nak jawap, akhirnya dia pun menjelaskan pendirian dia sendiri terhadap burka, katanya dia menyokong pengharaman burka kerana isu keselamatan. analoginya macam penunggang motorsikal tidak dibenarkan memasuki premis perniagaan atau bangunan2 tertutup dengan memakai helmet sebab kalau dia membuat jenayah wajahnya nanti tak dapat dicam.

—————————-

dan kita umat islam masih tak sedar2 lagi. betulkah isu nya di sini ialah isu burka itu sendiri? marilah kita sama2 membuka mata dan melihat isu burka ini dari satu sudut yang lain. hukum pemakain burka itu sendiri satu hal, tapi satu hal yang lain ialah, pada hari ini, umat islam dikepung dan dikawal sehinggakan apa yang kita nak pakai pun orang lain yang perlu tentukan.

hari ni mereka membawa isu burka ke perundangan mereka, diperdebatkan, diperbincangkan, dan di german contohnya sudah pun diluluskan pengharaman pemakaian burka. Memakai burka is an offence. mereka berdiri atas alasan keselamatan. itu hari ini. siapa boleh jamin esok lusa mereka tidak akan mengharamkan tudung pula? kalau burka boleh diharamkan mengapa tidak tudung? kalau mereka melihat selepas burka diharamkan tidak ada apa reaksi dari umat islam malah umat islam sendiri pun macam tak tahu saje isu ini berlaku, pastinya mereka tidak akan gentar selepas ini untuk menerjah masuk mengawal bahagian2 lain dalam agama kita.

apa kita ni? bukankah kita yang sepatutnya membincangkan isu burka ini? bukan mereka. kita lah yang sepatutnya memutuskan apakah hukum dan apakah boleh atau tidak, perlu atau tidak memakai burka ini. apa faedahnya? apa disadvantage nya? kita yang sepatutnya mengeluarkan arahan, kalau ada apa2 arahan yang nak dikeluarkanlah.

tetapi hari ini, orang2 luar lebih rancak membincangkan isu ini untuk kita. dan perlu kita patuhi.

di mana kegemilangan umat islam yang satu masa dahulu pernah menjadi ikutan penduduk dunia? sewaktu islam sudah mempunyai tamadun, eropah masih lagi hidup dalam kemunduran dan kegelapan. mereka menagih ilmu dari kita. mereka menghantar orang2 mereka untuk datang ke universiti2 kita menadah sedikti ilmu dan mengambil sedikit contoh untuk dibawa pulang. mereka pernah bergantung kepada buku ‘qanun fi at tib’ (canon of medicine) karanagn ibnu sina selama 600 tahun. mereka meniru sistem perairan kita, sistem kumbahan kita, sistem pertanian kita, sistem pendidikan kita…

di mana umat contoh ini? di mana?! di mana?!

mengapa hari ini kita pula yang perlu rasa serba salah kerana tak dapat menghuraikan kepada mereka tentang agama kita? mengapa kita pula yang kena pastikan mereka puas hati dengan jawapan yang kita berikan? mengapa kita terpaksa bersusah payah memberi jawapan terbaik supaya mereka nampak agama kita ni hebat dan tidak wajar diperlekehkan?

kerana sememangnya mereka tidak nampak lagi bahawa agama kita ini hebat.

mereka nampak agama kita ini agama yang bahaya.

tapi kita dah berusaha menaikkan semula agama ini?

Apa Yang Ku Kejar? Apa Yang Kau Kejar?

Ya Allah ampunkan dosaku. Astagfirullah, Astagfirullah, Astagfirullah.

In the last few weeks, saya telah banyak belajar dan memikirkan apa sebenarnya yang saya mahu, dan apa yang saya kejar dalam hidup ini? Dan saya baru menyedari, saya tidak punya satu pendirian tetap dalam hidup, sebba itu kehidupan saya sehingga ke hari ini, dicorakkan oleh environment dan circumstances di sekeliling saya.

Semenjak memasuki dunia praktikal dalam bidang perubatan ini, terutamanya sewaktu membuat rotation General medicine, saya semakin melihat realiti hidup seorang doktor. Saya melihat doktor2 yang bekerja bertungkus-lumus dari pagi sampai ke petang, selalunya sehingga perlu mengextend waktu kerja kerana kerja2 yang tidak siap. kadang2 waktu pesakit sedang makan lunch kami masih belum tamat membuat ward round. perut berkeroncong, dan terliur melihat makanan pesakit yang sebenarnya tidaklah berapa enak.  bila pulang waktu malam badan sudah penat, baca Quran pun x berapa meresap ke dalam jiwa kerana tak upaya mentadabbur dengan sepenuh hati.

Selepas beberapa minggu bergelumang dengan general medicine, saya menyedari jiwa saya telah menjadi keras, kerana sangat terikat dengan dunia, dan terpisah dari Allah dan ingatan kepadaNya. Juga jauh dari amal yang membasahkan jiwa. Jauh dari dakwah. jauh dari peringatan, yg dtg dari diri sendiri, apatah lagi dari orang lain yang nak bersua muka pun kadang2 payah. kdanag2 the only peringatan yg saya dengar sepanjang hari hanyalah dari lagu nasyid yg dimain dalam kereta semasa perjalanan ke hospital, thats it. ataupun buku taujih ruhiyah yg saya baca dalam train, itu pon kalau tak penat sgt lah dan masih mampu membaca.

exam long case adalah puncak rampasan kebasahan jiwa. sekarang baru saya sedar, iman memang senang dilafaz di lidah, tapi amal Allah saja yg tahu berapa ramai  orang menipu dalam melaksanakannya. saya antara penipu2 itu, selalu menyebut2 bahawa lulus exam itu sepnuhnya di tangan ALlah, bukan pada usaha diri, tapi bila sampai Allah Meletakkan saya di tempat praktikalnya, saya gagal. Saya meletakkan exam lebih penting dari dakwah, lebih penting dari peringatan kepada jiwa, lebih penting dari Al-Quran, lebih penting dari Akhirat, malah ada hari2 saya lebih bnyk dekat dengan buku2 medicine dari mengingati ALlah.

Jadi, sungguhpon saya lulus long case tempoh hari, di jiwa saya merasa gagal.

Di zaman rasulullah, baginda s.a.w sendiri sudah memulakan aliran perubatan. Dalam msii2 Perang, pasti ada pasukan2 perubatan yang ikut sekali untuk merawat tentera2 yang tercedera. Dalam banyak hadis, disebutkan rasulullah ada merawat para sahabat. rasulullah juga ada memberikan nasihat2 dan tips2 seperti tips pemakanan yang baik utk kesiahtan dan sebagainya. rasulullah juga menasihatkan spy menajga tubuh badan kerana tubuh yang kuat dan sihat lebih dincintai Allah dari tubuh yang sakit dan lemah.

Maksudnya di sini, Perubatan itu penting dalam islam. Perubatan itu amat mustahak.

Tetapi yang tersasar adalah matlamat dan cara. Saya membayangkan menjadi petugas2 perubatan dalam misi2 perang bersama Rasulullah. Ya Rabbi betapa besar pahala merawat tentera2 Allah yang berjihad menegakkan kebenaran. Betapa besar memberi rawatan kepada manusia2 yang ingin sihat supaya dapat berkhidmat di jalan Allah. Saya yakin, setiap kali mereka berkhidmat memberikan rawatan di ajlan Allah,s emakin dekatlah jiwa mereka kepada Allah.

Tetapi mengapa semakin saya dekat dengan dunia perubatan, jiwa saya semakin jauh dari Allah?

Mungkin anda semua pon tahu jawapannya. Saya mendengar kisah dari seorang senior yang sudah memulakan tugas sebagai doktor di Malaysia. Ada masanya tugasan yg ada sangat2 banyak sampai para doktor terpaksa memilih untuk solat atau makan tengah hari? Dan ramai juga yang memilih untuk makan tengah hari demi tidak memudaratkan pesakit2 yg akan dirawat. saya terdiam sejenak dan berfikir, kalau saya yang dalam situasi itu (yang mungkin akan menjadi nyata dalam masa beberapa bulan saja lagi!) will i do the same thing? kalau sehari dua ya mungkin saya boleh bertahan, tapi kalau seminggu, dua minggu, sebulan? ditambah pula dengan jiwa yang semakin hari semakin keras…

Ya Rabbi, apa yang cuba kami perjuangkan? Apa yang ingin kami capai dalam hidup Ya Allah?! Apa matlamat kami? Apa cita2 kami? Apa jalan hidup kami? Apa keutamaan hidup kami?

Teringat petikan dari Muqaddimah Fi Zilal, atau ‘Di bawah bayangan Al-Quran’ karangan Syed Qutb, ada bahagian yang menyebutkan, ‘Apa bezanya anatar orang yang sibuk mengejar dunia ini, pergi kerja balik kerja, pergi kerja balik kerja, pergi kerja balik kerja..apa bezanya dengan kanak2 yang hari2 pergi main balik rumah, pergi main balik rumah, pergi main balik rumah?

Sewaktu sedang membentangkannya, saya menyebut, ‘kalau jadi doktor jadilah doktor yg bukan pergi kerja balik kerja saja, kalau jadi guru janganlah menjadi guru yang pergi kerja balik kerja saja…’ lantas ada orag menanyakan, apa huraian untuk itu, as in, macam mana nak jadi doktor atau guru dengan matlamat? macam mana nak jadi doktor atau guru yang bukan sekadar pergi kerja balik kerja saja?

Kemudiannya saya terdiam. Ada orang lain melontarkan pandangan, jadilah doktor yang waktu2 lapangnya digunakan untuk menyeru manusia ke jalan kebenaran. jadilah doktor yang prioritinya adalah dakwah, dan tugasan doktor itu sampingan sahaja. ada yang juga memberi pandangan, jadilah doktor yg menggunakan kesempatan merawat pesakit itu untuk menasihati mereka dan mengajak mereka kepada kebenaran.

Tetapi saya terus diam. Sekarang biarlah saya nyatakan yg sebenarnya terpendam dalam hati; hakikatnya kita belajar dari Rasulullah dan dari para sahabat tugasan ‘doktor’ atau merawat itu menjadi amat mulia apabila matlamatnya jelas bukan untuk kesejahteraan dunia, tetapi untuk Allah, untuk agamaNya. Orang2 yang dirawat bukan hendak sembuh supaya boleh kembali menghirup kenikmatan dunia apatah lagi untuk kembali melakukan kemungkaran yg terbantut akibat sakit, sebaliknya mereka hendak sembuh dan hendak disembuhkan supaya dapat menyertai misi menegakkan agama Allah yang seterusnya. Ya Allah, kalau begitulah matlamat nya menjadi seorang doktor, maka saya yang pertama2 hendak menjadi doktor yang paling cemerlang sekali.

Secara ringkasnya, atau secara radikalnya, yang salah bukan perubatan, tetapi sistem yang diguna pakai. Sama; sistem pendidikan kita. Sistem perundangan kita. Sistem hiburan kita. Sistem ekonomi kita. Jika matlamat kita jelas dan betul, tak perlu kita memisah2kan antara tugas seorang doktor dengan seorang daie, tugas seorang guru dengan tugas seorang daie, tugas seorang hakim dengan tugas seorang daie. Sepatutnya setiap satu saling mendorong kepada redha Allah.

Hakikat ini disebut oleh Syed Qutb dalam buku Petunjuk Sepanjang jalan, buku yang dijadikan asbab  untuk beliau ke tali gantung. hakikat kesalahan sistem.

tetapi kita menerima dengan rela, tugas menukar sistem tak mungkin akan berlaku sekelip mata. dan tugas menukar sistem hanya akan berlaku apabila sudah cukup ramai individu2 yang mahukan penukaran itu. buat masa ini, kita terlalu sedikit. that is the very reason mengapa, kita perlu berusaha bersunggoh2, bermati2an untuk membina semula individu2 muslim yang jelas matlamat dan hala tuju untuk apa dia berada di atas muka bumi ini.

sehingga perkara itu berlaku, saya akan terus berjuang melawan pergolakan dalam diri sendiri. Akan terus berjuang untuk sentiasa meletakkan dakwah di atas tuntutan dunia yang terputus tali sambungannya dari Allah.

kalau punya masa, telitilah tafsir sebuah ayat yang amat keras sekali dari surah al-ghasyiyah yang berbunyi:

‎”Mereka telah berkerja keras dan letih lesu”

Allahua’lam


Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers