Archive for April, 2009

Kisah di sebalik kisah

Recap surah al-baqarah ayat 208-209:
Wahai org2 yg beriman, masuklah kamu ke dalam kedamaian dengan keseluruhan jiwa kamu dan janganlah kamu mengikuti langkah2 syaitan. Sesungguhnya ia adalah musuh kamu yg nyata. Oleh itu jika kamu tergelincir juga setelah datang kepada kamu keterangan2 yang jelas, maka ketahuilah bahawa Allah Maha Perkasa, lagi Maha Bijaksana.

salah satu kesan kedamaian dalam jiwa seperti yg telah dicatatkan ialah menjadikan seseorang itu:
tidak bimbang kehilangan sesuatu dan tidak mengharapkan sesuatu yg lain dari Allah Yang Berkuasa Menahan dan Memberi.

Saya suka melihat ayat2 Quran yang terzahir dalam contoh yang nyata. Yang terzahir melalui perbuatan manusia, yang dapat dilihat dengan mata kepala sendiri. Kerana kesannya turun laju ke hati, menjadikan diri ini percaya bahawa ianya MAMPU DILAKSANAKAN, menjadikan diri ini berazam, jika dia mampu lakukannya maka mengapa tidak aku?

Dalam konteks ayat ini, dalam konteks pengajaran yang satu ini, saya ingin menceritakan seorang ukhti ini dan keretanya.

Saya sangat kagum dengan ukhti ini kerana dia seperti menjadikan keretanya seperti barang belasahan yang boleh diguna pakai oleh sesiapa sahaja bila2 yg perlu, bukan shj untuk tujuan2 penting atau emergency sahaja, malah apa2 urusan peribadi sekalipun. Saya amat kagum, dan kekaguman ini lahir kerana saya juga punyai kereta, dan saya tahu susahnya menjaga sebuah kereta, rego nya yg perlu diperbaharui, servisnya setahun 2 kali, kalau rosak perlu dibaiki, insuransnya perlu diperbahaui setahun sekali, dan jumlah peruntukan wang utk semua yg tersebut ini bukan sedikit, ribu2! Semakin banyak kereta dipakai, maka kos pembaikan dan risiko kerosakan semakin tinggi, tapi pada ukhti ini SEOLAH2 semua ini tidak terambil peduli.

Itu belum dikira org2 yg pinjam tanpa mengisi semula minyak yg digunakan. Saya kira ukhti ini cukup pemurah kerana tidak pernah serik meminjamkan keretanya walaupun sering diperlakukan sedemikian rupa.

Yang plg mengkagumkan, ukhti ini sedia meminjamkan keretanya kepada SESIAPA SAHAJA, baik yg mmg mahir memandu atau pun yg baru setahun jagung dalam pemanduan. Bayangkan apa yg boleh berlaku kepada kereta ukhti ini jika dipinjam oleh org yg kurang cekap memandu atau belum biasa memandu, pasti sahaja terdedah kepada kemalangan dan kerosakan! Tapi ukhti ini tidak meletakkan itu sebagai halangan utk memaksimakan amalan melalui keretanya.

Sekarang bandingkan dengan diri saya sendiri, yg pertamanya, saya memang selalu keberatan untuk meminjamkan kereta kpd org, kerana:
1) Takut minyak habis segera sedangkan duit pokai dan x mampu isi minyak selalu.
2) Takut dipinjam org yg kurg cekap memandu dan terlibat dlm kemalangan yg akhirnya kos pembaikan terpaksa saya tanggung sendiri.
3) Kalaupun tidak ada kerosakan/kemalangan, jika dipakai selalu, kumulatifnya akan terlihat dengan turunnya potensi kereta dengan sangat cepat.

Tapi setelah melihat ukhti ini, saya berfikir dan berfikir dan berfikir. Bagaimana ukhti ini boleh sampai ke tahap itu? Kemungkinannya hanya ada dua:

1) Ukhti ini punya banyak wang, maka dia tidak kisah andai terpaksa bayar minyak selalu atau andai keretanya rosak.
atau
2) Dia telah mencapai kedamaian seperti yg ALlah sebutkan dalam ayat 208-209 surah Al-Baqarah.

Jauh di sudut hati, saya tahu jawapannya. Ianya terlalu jelas dan tidak perlu bersuluh, dan saya, berikrar dan berazam utk BERUSAHA ke arah itu. Amin.

Advertisements

Meluaskan horizon

Adakah satu manusia di atas muka bumi ini yang tidak mahukan bahagia? Adakah satu manusia di atas muka bumi ini yg mahukan kesengsaraan dan kesusahan yg berpanjangan? Adakah satu manusia di atas muka bumi ini yang mahu menolak kedamaian?

Jika tidak ada, maka mengapa, dan mengapa dunia ini dipenuhi dengan kesengsaraan, kemelaratan,kegelisahan, kerunsingan, kerosakan?

SURAH AL-BAQARAH
208: Wahai orang2 yang beriman! Masuklah kamu ke dalam kedamaian dengan keseluruhan jiwa kamu dan janganlah kamu menurut jejak syaitan2 kerana sesungguhnya syaitan itu musuh kamu yang nyata.
209: Oleh itu jika kamu tergelincir juga setelah datang kepada kamu keterangan2 yang jelas, maka ketahuilah bahawa Allah Maha Perkasa, lagi Maha Bijaksana.

Seruan kepada orang-orang yang beriman:
Seruan yang disukai dan dirindui oleh org2 yg di hatinya ada iman, seruan yang membezakan mereka dgn org lain, seruan yang menghubungkan mereka dengan Allah. (siapa kah org2 beriman?)

Seruan ini adalah seruan untuk memasukkan kita ke dalam kedamaian (siapa yg tidak mahu damai?) dengan menggunakan seluruh jiwa kita. Keseluruhan jiwa itu bermaksud:

-menyerah seluruh jiwa raga hanya pada Allah
-Menyerah segala urusan samaada kecil atau besar kepada Allah
-menyerahkan segala fikiran, perasaan, niat, tindakan, kegemaran dan ketakutan kepada Allah
-memberi ketaatan dan kepatuhan dengan penuh keyakinan dan kerelaan
-percaya dengan taqdir, ketentuan Ilahi
-Yakin bahawa ALlah mahukan mereka mendapat kebaikan, pengajaran, petunjuk, dan keyakinan bhw mrk sedang menuju ke jalan kesudahan yang baik dunia dan akhirat.
-tidak sekali2 teragak2 dalam meyakini Allah, baik di masa senangnya atau susahnya.

Orang beriman yg menyerahkan seluruh jiwanya kepada kedamaian ialah org yg bergantung sepenuhnya kepada Allah dalam setiap saat hidupnya, mempercayakan setiap perbuatannya, perkataanya kepada Allah untuk dinilai. Mereka menyerahkan harta mereka, jiwa mereka, nyawa mereka, masa mereka untuk kepentingan Allah semata.
Maka adakah masa untuk mereka memenuhi kehendak hati dan kenikmatan dunia?

Maka kesannya mereka akan dimasukkan ke dalam kedamaian. Apakah kedamaian itu? (samakah dengan damai yg kita impikan?) :

-Damai itu ialah keperayaan, keyakinan, kerelaan, kemantapan, tidak ada kerunsingan dan kegelisahan, tidak ada kedurhakaan/kesesatan, kedamaian antara jiwa dengan hati nurani, dengan makhluk2 lain, dengan alam buana.

Damai itu ialah hati yang sentiasa tenang dalam senang dan tegang.

Kesan kedamaian, terhadap individual:
-kesahihan kefahaman dan kepercayaan kpd Allah
-Tawakal hanya kepada Allah
-Tidak takut kepada segala kekuatan dan kuasa lain yang palsu
-Benar2 merasa tenteram dan senang hati
-tidak bimbang kehilangan sesuatu dan tidak mengharapkan sesuatu yg lain dari Allah Yang Berkuasa Menahan dan Memberi.
-Memelihara diri dari kezaliman, tunduk kepada hawa nafsu, penganiayaan.
-Meyakini Allah Menerima taubat dan Mendengar doa org2 yg berdoa. Yakin dia akan ditolong dalam lemahnya dan diberi ampun ketika dia bertaubat.
-Menjadikannya tidak merasa menyesal atas usaha2 kebajikannya dan terhadap jihadnya demi kepentingan agama ALlah andai usahanya itu tidak mendapat ganjaran atau balasan upah, kerana dia yakin bhw upah dan ganjaran itu akan disempurnakan mengikut pertimbangan Allah.
-Menjadikannya percaya kepada hari akhirat
-menjadikannya damai di medan perlumbaan dan pertandingan
-menyalutkan akhlak mulia dan sopan santun
-Mengurangkan kegelojohan dan kerakusan
-Menyedari matlamat kewujudannya iaitu utk beribadat kepada ALlah dan mengabdikan diirnya hanya kpd Allah.
-Beribadat pada setiap langkahan kakinya
-Merasai bhw dia berjalan dgn taqdir Allah

Kedamaian melahirkan jiwa yang kental

Kesan kepada masyarakat:
-Masyarakat yg hidup di bawah sistem Rabbani dan peraturan ALlah akan terjamin keselamatan jiwa, maruah dan harta benda.
-Masyarakat itu slg berkasih sayang, bersatu-padu, bertakaful dan seimbang
-Masyrakat itu bersih: kejahatan seks tidak berkembang, kegiatan2 yg membangkitkan nafsu berahi tidak tersebar, biji2 mata tidak berkeliaran memandang aurat, kegilaan seks dan kerakusan nafsu dan darah tidak terlepas pandang.

Kedamaian melahirkan masyarakat yg terpelihara dari dosa dan saling menyenangkan

Kemudian ALlah Mengingatkan agar jangan mengikuti langkah syaitan.
Sesungguhnya hidup di dunia ini hanya ada dua pilihan, suka atau tidak:
1) Masuk ke dalam kedamaian,
2) Mengikuti langkah syaitan

Samaada memilih hidayat atau kesesatan,
Samaada mengikut Islam atau jahiliyah,
Samaada menuju jalan Allah atau jalan menuju syaitan,
Samaada memilih petunjuk Allah atau penyesatan syaitan

!!! Sesiapa yang tidak masuk ke dalam kedamaian dengan semesta jiwanya dan tidak menyerahkan dirinya semata2 kepada kepimpinan Allah dan syariatNya, sesiapa yg tidak membuang segala kepercayaan yang lain, sgl sistem kehidupan yg lain, maka bererti dia berada di jalan syaitan dan berjalan mengikut jejak syaitan, kerana sesungguhnya tidak ada jalan pertengahan, yang ada hanya satu antara dua: Syurga atau Neraka.

Ayat seterusnya, Allah Menerangkan akibat kegelinciran setelah diberi penerangan jelas (dah tahu masih tak buat lagi):

-Allah Maha Perkasa; mereka akan terdedah kpd kekuatan dan kudrat kuasa Allah apaila mereka menyalahi perintahNya.
-Allah Maha Bijaksana; Allah telah Memilihkan yang terbaik utk kita, maka kita akan menghadapi kekurangan jiwa jika tidak mematuhi perintahNya dan menjauhi laranganNya.

Hayati dan fahami kalam Allah ini, dan nantikan kisah (kisah hidup saya) di sebaliknya. Allahua’lam

Membedah diri sendiri

Pasca autumn gathering ’09

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah Yang Memudahkan apa Yang Ia Mahu jadikannya mudah.

Tamat siri sambutan julung kali autumn gathering Newcastle yang berlangsung selama 4 hari bermula 10 hingga 14 April ’09. Alhamdulillah, segalanya berjalan lancar tanpa banyak masalah. Adat lah ada tergeliat sikit di sana sini, dan terbatuk kecil sekali dua, tapi syukur tidak ada masalah besar yang mampu membuatkan semua penggerak terlibat menyoal diri seandainya diminta utk melaksanakan satu lagi sambutan sebesar ini.

Benarkah begitu?

Membuat sedikit post mortem dari pandangan sempit diri sendiri:

1) Kita tak akan mampu memuaskan hati semua orang.
Walaupun hanya bertugas sebagai kuli bawahan dalam tugasan memasak, tekanan yang besar dapat dirasai. Apatah lagi melihat ketua masakan yang juga housemate sendiri sampai diserang ‘mild stress’ untuk memastikan semua pihak berpuas hati dengan makanan yg disediakan. Tapi suara2 kritikan ada sahaja tak putus2. Agaknya selagi makanan yang disediakan tak sesedap di restoran mesti akan ada sahaja komen2 yg tidak berapa membina. Ada yg mengadu tak cukup, ada yg mengadu tak sedap, ada yang mengadu tak best, ada yg mengadu tak ‘standard’. Berkumpul kami ahli rumah utk menaikkan semangat amirah masakan. Syura kecil kami memutuskan, kita hanya mampu buat apa yang termampu, apa sahaja komen2 yg diterima akan kami terima seikhlas hati, akan kami telusi komen2 itu, dan insyaAllah akan kami jadikan panduan di masa hadapan, tapi utk berusaha sampai semua orang puas hati itu tak dapat kami janjikan.

2) when it comes to the brink, some people snap
Semua yg terlibat dalam menggerakkan program ini semuanya sangat sibuk, baik yg menguruskan bahagian masakan, excursion, sports day, palestinian day, bahagian transport, bahagian accommodation, apa sahaja, semuanya tak dapat dinafikan telah berhempas pulas dan bergolok gadai utk menjayakan tugasan msg2 (ye ke balqis?). KIta hargai usaha semua org dan kita ucapkan terima kasih, namun eloklah kalau dibuat sedikit koreksi. Semua org stress, tapi bgmn setiap org mengendalikan stress itu berbeza2. Ada sesetangah org, akibat terlalu stress atau penat, telah ‘terhilang’ kawalan diri buat bbrp ketika, sehingga terzahir dalam perbuatan dan perkataan. Ada yg terlepas marah, ada yg tidak terbendung rasa tertekan sehingga terkena tempiasnya pada org lain. Suka saya mengingatkan diri sendiri dan juga org lain akan hadis NAbi yang maksudnya, ‘oRang yang kuat itu adalah org yg dapat menahan amarahnya’. Maka di sinilah Allah menguji kita habis2an, lihat siapa yang dalam penatnya masih mampu tersenyum, dalam stressnya masih mampu melayan org lain, dalam kesibukannya masih sempat mengambil berat hal teman2. Terpaksa juga saya sebutkan di sini rasa terharu dengan amirah masakan, yg saya kira atr org yg plg besar terkena tekanan dari keseluruhan program, ukhti, anda sungguh amat kuat. Tidak sekali anda terlepas kawalan diri, tidak sekali anda melenting, tidak sekali anda merungut melainkan ktk datangnya kritikan2 tidak membina dari org2 yg tidak dapat melihat betapa besar pengorbanan anda. Itupun bukannya rungutan melainkan luahan hati semata2. Tahniah, Allah sahaja yang dapat membalas jasa anda. Buat kita2 yg lain, marilah kita ikuti contoh yg terzahir di depan mata ini dan marilah kita sama2 membaiki diri. Sebagai org yg ada terlepas marah, saya memohon maaf pada semua jika ada terasa hati dan tercedera (khas utk org yg telah dibaling kepalanya dengan kuat oleh saya sewaktu bermain baling selipar)

3) Pengisian nurani agak kurang
Ini cuma pandangan peribadi, harap tidak ada pihak yg terasa. Pada pendapat saya, walaupun keseluruhan program berjalan lancar, namun setelah tamatnya program, saya terasa agak ‘kosong’. Dan ini adalah relatif kepada kepenatan yg dikutip. Ya benar ada pengisian jiwa pada waktu malam dgn brother amar dan kak anfal yg telah berkorban jiwa harta dan tenaga untuk memberi sedikit ilmu dan peringatan kpd kami, tetapi as a whole, saya merasakan pembasahan jiwa agak kurang. Saya sedar bhw program ini dijalankan dgn tujuan utk menunjukkan kepada adik2 yg baru tiba indahnya islam maka proram harus disesuaikan untuk mereka, tetapi saya juga berpendapat program kali ini terlalu banyak berseronok dan agak kurang pengisian jiwa, saya takut kelak apabila kita benar2 akan melaksanakn program di mana isinya berat kepada pengisian jiwa, adik2 ini akan terkejut kerana yg mereka harapkan adalah lebih banyak keseronokan. Dan di pihak saya sendiri, saya juga mengaharapkan ‘pulangan jiwa’ yg agak setimpal dengan pulangan amal. Setelah jiwa menjadi gersang akibat terulit dgn kehidupan sibuk pelajar medik, saya sebenarnya mengharapkan sedikit pembasahan jiwa dari autumn gahering ini. Wallahua’lam, apa pun saya tetap bersyukur dan berterima kasih atas semua yg telah terlaksana.

4) Emosi itu pasti tak terhindari.
Tak dapat dinafikan, apabila berdepan dgn perkara sebesar autumn gathering ini, pasti ada sahaja hati terluka di sana sini. Apapun puncanya, dimarah, ditegur, ditidak persetujui, dinafikan hak, dinafikan peluang utk berseronok mengikuti excursion misalnya, soal emosi ini mmg tak terbendung lagi. Seruan saya, ayuhlah ikhlaskan hati kita dalam beramal. Pulangkan segala kesedihan dan kekecewaan kita kepada ALlah. Moga pengorbanan hati dan perasaan ini, yg sebenarnya jauh lebih besar dari pengorbanan harta masa dan tenaga, akan dibalas dengan syurga yg mengalir di bawahnya sungai2. Harapan saya, kepada semua naqibah mahupun rakan2 serumah, marilah kita sering bertanya hati dan perasaan kawan2 kita, apakah yg mereka rasakan sepanjang program ini, andai ada hati terluka, tanyalah mengapa supaya kelak ia kan jadi pengajaran, andai ada hati terluka akibat perbuatan salah seorang dari kita, marilah kita sering bermaafan. Ayuh bersihkan hati dan ikhlaskan jiwa.

“SEsungguhnya Allah membeli dari org2 mukmin itu diri dan harta mereka, dengan memberikan mereka syurga. Mereka berperang di jalan Allah sehingga mereka membunuh ataupun terbunuh. (Sebagai) janji yang benar di dalam taurat, injil dan Quran. Dan siapakan yang lebih menepati janjinya selain ALlah? Maka bergembiralah dgn jual beli yg telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yg agung” (9:111)

cintaku padamu bulan

benarkah kita ini kuat untuk berdiri sendiri?

benarkah prinsip yang sering kita bangga-banggakan bahawa aku ini unik, dan aku hanya satu dalam sejuta, dan aku tak sama dengan orang lain. benarkah kita sentiasa memilih untuk menjadi diri sendiri, berpegang kepada timbangan akal dan berpegang kepada teguhnya prinsip diri yang dibina sejak sekian lama. benarkah?

benarkah andai kita dicampak di sekeliling mat rempit kita takkan sekali-kali terikut untuk sama menjadi seorang perempit? benarkah andai kita dicampak bersama dengan org2 yg suka mengumpat dan mengata kita akan tetap teguh tidak ikut sama mengumpat malah mendengarnya? benarkah kita tidak sama sekali akan terpengaruh dengan gaya hidup barat apabila kita diletakkan di tengah2 mereka?

ini bukan soal kuat atau tidak. melainkan manusia yang pandangan matanya dapat menembusi yang ghaib, maka kita semua, hakikatnya, adalah manusia2 yang dicipta melalui persekitaran kita. biah.

kita boleh jadi pelbagai dari segi rupa dan tingkah laku, hatta prinsip hidup. tetapi apabila diletakkan dalam satu kelompok, maka jiwa kita secara automatisnya akan terpacu mengikut persekitaran.

maka beruntunglah, manusia yang dipilih oleh ALlah untuk diletakkan dalam persekitaran yang baik. Dan lebih beruntunglah mereka yang meninggalkan persekitaran yang buruk untuk bersama dengan persekitaran yang baik.

Bukan cuba mengatakan diri ini baik, bukan juga cuba menjatuhkan hukum tidak baik kepada sesetengah org yang lain, tetapi sesungguhnya firman Allah, “Tidak ada paksaan dalam agama. Sesungguhnya telah jelas antara jalan yang baik dengan jalan yang buruk” (2:256)

Melihat trend yang berlaku di hadapan mata, di kalangan pelajar2 yang diberi peluang untuk belajar di luar negara, sekiranya tidak dari mulanya memilih persekitaran yang baik, atau membiarkan diri terhanyut dengan keadaan sekeliling, atau dengan sengajanya memilih persekitaran yang tidak baik, benar2 mencorakkan keperibadian diri. Bukan sedikit mereka yang terpana dengan indah hidup masyarakat barat yang berani, bebas, dan terkehapadan. Tambah2 denagn jemunya hidup di kalangan org melayu yang penuh dgn sifat malu dan berlapik kata lagi tidak berterus terang, nah, apabila ditemukan dengan mereka yang berani dan terbuka ini bagai rahmat yang turun dari langit membebaskan diri yang sekian lama terkurung dalam penjara adat dan budaya.

Tambah pula tidak ada lagi kakak senior memaksa untuk hadir ke usrah seminggu sekali untuk membaca sepotong hadis atau membaca selembar ayat al-quran, tidak ada lagi ibu bapa yang sering bertanya sudah sembahyang ke belum, tidak ada lagi ibu ayah yang menghalang saat kaki keluar untuk menghadiri parti2 keramaian. tidak ada lagi datuk nenek yang akan terkejut dan memandang serong tatkala melihat cucunya yang dulu bertudung litup kini telah memilih meninggalkannya. Tidak ada lagi kawan2 rapat yang walaupun tidak bersuara, masih menyebabkan kita rasa malu melihat mereka berusaha mempertahankan agama mereka. Tidak ada lagi persekitaran ini.

Malah pilihan untuk hidup dalam persekitaran yang bagaimana itu terletak sepenuhnya kepada kita. Kita bisa pilih untuk hidup sendiri, terasing dari manusia lain supaya kita bebas berbuat sekehendak hati tanpa perlu berdepan dengan sesiapa atas baik buruk pilihan perbuatan kita.

kita boleh pilih untuk berada bersama2 mereka yang kita rasakan akan menjayakan dan melangsungkan kemahuan hidup kita yang selama ini kita impi2kan.

kita juga bisa memilih untuk berada bersama2 mereka yang mengingatkan kita kepada Allah, kepada akhirat, kepada ajaran RAsul. Bersama2 mereka yang malamnya dipenuhi tangisan hiab atas dosa2 yang membaluti diri. bersama2 mereka yang meletakkan kalam Allah itu dekat dalam hati. bersama2 mereka yang sanggup bergadai harta, masa dan nyawa hanya untuk menjadi hamba yang terbaik di sisi Allah.

Sekali lagi, yang baik itu jelas, dan yang buruk itu juga jelas.

Walau ke mana pun kita tercampak, walau bagaimana kuat pun kita rasakan diri kita ini, dengan mudahnya kita akan terbentuk mengikut acuan persekitaran.

Zalika bima qoddamat aidikum~
Itu adalah akibat perbuatan tanganmu sendiri!

Letakkanlah, wahai saudara2ku, letakkanlah dirimu dalam persekitaran yang baik, sepertimana kita di sekolah dahulu ada org2 yang sering memaksa belajar ilmu agama walaupun sedikit cuma, ada peraturan yang memaksa kita mengikuti perintah agama yang kita tidak rela, ada ibu bapa yang sering memerhati dan sering mengawasi, maka, apabila kita diberikan kebebasan ini, pilihlah untuk berada dalam persekitaran yang akan ‘memaksa’ kita untuk terus mengikuti perintah ALlah dan menjauhi laranganNya. Mungkin ‘paksaan’ itu adalah benteng terakhir kita dari azab siksaNya.

Benar, mendaki tangga cinta Allah itu amat sukar, sedang menjauhinya ibarat melompat mudah dari tempat yang tinggi.

Wa annallah ha laisa bizollamil lil abid~
Dan Sesungguhnya Allah tidak pernah menzalimi hamba2Nya.

Ini adalah seruan ikhlas dari seorang hamba ALlah yang tidak dapat membayangkan keadaan dirinya seandainya ALlah tidak menemukannya dengan org2 yg berusaha mewujudkan persekitaran yang baik 3 tahun yang lalu saat pertama kali diberi ‘kebebasan’ untuk memilih sendiri persekitaran yang ia mahukan. Sedangkan dengan bantuan ini tersedia pun diri ini masih penuh terpalit kelalaian, kealpaan, dan dosa, bagaimana, Nauzubillah hi min zalik, keadaanku jika persekitaran yang soleh ini tidak aku temui dahulu? bagaimana jika yg aku temui hanyalah cara hidup barat semata?

bisakah aku jadi begini?

Siapakah kiranya orang yg dipegang oleh Rasulullah saw dgn tangan kanannya sambil bersabda “Sesungguhnya tiap ummat mempunyai orang kepercayaan dan sesungguhnya kepercayaan ummat ini adl Abu ‘Ubaidah Ibnul Jarrah.” Siapakah orang yg dikirim oleh Nabi ke medan tempur Dzatus Salasil sebagai bantuan bagi Amar bin ‘Ash dan diangkatnya sebagai panglima dari suatu pasukan yg di dalamnya terdapat Abu Bakar dan Umar. Siapakah sahabat yg mula pertama disebut sebagai amirul umara atau panglima besar ini. Dan siapakah orang yg tinggi perawakannya tetapi kurus tubuhnya tipis jenggotnya berwibawa wajahnya dan ompong krn patah dua gigi mukanya. Yah siapakah kiranya orang kuat lagi terpercaya sehingga Umar bin Khattab ketika hendak menghembuskan nafasnya yg terakhir pernah berkata mengenai pribadinya “Seandainya Abu ‘Ubadah ibnul Jarrah masih hidup tentulah ia di antara orang-orang yg akan saya angkat sebagai penggantiku. Dan jika Tuhanku menanyakan hal itu tentulah “Saya angkat kepercayaan Allah dan kepercayaan Rasul-Nya.” Ia adl Abu ‘Ubaidah Amir bin Abdillah ibnul Jarrah. Ia masuk Islam melalui Abu Bakar Shiddiq di awal mula kerasulan yakni sebelum Rasulullah saw mengambil rumah Arqam sebagai tempat da’wah. Ia ikut hijrah ke Habsy pada kali kedua. Ia kembali pulang agar dapat mendampingi Rasulullah di perang Badar perang Uhud dan pertempuran-pertempuran lainnya. Lalu sepeninggal Rasulullah dilanjutkannya gaya hidupnya sebagai seorang kuat yg dipercaya mendampingi Abu Bakar dan kemudian Umar dalam pemerintahan masing-masing dgn mengesampingkan dunia kemewahan dalam menghadapi tanggung jawab keagamaan baik dalam zuhud dan ketaqwaan amanah dan keteguhan. Ketika Abu ‘Ubaidah bai’at atau sumpah setia kepada Rasulullah saw akan membangkitkan hidupnya di jalan Allah ia menyadari sepenuhnya makna kata-kata yg tiga ini berjuan dijalan Allah dan telah memiliki persiapan sempurna utk menyerahkan kepadanya apa saja yg diperlukan berupa darma bakti dan pengurbanan. Semenjak ia mengulurkan tangannya utk bai’at kepada Rasulullah ia tidak memperhatikan kepentingan pribadi dan masa depannya. Seluruh kehidupannya dihabiskan dalam mengemban amanat yg dititipkan Allah kepadanya dan dibaktikan pada jalan-Nya demi mencapai keridhaan-Nya. Tiada suatu pun yg dikejar utk kepentingan dirinya pribadi dan tiada satu keinginan atau kebencian pun yg dapat menyelewengkannya dari jalan Allah itu. Maka tat kala Abu ‘Ubaidah telah menepati janji yg dilakukan oleh para sahabat lainnya dilihat pula oleh Rasulullah sikap jiwa dan tata cara kehidupannya yg menyebabkannya layak utk menerima gelar mulia yg diserahkan serta dihadiahkan Rauslullah kepadanya dgn sabdanya “Orang kepercayaan ummat ini Abu ‘Ubaidah ibnul Jarrah.” Amanat atau kepercayaan yg dipenuhi oleh Abu ‘Ubaidah atas segala tanggung jawabnya merupakan sifatnya yg paling menonjol. Umpamanya waktu perang Uhud dari gerak gerik dan jalan pertempuran diketahuinya bahwa tujuan utama dari orang-oarng musyrik itu adl bukanlah hendak merebut kemenangan tetapi utk menghabisi riwayat Nabi Besar dan merenggut nyawanya. Ia berjanji kepada dirinya utk selalu dekat dgn Rasulullah di arena perjuangan itu. Maka dgn pedangnya yg terpercaya seperti dirinya pula ia maju ke muka merambah dan mendesak tentara berhala yg hendak melampiaskan maksud jahat mereka utk memadamkan nur Ilahi. Setiap suasana medan pertempuran memaksanya terpisah jauh dari Rasulullah saw ia tetap bertempur tanpa melepaskan pandangan matanya dari kedudukan Rasulullah itu yg selalu diikutinya dgn hati cemas dan jiwa gelisah. Jika dilihatnya ada bahaya yg mengancam Nabi maka ia bagaikan disentakan dari tempatnya lalu melompat menerkam musuh-musuh Allah dan menghalau mereka ke belakang sebelum mereka sempat mencelakakannya. Suatu ketika pertempuran berkecamuk dgn hebatnya ia terpisah dari Nabi krn terkepung oleh tentara musuh; tetapi seperti biasa kedua matanya bagai mata elang mengintai kedaan sekitarnya. Hampir saja ia gelap mata melihat sebuah anak panah meluncur dari tangan seorang musyrik lalu mengenai Nabi. Terlihatlah pedangnya yg sebilah itu berkelibatan tak ubah bagai seratus bilah pedang menghantam musuh yg mengepungnya hingga mencerai-beraikan mereka lalu ia terbang mendapatkan Rasulullah. Didapatinya darah beliau yg suci mengalir dari mukanya dan dilihatnya Rasulullah Al-Amin menghapus darah dgn tangan kanannya sambil bersabda “Bagaimana mungkin berbahagia suatu kaum yg mencemari wajah Nabi mereka padahal ia menyerunya kepada Nabi mereka padahal ia menyerunya kepada Tuhan mereka.” Abu ‘Ubaidah melihat dua buah mata rantai baju besi penutup kepala Rasulullah menancap di kedua belah pipinya. Abu ‘Ubaidah tak dapat manahan hatinya lagi; ia segera menggigit salah satu mata rantai itu dgn gigi manisanya lalu menariknya dgn kuat dari pipi Rasulullah hingga tercabut keluar tetapi bersamaan dgn itu tercabut pula sebuah gigi manis Abu ‘Ubaidah lalu ditariknya mata rantai yg kedua dan tercabut pulalah gigi manis Abu ‘Ubaidah yg kedua. Dan baiklah kita serahkan kapda Abu Bakar Shiddiq utk menceritakan persitiwa itu; “Di waktu perang Uhud dan Rasulullah saw ditimpa anak panah hingga dua buah rantai ketopong masuk ke dua belah pipinya bagian atas saya segera berlari mendapatkan Rasulullah saw kiranya ada seorang yg datang bagaikan terbang dari jurusan timur maka kataku ‘Ya Allah moga-moga itu merupakan pertolongan!’ Dan kala kami sampai pada Rasulullah kiranya orang itu adl Abu ‘Ubaidah yg telah mendahuluinya ke sana serta katanya “Atas nama Allah saya minta kepada anda wahai Abu Bakar agar saya dibiarkan mencabutnya dari pipi Rasulullah saw.” Saya pun membiarkanya maka dgn gigi mukanya Abu ‘Ubaidah mencabut salah satu mata rantai baju besi penutup kepala beliau hingga ia terjatuh ke tanah dan bersamaan dgn itu jatuhlah pula sebuah gigi manis Abu ‘Ubaidah. Kemudian ditariknya pula mata rantai yg kedua dgn giginya yg lain hingga sama tercabut meneyebabkan Abu ‘Ubaidah tampak di hadapan orang banyak bergigi ompong.” Di saat-saat bertambah besar dan meluasnya tanggung jawab para sahabat maka amanah dan kejujuran Abu ‘Ubaidah meningkatlah pula. Tat kala ia dikirim oleh Nabi saw dalam ekspedisi “Daun Khabath” dgn memimpin lbh dari tiga ratus orang prajurit sedang berbekalan mereka tidak lbh dari sebakul kurma sementara tugas sulit dan jarak yg akan ditempuh jauh pula Abu ‘Ubaidah menerima perintah itu dgn taat dan hati gembira. Bersama anak buahnya pergilah ia ke tempat yg dituju dan berbekallah tiap prajurit tiap harinya hanyalah segenggam kurma. Ketika perbekalan hampir habis maka bagian masing-maisng prajurit hanyalah sebuah kurma utk sehari. Tat kala habis sama sekali mereka mulai mencari daun kayu yg disebut “khabath” lalu mereka tumbuk hingga halus seperti tepung dgn menggunkan alat senjata. Di samping daun-daun itu dijadikan sebagai makanan dapat pula mereka gunakan sebagai wadah utk air minum. Itulah sebabnya ekspedisi ini disebut ekspedisi “Daun Khabath.” Mereka terus maju tanpa menghiraukan lapar dan dahaga dan tak ada tujuan mereka kecuali menyelesaikan tugas mulia bersama panglima mereka yg kuat lagi terpercaya. Rasulullah amat sayang kepada Abu ‘Ubaidah sebagai orang kepercayaan ummat dan beliau sangat terkesan kepadanya. Tatkala datang perutusan Najran dari Yaman menyatakan keislaman mereka dan meminta kepada Nabi agar dikirim bersama mereka seorang guru utk mengajarkan Al-Qur’an dan As-Sunnah serta seluk beluk agama Islam maka ujar beliau “Baiklah akan saya kirim bersama Tuan-Tuan seorang yg terpercaya benar-benar terpercaya benar-benar terpercaya benar-benar terpercaya.” Para sahabat mendengar pujian yg keluar dari mulut Rasulullah saw ini dan masing-masing berharap agar pilihan agar jatuh kepada dirinya hingga beruntung beroleh pengakuan dan kesaksian yg tak dapat diragukan lagi kebenarannya. Umar bin khattab menceritakan peristiwa itu sebagai berikut “Aku tak pernah berangan-angan menjadi amir tetapi ketika itu aku tertarik oleh ucapan beliau dan mengharapkan yg dimaksud beliau itu adl aku. Aku cepat-cepat berangkat utk shalat dhuhur. Dan tatkala Rasulullah selesai mengimami kami shalat dhuhur beliau memberi salam lalu menoleh kesebelah kanan dan kiri. Maka saya pun mengulurkan badan agar kelihatan oleh beliau. Tetapi ia juga masih melayangkan pandangannya menacari-cari hingga akhirnya tampaklah Abu ‘Ubaidah maka dipanggilnya lalu sabdanya “Pergilah berangkat bersama mereka dan selesaikanlah apabila terjadi perselisihan di antara mereka dgn haq.”Maka Abu ‘Ubaidah berangkatlah bersama orang-orang itu.” Dengan peristiwa ini tentu saja tidak berarti bahwa Abu ‘Ubaidah merupakan satu-satunya yg mendapat kepercayaan dan tugas dari Rasulullah sedang lainnya tidak. Maksudnya ialah bahwa ia adl salah seorang yg beruntung beroleh kepercayaan yg berharga serta tugas mulia ini. Di samping itu ia adl salah seorang mungkin juga satu-satunya orang pada masa itu yg berpropesi da’i. Sebagaimana Abu Ubaidah menjadi seorang kepercayaan di masa Rasulullah saw demikian pula setelah Rasulullah wafat ia tetap sebagai orang kepercayaan; memikul semua tanggung jawab dgn sifat amanah. Wajarlah apabila ia menjadi suri teladan bagi seluruh ummat manusia. Di bawah panji-panji Islam kemana pun ia pergi ia adl seorang prajurit yg dgn keutamaan dan keberaniannya melebihi seorang amir atau panglima; dan disaat ia sebagai panglima krn keikhlasan dan kerendahan hatinya menyebabkan tidak lbh dari seorang prajurit biasa. Kemudian tatkala Khalid bin Walid sedang memimpin tentara Islam dalam salah satu pertempuran terbesar yg menentukan tiba-tiba amirul mu’minin Umra mema’lumkan titahnya utk mengangkat Abu ‘Ubaidah sebagai pengganti Khalid maka demi diterimanya berita itu dari utusan khalifah dimintanya orang itu utk merahasiakan berita tersebut kepada umum. Sementara Abu ‘Ubaidah sendiri mendiamkannya dgn suatu niat dan tujuan baik sebagai lazimnya dimiliki seorang zuhud arif bijaksana lagi dipecaya menunggu selesainya panglima Khalid itu merebut kemenangan besar. Setelah kemenangan tercapai barulah ia mendapatkan Khlaid dgn hormat dan ta’dhimnya utk menyerahkan surat dari amirul mu’minin. Ketika Khalid bertanya kepadanya “Semoga Allah memberimu rahmat wahai Abu ‘Ubaidah! Apa sebanya anda tidak menyampaikannya kepadaku di waktu datangnya?” Maka ujar kepercayaan ummat itu “Saya tidak ingin mematahkan ujung tombak anda dan bukan kekuasaan dunia yg kita tuju dan bukan pula utk dunia kita beramal. Kita semua bersaudara krn Allah.” Demikianlah Abu ‘Ubaidah telah menjadi panglima besar di Syria Di bawah kekuasaanya bernaung sebagian besar tentara Islam baik dalam luas wilayahnya maupun dalam perbekalan dan jumlah bilangannya. Tetapi bila anda melihatnya maka sangka anda bahwa ia adl salah seorang prajurit biasa serta pribadi biasa dari kaum muslimin. Ketika sampai kepadanya perbincangan orang-orang Syria tentang dirinya dan keta’juban mereka terhadap sebutan panglima besar dikumpulkannya mereka lalu ia berdiri menyampaikan pidato. Nah cobalah anda sekalian perhatikan apa yg diucapkannya kepada orang-orang yg terpesona dgn kekuatan kebesaran dan sifat amanahnya “Hai ummat manusia?.!” “Sesungguhnya saya ini adl seorang muslim dari suku Quraisy. Dan siapa saja diantara kalian baik ia berkulit merah atau hitam yg lbh takwa dari padaku hatiku ingin sekali berada dalam bimbingannya?.!” Semoga Allah melanjutkan kebahagiaanmu wahai Abu ‘Ubaidah. Dan mengekalkan agama yg telah mendidikmu serta Rasulullah yg telah mengajarimu. Kedudukannya sebagai panglima besar dan pemimpin tentara Islam yg paling banyak jumlahnya dan paling menonjol keperwiraannya serta paling besar kemenangannya begitu pun sebagai wali negeri diwilayah Syria yg semua kehendakanya berlaku dan perintahnya ditaati maka semua itu dan lainnya yg serupa tidak menggoyahkan ketakwaanya sedikit pun dan tidak dijadikan andalan. Amirul Mu’minin umar bin Khattab datang berkunjung ke Syria kepada para penyambutnya ditanyakannya “Mana saudara saya?””Siapa?” ujar mereka.”Abu ‘Ubaidah Ibnul Jarrah” katanya pula. Kemudian datanglah Abu ‘Ubaidah yg kemudian dipeluk oleh Amirul Mu’minin lalu mereka pergi bersama-sama kerumahnya. Maka tidak satu pun perabot rumah tangga terdapat di rumah itu kecuali pedang tameng serta pelana kendarannya. Sambil tersenyum Umar bertanya kepadanya “Kenapa tidak kau ambil utk dirimu sebagaimana dilakukan oleh orang lain?” Maka jawab Abu ‘Ubaidah “Wahai Amirul Mu’minin ini menyebabkan hatiku lega dan sempat beristirahat.” Pada suatu hari di Madinah tat kala Amirul Mu’minin Umar Al-Faruq sibuk menangani dunia Islam yg luas disampaikan orang berita berkabung meninggalnya Abu ‘Ubaidah. Maka terpejamlah kedua pelupuk matanya yg telah digenangi air. Dan air itu pun meleleh hingga Amirul Mu’minin membuka matanya dgn tawakal menyerahkan diri. Dimohonkannya rahmat bagi sahabatnya itu dan bangkitlah kanangan-kenangan lamanya bersama almarhum ra yg ditampungnya dgn hati sabar diliputi duka. Kemudian diulangi kembali ucapan berkenaan sahabatnya itu katanya “Seandainya aku bercita-cita maka tak adl harapanku selain sebuah rumah yg penuh di diami oleh tokoh-tokoh seperti Abu ‘Ubaidah.” Orang kepercayan dari ummat ini wafat diatas bumi yg telah disucikannya dari keberhalaan Persi dan penindasan Romawi. Dan disana sekarang ini yaitu dalam pangkuan tanah Yordania bermukim tulang kerangka yg mulia yg dulunya tempat bersemayam jiwa yg tenteram dan ruh pilihan. Meskipun makamnya sekarang ini dikenal orang atau tidak sama saja halnya bagi dia atau bagi anda krn seandainya anda bermaksud hendak mencapainya anda tidak memerlukan petunjuk jalan krn jasa-jasanya yg tidak terkira akan menuntun anda ke tempatnya itu. Sumber Karakteristik Perihidup Enam Puluh Shahabat Rasulullah Khalid Muh. Khalid Al-Islam – Pusat Informasi dan Komunikasi Islam Indonesia

sumber file al_islam.chm

Tunggu sekejap wahai kawan

Menulis di sebalik hujan gerimis..

Berdiri aku di bawah tempias hujan, yang mengenai cucuran atap bangunan gergasi itu lalu jatuh berserakan di sekeliling aku yang cuba menyelamatkan diri dari butiran-butiran yang turun denga laju. Subhanallah, Maha Suci Allah Yang Menurunkan hujan.

Manusia-manusia mundar-mandir dalam lalu lintas manusia yang tak putus-putus. Di tepi dinding bangunan itu aku berdiri sambil mengelak tempias. Juga sambil melihat lintasan manusia yang pelbagai. Aku lihat wajah-wajah manusia. Ada kekosongan. Ada kejauhan. Ada jurang yang dalam.

Kemudian ada wajah yang melintas yang membuat hatiku bergetar. Di wajah itu ada cahaya. JUga ada satu pertalian hati yang tak dapat diungkapkan hadir dari mana. Aku kenal wajah itu, tetapi sekadar itu. Bukan pernah ada komunikasi langsung, bukan pernah ada pertembungan yang ramah-mesra.

Aku bertanya pada hati. APa ini rasa yang bergetar pada hati? Mengapa pada wajah itu? Mengapa tiada pada lintasan-lintasan wajah lain yang bagai angin lalu sahaja di mataku?

Tidak lama sebelum kutemui jawapan. Aku tahu tautan ini datang dari mana. Ia datang dari hati-hati yang mengharap rahmat dan kasih sayang ALlah. Dari hati-hati yang meminta pertolongan hanya dari Allah. Dari hati yang tawakalnya kepada Yang Maha Esa.

Antara aku dan dia, yang tertaut itu adalah akidah kami. Biar aku tak kenal latar belakangnya, biar aku tak arif tentang peribadinya, sekali lalu aku dan dia tahu, di hati kami ada Allah.

Lalu congakanku menjadi mudah. Wajah-wajah lain yang lalu lantas hilang dalam kelipan mata itu tidak ada perhubungan dengan Allah. Lalu hati-hati kami tidak dihubungkan.

Dengan dia yang hatiku tertaut pada, aku merasa senang, kalau bukan hujan yang turun mencurah, mungkin sahaja aku dengan senang hati sudah melangkah ke arahnya untuk bertegur sapa. Kalau bukan kerana hujan, aku sudah mungkin berbual lama dengannya, supaya aku lebih kenal manusia itu yang hatiku tertaut pada.Tautan hati kami, dan tawakal kami kepada ALlah, memudahkan tautan komunikasi kami.

Hati terkenang, mulut menyebut. Mengapa denagn manusia lain di bumi ALlah yang jauh dari tanah kelahiranku ini, sungguh susah untuk ku bina tautan hati yang membawa kepada tautan komunikasi? Bertahun-tahun merantau tetapi aku masih merasa ada tolakan yang menghadang hubungan. Bagai besi berani pada arah kutub yang sama. Sentiasa menolak. Lalu aku kilas semula pandangan, menjauhi wajah yang hatiku terpaut pada, kembali kepada lintasan-lintasan wajah angin lalu. Subhanallah. Aku rasa aku tahu mengapa.

Wajah mereka penuh keakuan dan keduniaan. Wajah yang penuh berani. Wajah yang penuh denagn perasaan cukup pada diri. Sedang wajahku penuh dengan rasa takut dan rasa goyah.

Itu beza hati yg tertaut pada Allah dengan hati yang tertaut pada dunia. Takut itu datangnya dari takut kepada ALlah, takut tersilap kata, takut terlanjur bicara, takut terpalit dosa, takut terhunjam dalam dosa. Sedang wajah yang berani itu datang dari beraninya berbuat sekehendak hati, sewaras fikiran menimbang logik kesan dan akibat. Tidak ada persoalan dosa, syurga atau neraka.

Rasa goyah itu datang dari hati yang sentiasa mengharap, yang merasai dirinya serba kekurangan di sisi Allah. Yang sepanjang saatnya bertwakal kepada ALlah dalam setiap butir bicara atau langkahan kaki. Yang sentiasa risau andai ditakdirkan ada pembalasan dosa yang akan dilaksanakan dalam mana-mana saat dalam hidup. Wajah yang risau dan mengharap. Sedang wajah-wajah berani itu tampak tidak ada kerisauan, rasa mencukupi pada diri.

Sabda Nabi: “Barangsiapa yang inign merasa menjadi manusia paling kaya, hendaklah dia sentiasa bertawakal kepada Allah”

Di sebalik tempias hujan yang turun dari cucuran atap bangunan gergasi itu, aku belajar selembar lagi pelajaran dalam arus kehidupan. Terima kasih Allah, Yang Menurunkan hujan, bukan sahaja sebagai rahmat, malah sebagai ilmu yang tersemai dalam jiwa.


Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers