Archive for June, 2010

sajak nan indah

terima kaseh kepada penulis sajak ini, siapa pun kamu:

Aku menemukan
kebahagiaanku
dalam imanku

Imanku ada di dalam hati

Dan hatiku
Tak dapat dikuasai
Oleh seorang pun

Kecuali Allah

Advertisements

Rapuh

Kita jangan bisa pandai bicara saja 😦

Monolog pasca Muqaddimah Fi Zilal

Alhamdulillah summa Alhamdulillah summa Alhamdulillah

Pada setiap yang dapat ku kawal ku ucapkan Alhamdulillah

Pada semua yang lain yang dikawal oleh Allah ku ucapkan Alhamdulillah

Semoga Muqaddimah Fi Zilal semalam dapat menyentuh hati-hati yang mendengar. Kalau tidak banyak sedikit pun cukup. Kalau ada seorang saja yang tergerak hatinya untuk hidup demi Islam selepas ini sudah memberikan satu kegembiraan yang tidak ada tandingannya.

Marilah kita kembali kepada Al-Quran.

Saya memohon maaf kepada semua yang mendengar andainya anda kecewa. Ianya tidak lain hanyalah atas kelemahan dan kehinaan diri ini, sedangkan Allah Maha Besar.
Asingkanlah kelemahan diri saya dari bahan yang disampaikan, fikirkan tentang bahan, buang jauh-jauh kecacatan saya.
Saya pun tahu, bahawa saya tidak layak untuk menyampaikan, tetapi demi cinta ini, demi cinta kepada Allah, demi cinta kepada anda semua, biarlah saya menggalas segala risiko akibat perbuatan saya. Benci anda, kutukan anda, kritikan anda, komen2 anda, lebih saya cintai dari duduk berdiam diri.

Demi cinta setinggi-tinggi cinta

Balqis ali

Bangkitlah jiwa-jiwa Sang Murabbi!

Bangkitlah jiwa-jiwa yang bersemangat!
Bersemangat bukan bermakna melontarkan suara dengan kuat. Bukan juga bermakna berlari dengan laju.
Semangat seorang Sang Murabbi adalah semangat yang tidak betah menunggu. Tidak betah duduk diam. Semangat Sang Murabbi ada pada jiwa yang tidak hanya menunggu kehadiran ustaz atau qudama’ untuk mengisi jiwa-jiwa. DI mana jiwa seorang Saidina Abu Bakar yang terus menyebarkan islam sebaik mendapat dua kalimah syahadah? Dimana jiwa yang menghafaz ‘ballighu ‘anni walau ayah’? Mengapa kita takut tersilap kata? Mengapa kita takut mesej tak sampai? mengapa tidak kita buat silap dan kemudian kita baiki?
Sesuatu yang Sang Murabbi harus hadam; kehadiran ustaz sepatutnya untuk menjadi batu lonjakan, bukan batu asas.

Perkongsian sebuah pengalaman: Tahun lepas saya rasa amat-amat-amat bersalah kepada ustaz yang datang memberikan daurah. Dalam daurah tersebut berlaku ‘perdebatan’ panjang antara ustaz dengan adik2 yang belum faham tentang fikrah islam ini! sedangkan kami kakak2 terangguk2 mengiyakan kata2 ustaz. Ya Allah, kami biar ustaz menggalas tugas ini seorang diri, kami langsung tidak menyediakan adik2 sebelum ustaz sampai. akibatnya banyak masa terbazir hanya untuk ustaz terangkan semula konsep yang amat basic. Ya Allah ampunkan lah dosa kami.

Di manakah jiwa-jiwa Sang Murabbi?

Bangkitlah jiwa-jiwa yang besar!
Seorang Sang Murabbi harus punya matlamat yang jelas, dan tinggi, dan jiwa yang berjuang untuk mencapai cita-cita tersebut. Di mana jiwa Sultan Al-Fateh yang sering kita ceritakan itu? Jiwa yang mendambakan untuk menjadi manusia yang disebut dalam hadis Nabi tentang pembukaan Konstantinopel? Bukankah sepanjang hayat beliau dan khalifah2 sebelumnya ada matlamat itu dan rela mati demi mengotakan kata2 itu? Jiwa kita bagaimana? Mustahilkah kata2 ini berulang kembali? Lalu siapa yang dalam hatinya ada cita2 untuk menjadi manusia yang disebut Rasulullah? Siapa yang dalam hatinya ada cita2 untuk menjadi manusia yang disebut dalam hadis Rasulullah, “Pada kepala setiap seratus tahun akan diutus seorang pentajdid (pembaharu) dalam urusan agamanya”? Jika tidak ada seorang pun yang punya cita2 begini maka akan hadirkah manusia itu?
mengapa meletakkan pada orang lain?
Kita sering bertanya, “Bilakah akan muncul sultan al-fateh kedua?” atau “salahuddin al-ayyubi kedua?” atau “Hassan al-banna kedua?”
Subhanallah, mengapa tidak kita yang bercita2 menjadi orang itu?

jadi di mana jiwa-jiwa Sang Murabbi?

Bangkitlah jiwa-jiwa yang jelas!
Seorang Sang Murabbi harus tahu ke mana dan bagaimana untuk menghalakan usaha ini. Di mana jiwa Mus’ab bin Umayr yang dihantar rasulullah seorang diri ke Madinah lalu mengislamkan seluruh kota itu? Tanpa teragak-agak, tanpa termangu-mangu, Mus’ab seorang anak muda dapat melihat dengan jelas sekali mengapa dan bagaimana yang harus dilakukannya. Denagn langkah yang yakin dia berusaha dan berjaya. Mengapa tak mungkin kita jadi begitu? Kerana Mus’ab seorang Sahabat dan kita ini cuma entah siapa-siapa? bukan begitu teman, itu bukan sebabnya. Sebabnya ialah matlamat kita tidak jelas, keyakinan kita rapuh. kita sendiri tidak seratus-peratus yakin bahawa usaha kita boleh membawa perubahan. Kita sendiri ragu-ragu keupayaan kita mengubah manusia. Kita sendiri tidak utuh bahawa jalan ini, akan menaikkan islam semula. Kita sendiri belum menerima hakikat, inilah sahaja jalan ke syurga.

Jadi dimana jiwa-jiwa Sang Murabbi?

Bangkitlah jiwa-jiwa yang rela berkorban!
Kita jangan sekali-kali menyalahkan orang lain. Jangan sekali-kali kita berfikir ‘adik tu tak berubah kerana dia yang tak mahu datang program2 kita’ atau berpuas hati dengan, “alah, hati ni kan Allah yang pegang, dah kita berusaha dia tak nak juga biar je lah’. Ya kita imani hakikat hati manusia, tetapi seorang Sang Murabbi tidak seharusnya menggembirakan hatinya dengan fikiran2 ini. Kita harus sentiasa berfikiran bagaimana, bagaimana, bagaimana?
Jika perlu mengulang, ulanglah sampai semua terima! Janganlah kita menjadi rigid, mana2 adik2 yang telah terlepas ISK maka rugilah dia. Mengapa bukan kita yang rela melaksanakan round kedua atau ketiga atau keempat sekalipun ISK? Perlukah dibuat dalam bentuk formal? Perlukah cari masa yang betul2 lapang dan tenang? Janganlah cepat berpuas hati selepas selesai satu-satu usaha. Berkorbanlah.

Di manakah jiwa-jiwa SAng Murabbi?

Bangkitlah jiwa-jiwa yang ikhlas!
Usaha kita ini bukan macam kerja di pejabat kerajaan, semakin tinggi dedikasi kita semakin besar jawatan kita dan semakin banyak gaji kita. Bukan juga kerana semakin kita kuat berusaha maka makin ringan tugasan yang akan diletakkan di bahu kita. Bukan juga kerana semakin gigih kita bergiat semakin ditaburi bunga laluan2 kita. Bahkan hidup kita kan jadi lebih sukar, lebih terbeban dengan tanggungjawab2 yang tak putus2, makin menuntut banyak pengorbanan. Dan hanay hati yang ikhlas akan bisa menampung tuntutan2 ini. Lihat diri rasulullah, dari seorang Al-Amin yang dimuliakan masyarakat sanggup dicerca dihina malah dilempari najis dan batu-batu sehingga luka. InsyaAllah kita pun mahu begitu. Kita mahu menjadi jiwa yang didengari, bukan dihargai. Kita tidak kisah duduk sama level dengan mutarabbi. Kita tidak kisah makan setalam. Kita tidak jemu melayan. kita tidka kisah mengahdiri program di dewan2 sempit walau bergelar doktor atau engineer. Kita tidak mahu manusia menunggu kita, tetapi masih terus berlumba menjadi yang paling awal sampai. kita tidak mahu manusia berdiri menghormati kehadiran kita, tetapi cukuplah jika manusia sudi mendengar. Kita tidak mahu nama kita disebut, tetapi ajaran kita dikenang-kenang.

bangkitlah jiwa-jiwa Sang Murabbi!
Di mana jiwa-jiwa yang bernafas dengan nafas seorang Sang Murabbi? Di mana jiwa-jiwa seperti Allahyarham Ustaz Rahmat Abdullah yang selepas matinya, manusia menyebutkan, “Saya dengan ini menjadi saksi, bahawa beliau telah mati di atas jalan dakwah?”

Saya menulis untuk diri saya yang amat-amat lemah, pandai berteori tapi x pandai mengotakan. ya Allah bebaskan aku dari ikatan dunia ini dan bawa aku jauh-jauh ke sisiMu.

Allahua’lam

kuku besi

jalan ini, usaha ini, pengorbanan ini,
kalau tinggal aku seorang pun akan terus ku pikul
walau apa pun yang ingin kau lempari
aku kan terus berlari

dengan ucapan, “Wa ma as alukum a’laihi min ajr. In ajriya illa a’la rabbil a’lamin”

Semangat dan Ruh

Syed Qutb pernah dihantar menjadi duta Mesir ke Amerika. Lama selepas dia kembali semula ke Mesir dia pernah mengungkapkan kesimpulan dari pengalamannya tinggal di Amerika dengan mengatakan, “Di Amerika segala-segalanya ada kecuali Ruh”

Di dalam diri kita ini ada dua perkara yang menggerakkan kita, yang pertamanya semangat, yang keduanya Ruh.

Marilah hari ini kita berbicara tentang kedua2nya sebagai seorang manusia, dan sebagai seorang daie.
Semangat itu adalah satu tolakan dalaman yang kuat, dan melonjak-lonjak sehingga mampu menggerakkan tuan punya tubuh apabila satu2 kemahuan ingin dicapai. Di dalam diri seorang manusia, semangat ini adalah yang menyebabkannya bangun setiap pagi mengejar cita-cita dunia. Semangat inilah yang membuat kita sanggup mengharungi susah payah dan penat lelah. Semangat inilah yang menyebabkan kita sanggup menghabiskan masa berjam-jam di dapur memasak makanan yang sukar apabila kita teringin sangat nak memakannya. Semangat inilah yang mendorong kita untuk keluar berjoging saban hari kerana sangat ingin menguruskan badan. Semangat inilah yang menyebabkan kita sanggup berjaga malam demi menghabiskan episod2 drama yang diikuti. Dan semangat inilah juga yang menolak kita untuk berhempas-pulas belajar tatkala menjelangnya musim peperiksaan kerana kita sangat ingin lulus dalam peperiksaan.

Semangat didorong oleh kemahuan, dan kemahuan wujud atas ilmu dan kefahaman.
Semakin bertambahnya ilmu dan kefahaman, semakin kuatnya semangat. Ambil contoh pergi bercuti, seseorang mengajak kita bercuti ke pulau A. Mula2 kita tak rasa teringin utnuk pergi, tetapi selepas diberitahu bahawa di pulau A ada sekian2, dan orang2 sekian juga akan pergi, dan kita akan terlepas keseronokan yang sekian2, tiba2 semangat itu datang, dan menolak kita untuk pergi. Dalam konteks study begitu juga, semakin banyak kita menuntut ilmu kita semakin semnagat untuk belajar.

Dalam konteks seorang daie, semangat ini kita panggil dzatiyah atau hamasah. Sama juga. ianya adalah sebuah tolakan dalaman yang kuat yang melontar jauh2 diri seorang daie itu ke satu lembah tarbiyyah yang mendambakan pengorbanan dan obsesi seorang daie itu. Dan tolakan dalaman ini lahirnya dari ilmu dan kefahaman yang bertambah, dari hari ke hari. Kita belajar sedikit demi sedikit intipati Al-Quran, hadis2, sirah Rasulullah, kita belajar tentang dakwah dan tarbiyyah, kita belajar tentang matlamat dan tujuan kita dijadikan. Sehingga tanpa sedar hadirnya sebuah semangat yang meluap-luap dan tidak dapat dibendung yang menolak seorang daie itu untuk bersungguh-sungguh menjadikan tenaga itu sebuah gerakan. maka kita pun bergerak menyeru manusia kepada kebaikan tanpa putus-putus.

Kalau begitu Ruh itu apa? Apa fungsinya? Apa perlunya Ruh kalau sudah ada dzatiyah yang menggerakkan?

Ruh adalah segala-segalanya.
Sedangkan semangat hanyalah satu perkara.

Ruh adalah keikhlasan. Ruh adalah kejernihan hati. Ruh adalah suara hati yang tertaut kepada Allah. Ruh adalah kebenaran. Ruh adalah rindu. Ruh adalah cinta. Ruh adalah tangisan air mata di malam hari yang bening. Ruh adalah perasaan takut membuat dosa. Ruh adalah harapan yang besar kepada Allah. Ruh adalah tawakkal. Ruh adalah tajarrud. Ruh adalah iman. Ruh adalah kesediaan berkorban segala cita-cita, keinginan, dan kecintaan demi Allah. Ruh adalah kemanisan ukhuwwah. Ruh adalah jiwa2 Mutmainnah yang diejmput sendiri oleh ALlah untuk memasuki syurgaNya. Ruh adalah sikap sangka baik dengan teman-teman. Ruh ialah sabar ketika sedang marah. Ruh ialah apabila teman-temanmu memandangmu mereka ingat kepada Allah. Ruh ialah sentiasa mengingati mati dan hari akhirat.  Ruh ialah sedar dunia dan akhirat ini adalah satu garis yang bersambung. Rub adalah hati yang suci, bersih, dan tenang. Ruh ialah jiwa yang bebas dari segala ikatan dunia dan hanya terikat kepada Allah semata-mata.

Manusia pada hari ini punya semangat-semangat yang besar, mana-mana manusia pun, termasuklah daie. Jiwa kita berkorbar, tetapi kita sebenarnya mati.
Kerana ruh telah lama mati.
Apabila Syed Qutb mengungkapkan bahawa “Di Amerika segala2nya ada, kecuali Ruh” kita fahami bahawa di situ lautan ilmu amat luas, manusia2 di situ amat pintar dengan daya upaya berfikir dan menginovasi ciptaan2 baru yang menaikkan taraf keselesaan hidup sehingga kehidupan jadi amat lancar dan seronok sekali. Di situ terdapat banyak jiwa-jiwa yang bersemangat, sebab itu saban hari ada gerakan-gerakan yang berlaku yang membawa perubahan2 yang besar. Sebab itu di situ segala2nya ada. tetapi manusia2 mati. Kehidupan menjadi amat hina. Kemajuan teknologi dan kepintaran bercampur-baur dengan sikap2 yang meletakkan manusia itu lebih hina dari haiwan. Manusia2 bergelut untuk meraih segala nikmat dunia.

Cukuplah menuding jari pada orang, kita ini bagaimana?
Adakah Ruh kita ini hidup atau kita ini sama sahaja denagn manusia2 lain yang juga punya semangat yang tinggi?

Dzatiyah itu perlu, tetapi hidupkanlah Ruh mu. Ruh itu didapati dari kalam-kalam Allah yang selalu kita letakkan di tempat tinggi supaya tidak senagaj terlangkah tetapi jarang2 kita mahu membacanya apatah lagi mentadabbur. Bukan, kalam ALlah perlu diletakkan dalam hati, bukan di tempat tinggi.
Manakah yang lebih tinggi dari jiwa seorang manusia yang ruhnya hidup dan terpancar bercahaya?
Yang apabila kita memandang ke wajahnya kita tahu dia ‘hidup’ kerana pancaran ruhnya begitu bersinar sekali.
Ruh itu didapati dari jiwa yang tertaut kepada Allah pada setiap saat hidupnya, yang merindui ALlah, yang mencintai Allah, yang tak ingin apapun datang merampas Allah dari masanya.  Dan ia disirami dan disimbah dengan kalam-kalam Allah yang mulia, Al-Quran. Sebab itu kita ni tak kan putus asa menyeru manusia kembali kepada Al-Quran, kerana kita mahu menghidupkan jiwa-jiwa yang mati, kosong dari Ruh yang telah berjanji kepada ALlah akan setia menyembahNya, taat dan patuh kepada Nya. Ya, kita mahu hidupkan Ruh itu yang telah lama mati.

Dan hanya jiwa-jiwa dengan Ruh, boleh menghidupkan Ruh.

Apabila Ruh telah hidup, dzatiyah/semangat akan hadir tanpa sedar.
kita mahu menjadi orang yang megajak orang lain dnegan ruh kita yang hidup, takut2 jadi orang yang disebut di dalam ahdis ini,

“Segologan orang-orang yang masuk syurga pergi kepada penghuni neraka. Penghuni neraka lalu bertanya, ‘bagaimanakah kalian bisa masuk syurga?’ Penghuni syurga menjawab, ‘tidaklah kami masuk syurga, kecuali dengan apa yang pernah kami pelajari dari kalian’. Mendengar jawapan itu penghuni neraka berkata, ‘Kami memang mengatakannya namun tidak melaksanakannya’ ” (HR Thabrani)

Ya, hanya Ruh yang akan menolak kita menjadi orang yang pertama2 mengotakan kata-katanya.

Bukan berkata-kata untuk daie sahaja, tetapi utnuk semua. Bangkitlah ruh-ruh yang sepi!!

Saya mengingatkan diri saya dahulu sebelum orang lain.
Allahua’lam.

:(

jasad hidup tetapi ruh telah mati
innalillah hi wa inna lillahirrajiun..


Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers