Archive for January, 2011

Cintailah aku Tuhan

Semenjak akhir-akhir ini, saya mendapati tulisan saya semakin tidak berjiwa. Ada isi, ada idea yang mengalir-ngalir, ada curahan-curahan rasa yang menderu-deru, tetapi apabila ia mengalir menjadi bait-bait tulisan, ianya tiada jiwa. Apabila saya menulis, kadang-kadang saya terpaksa berfikir panjang akan perkataan yang hendak digunakan, memerah otak untuk menyusun sebaiknya apa yang saya ingin sampaikan, sedangkan sebelum ini ianya mengalir laju tanpa masalah. Maka saya merenung-reungkan perkara ini, dan saya dapati satu perkara:

Tulisan saya mati bersama-sama dakwah.

Sejak balik dari Oz dan belum berpeluang berusrah apatah lagi bergerak pantas dalam dakwah, saya mendapati penulisan saya pun sama menjadi lembik.

Maka natijahnya ialah: Kita hanya boleh hidup dengan dakwah dan tarbiyyah, bila ia mati, maka sebahagian jiwa kita turut mati.

Adakah anda rasa begitu?

Dakwah dan tarbiyyah memerikan kita elemen penyucian jiwa, iaitu elemen yang menghidupkan kita, seperti firman Allah: “Sebagaimana Kami telah mengutus kepadamu seorang Rasul dari (kalangan) kamu yang membacakan ayat-ayat Kami, menyucikan kamu, dan mengajarkan kepadamu Kitab dan Hikmah, serta mengajarkan apa yang belum kamu ketahui”

Ya, dalam keadaan dawah yang stagnant, kita masih boleh menambah ilmu dan kefahaman, iaitu memberikan kita ruang dan peluang memperoleh elemen ketiga yang Allah sebutkan dalam ayat tersebut ‘belajar Kitab dan Hikmah’. Kita boleh membuat pembacaan sendiri; menelaah tafsir al-quran, membuka buku2 tulisan para qudama’, membaca majalah2 agama, menonton rancangan2 islamik di tv, membaca blog2 islamik. Ya kita masih boleh terus menambahkan ilmu dan pengajaran. (Walauun sebenarnya bila dah tinggal sorang2 ni semudah2 perkara2 ni pun jadi payah dah..)

Tetapi Allah meletakkan satu elemen yang lebih penting dari Kitab dan Hikmah ini, iaitu ‘penyucian jiwa’

Inilah yang selalu kita lupa, bahawa dalam pembentukan diri, penyucian jiwa harus datang dahulu, meresapi jiwa kita, sebelum pembelajaran kitab dan hikmah.

Kesucian jiwa atau jiwa yang hiba, senantiasa dekat dengan Allah, tunduk spenuhnya kepada Dia, jiwa yang hidup dan bersih dari kekotoran dan penyakit2 hati jiwa yang mengagungkan keEsaan dan keKuasaan Allah. Jiwa yang rela mati demi agama ini.

Dengan dakwah dan tarbiyyah sahaja, penyucian jiwa ini berlaku.

Dengan kesibukan dakwah, jiwa kita jadi mekar. Kerana kita sentiasa dalam keadaan berjuang di jalanNya. Kita dikelilingi oleh jiwa-jiwa yang hidup, yang sentiasa menasihati walaupun hanya dengan pandangan. Kita sentiasa mengacukan pemikiran kita, ‘bagaimana, bagaimana, dan bagaimana menyeru manusia ke arah kebaikan’ yang mengalir ke jiwa kita menjadi siraman yang menyuburkan. Dan kita tak putus-putus disimbah dengan ilmu-ilmu dan kefahaman2 baru yang sama2 mencorak jiwa kita. Dan sungguh, segala kepahitan, dan kemanisan yang kita rasai di atas jalan ini, menjadikan kita sentiasa bergantung harap sepenuhnya kepada Allah, maka jiwa kita hidup dan terus hidup.

Sebab itu, saya ulangi sekali lagi, matinya dakwah bererti matinya jiwa kita.

Tuhan, cintailah aku, dan selamatkanlah jiwa yang semakin mati ini.

Dan kepada teman-teman sekalian, ingatlah pesan ini, kalau belum merasai hidup dan mati kita tergantung kepada hidup dan matinya dakwah, maka cepat-cepatlah berlari laju-laju, terjun ke dalam dakwah dan tarbiyyah, bergelumang dengannya, sehingga merasai jijik pada diri sendiri tatkala celupan dakwah dan tarbiyyah ini tertanggal dari diri.

“Sibgah Allah. Siapa yang lebih baik sibgahNya daripada Allah? dan kepadaNya kami menyembah” (2:138)

Tak sabar nak pergi daurah, jumpa akhawat dan kembali sibuk dengan dakwah. Cintailah aku Tuhan.

I wish I am..

Sudah dua bulan sejak back for good dari OZ. Terasa macam hanyut atau secara terus terangnya rasa seperti futur dalam dakwah dan tarbiyyah. Bukan salah siapa2 melainkan diri sendiri, yang tidak menolak diri walaupun memang halangan yang perlu ditempuh agak menyesahkan jiwa. Adalah rasa serba salah, tapi masih tak mampu punya rasa gentar yang menggegarkan jiwa seperti pemuda Yassin:

“Mereka menjawab, ‘Sesungguhnya kami bernasib malang kerana kamu. Sungguh, jika kamu tidak berhenti  (menyeru kami) niscaya kami rejam kamu dan kamu pasti akan merasakan siksaan yang pedih dari kami.” (18)

“Mereka utusan-utusan itu berkata, ‘Kemalangan kamu itu adalah kerana kamu sendiri. Apakah kerana kamu diberi peringatan? Sebenarnya kamu adalah kaum yang melampaui batas.” (19)

Dan datanglah dari hujung kota, seorang lelaki dengan bergegas dia berkata, ‘Wahai kaumku! Ikutilah utusan-utusan itu.” (20)

“ikutilah orang yang tidak meminta imbalan kepadamu, dan mereka adalah orang-orang yang mendapat petunjuk” (21)

“Dan tidak ada alasan bagiku untuk tidak menyembah (Allah) yang telah menciptakanku adn hanya kepadaNyalah kamu kembali” (22)

“Mengapa aku akan menyembah tuhan-tuhan selainNya? Jika (Allah) Yang Maha Pengasih menghendaki bencana padaku, pasti pertolongan mereka tidak berguna sama sekali bagi diriku dan mreka (juga) tidak dapat menyelamatkanku.” (23)

“Sesungguhnya jika aku berbuat begitu, pasti aku berada dalam kesesatan yang nyata” (24)

“Sesungguhnya aku telah beriman kepada  Tuhanmu, maka dengarkanlah (pengakuan keimanan)ku” (25)

“Dikatakan (kepadanya).’Masuklah ke syurga’…. (26)

Subhanallah! Sehebat-hebat pemuda. Menjadi impian diri saya untuk menjadi sehebat pemuda tidak bernama ini. Betapa agung keimanannya, yang menjadikan dia tidak senang duduk dan resah-gelisah di rumahnya apabila mendapat berita bahawa kaumnya, bukan setakat menolak seruan 3 utusan yang Allah kirimkan untuk menyeru mereka menyembah Allah, malah mengugut untuk membunuh (merejam) para utusan itu.

Betapa mendidihnya darah seorang pemuda yang terbakar akibat kemungkaran yang dilakukan oleh kaumnya dan betapa dia sendiri rasa terpanggil untuk sama-sama menyertai para utusan itu menyeru kaumnya ke arah kebenaran, sehingga dia bergegas-gegas datang dari sebuah tempat yang jauh yaitu di hujung kota.

Sedangkan dia tahu kekejaman kaumnya!

Dia tahu risiko yang bakal menimpa dirinya. Dia bukannya pemuda biasa2 yang hanya berani berdepan dengan orang yang pasti tunduk tidak melawan, tetapi adalah pemuda berani yang sudah tahu adat dan kelaziman kaumnya yang akan membunuh atau menyiksa orang-orang yang mereka benci. Dia tahu, tapi dia terus bergegas-gegas dari hujung kota!

maka dengan lantang dia melakukan 2 perkara yang sangat Allah cintai:1) mencegah kemungkaran kaumnya iaitu dengan menyeru mereka supaya mendengar seruan para utusan yang dengan ikhlas menyeru tanpa meminta imbalan, 2) dengan beraninya mewartakan keimanannya sendiri; mengakui sesungguhnya tiadalah lain Tuhan yang patut disembah melainkan Allah!

Keberanian apakah ini?

Ya Allah, sungguh aku pinta keberanian yang sama. Jiwa yang sama. Jiwa yang tidak betah dan tidak senang melihat orang sekelilingnya hidup dalam kemungkaran, bergelumang dengan dosa, jauh dari Allah. aku pinta jiwa seperti ini yang akan menjadikan aku segera bergegas berlari keluar dari rumahku apabila terdengar-dengar berlakunya kemungkaran.

Jauh panggang dari api.

Jauh sekali jiwa ini dari jiwa pemuda Yassin. Ketika di sekelilingku penuh dengan dosa, maksiat, dan kelalaian, aku masih senang duduk di rumah, berfikir-fikir bagaimana ya mahu hidup senang?

Daie jenis apakah ini?

Pun begitu waqiq kita mendambakan kita bergerak dengan kemas dan tersusun, maka di sini saya buntu. Wahai teman2 sekalian, jangan lupakan ku disini. Berikanlah ku kekuatan dan pertolongan agar saya bisa bangkit berlari bergegas-gegas, mewartakan keimananku, dan biar mati di jalan ini. Dan agar kelak Allah akan berkata kepada saya, dan anda juga:

“Masuklah ke syurga….”

 

Rujukan: Al-Quran dan tafsir Zilal

7 Days post nikah

Segala puji bagi Allah Yang Mengurniakan segala-galanya. Yang Melindungi kami, Yang Mengasihi kami sehingga tamat dan sempurna majlis pernikahan kami. Walaupun walimah tercemar dengan karaoke dan penyanyi2 yang hadir atas miscommunication antara keluarga saya dan pihak  catering, kami tetap bersyukur atas segalanya dan meyakini setiap yang berlaku adalah atas kehendak Dia dan ada yang Dia Mahu kami pelajari.

Mengimbau perjalanan sebelum nikah: sekadar sebuah perkongsian, moga-moga ada manfaat buat yang membaca.

Ya,saya dan yang terhormat (suami) adalah classmate sewaktu di bangku sekolah menengah.

Kemudian saya melanjutkan pelajaran ke Australia dan mendapat tarbiyyah di sana, dan yang terhormat melanjutkan pelajaran dan mendapat tarbiyyah di Russia.

Sepanjang tempoh kami belajar di tempat masing-masing, kami amat jarang berhubung, kalau ada pun masa awal2 first year, sekadar ex-classmate bertanya khabar masing-masing, lagipun masa tu kami sama-sama masih baru dalam tarbiyyah, belum mengerti dan memahami Islam. Selepas mengenali tarbiyyah bertanya khabar pun makin kurang, dari tahun 3 terus terputus tanpa khabar berita.

Subhanallah, dalam tempoh itu langsung tidak terbayang satu hari nanti saya akan menjadi isteri kepada yang terhormat. Sejak dari awal lagi semenjak mengenali tarbiyyah dan mengetahui kepentingan baitul muslim saya sudah mengamalkan doa memohon kepada Allah dikurniakan seorang suami yang juga seorang ikhwah, seorang yang terbaik untuk diri saya, seorang yang mencintai dakwah, dan seorang yang akan memimpin saya ke syurga, tapi wajah yang terhormat tidak pernah terlintas dalam fikiran saya.

Semasa bulan Ramadhan di hujung tahun 4, saya memanjangkan lagi doa dan harapan supaya Allah memudahkan urusan baitul muslim ini untuk saya. Mungkin kerana umur semakin bertambah, dan terasa diri terlalu terumbang-ambing dan memerlukan seseorang untuk sentiasa menasihati. Pada setiap tahajjud di bulan Ramadhan itu saya sungguh-sungguh berdoa meminta kepada Allah.

Dalam bulan Ramadhan itu juga naqibah saya menyampaikan pertanyaan dari yang terhormat dari Russia. Subhanallah, terus saya terfikir apakah ini jawapan kepada doa-doa saya?

Tetapi saya tidak mahu terburu-buru. Lalu  solat malam saya, saya tambahi dengan solat istikharah, mohon sungguh-sungguh dari Allah menunjukkan saya jalan terbaik untuk diputuskan, dan memohon agar diberi kekuatan dan ketenangan. Alhamdulillah, istikharah saya semakin hari menjadikan saya semakin tenang, tidak ada rasa berat dalam diri untuk menerima. Juga saya tidak punya sebab untuk menolak.

Mengenali yang terhormat semasa di sekolah, segala buruk dan baik dia saya terima seadanya.

Maka, begitulah mudahnya saya menerima yang terhormat untuk menjadi suami saya. Mengapa yang terhormat memilih saya menjadi isterinya, biarlah dia menyimpannya. Ini kisah saya, kisah Australia.

Kemudian kami bertunang selama setahun. Adakah hati saya benar-benar bersih sepanjang setahun pertunangan itu? Biarlah Allah saja yang tahu dan menentukan. Yang boleh saya ceritakan, memang banyak dugaan dan bisikan-bisikan yang meruntuhkan keimanan menyerang sepanjang tempoh itu. Semoga Allah ampunkan segala dosa. Oleh itu saya cuba sedaya upaya untuk tidak banyak berurusan dengan yang terhormat, dan syukur jarak yang jauh banyak membantu. Segala perbincangan kami adalah melalui email yang di-cc kan kepada naqib-naqibah msg2, pun begitu saya sering rasa tidak selesa, Syukur menjelang dekatnya pernikahan yang terhormat banyak berurusan terus dengan ibu bapa saya tanpa melibatkan saya, and I was very happy for that.

Alhamdulillah, kini saya adalah isteri, zaujah kepada yang terhormat. Masih terlalu baru, masih terlalu banyak untuk dipelajari.

Maka, masih tidak layak untuk memberikan nasihat dalam urusan baitul muslim, cuma sekadar ingin berkongsi dari pengalaman setakat ini.

Cukuplah Allah sahaja.

Mohonlah banyak-banyak dan sungguh-sungguh kepada Allah. Jangan sekali-kali berputus-asa. Anda tak akan tahu doa yang mana yang Allah akan berkenan untuk kabulkan. Mintalah setulus hati agar dimudahkan urusan baitul muslim ini. Pasti Allah akan Membukakan jalan dari arah yang paling tidak disangka-sangka.

Dan cukuplah Allah sahaja sebagai sandaran untuk beroleh bahagia. Ketika orang lain meletakkan berbagai-bagai criteria untuk menjamin bahagia dalm berumah tangga, marilah kita meletakkan Allah semata-mata. Bukan sedikit orang yang bertanya dan memberikan nasihat kepada saya supaya benar-benar mengenali yang terhormat, sekurang-kurangnya sebelum bernikah, tapi apakan daya, hati saya sudah tetap. Janganlah sekali-kali meletakkan bahaya dunia sebagai penjamin kebahagiaan; rupa, harta dan jawatan, lebih-lebih lagi trend yang paling berbahaya; iaitu harus benar-benar mengenali hati budi pasangan sebelum memutuskan. Mengapa? Anda takut nanti anda tidak mendapat cinta dan bahagia? Dengarlah, cinta itu hadiah automatis saat anda rela menjadi suami-isteri.

Hadiah yang automatis.

Sungguh saya tak layak memberikan nasihat, maka cukuplah setakat ini di sini. Cuma saya pinta kepada semua yang mengenali diri dan yang terhormat, janganlah diungkit-ungkit kisah hitam yang lalu. Memang saya punya sejarah yang buruk dan ternoda dengan dosa dan maksiat lama sebelum mengenali Allah dan islam, tetapi hormatilah hak saya, dan jagalah hati suami saya, perkara yang lepas tu biarkanlah berlalu.

Terima kasih Allah. Terima kasih ibu, ayah dan keluarga yang terlalu banyak berkorban. Terima kasih naqibah saya. Terima kasih semua teman-teman dan saudara-mara.

Dan terima kasih yang terhormat. Sungguh, seluruh tulisan ini hanyalah elaboration kepada: I love you.

 


Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers