Archive Page 2

Bahagiakan hidupmu dengan hati yang bersih

Seperti kebanyakan peringatan-peringatan yang lain, peringatan ‘bahagiakan hidupmu dengan hati yang bersih’ sounds so cliche.

Maka ianya adalah hak anda untuk meneruskan pembacaan artikel ini atau tidak.

tetapi firman Allah berbunyi, “Berilah peringatan kerana peringatan itu bermakna” (Al-A’la ayat 9)

————————————————————————————————–

Saya selalu terkesima dengan kisah-kisah dahsyat yang Allah ceritakan dalam Al-Quran. Contohnya seperti kisah Firaun dengan Nabi Musa. Saya pelik, macam mana Firaun boleh tak terbuka langsung hatinya untuk mempercayai Allah dan keagunganNya walaupun dah ditunjukkan dengan jelas bukti-bukti yang Allah tu ada dan Maha Berkuasa.

Contohnya, yang pertama bila Nabi Musa a.s tunjukkan mukjizat, dia tak percaya, ok mungkin bukti belum cukup jelas. Macam mana pulak bila tiba-tiba semua penyihir yang dilantik untuk mengalahkan Nabi Musa tunduk kepada Allah, siap mewartakan keimanan mereka di depan Firaun?  Lepas tu, Firaun yang marah mengancam (dan kemudian mengotakan) untuk menyiksa para penyihir itu dengan memotong kaki tangan mereka secara bersilang dan disalib, lantas dengan penuh redha para penyihir itu rela disiksa sebegitu rupa dengan menyatakan “Tidak ada yang kami takutkan, kerana kami akan kembali kepada Tuhan kami” (kisah dalam surah As-Syuara)

Macam mana hati Firaun boleh tak terusik dengan bukti keimanan sebesar itu?

Kemudian laut siap terbelah di depan mata FIraun. Peringatan dengan panca indera! (ainul yakin). Masih tak terasa lagi?

Cuba bayangkan jika anda mendapat penghormatan untuk merasai kehebatan Allah dengan cara sebegini rupa. Agak-agak macam mana perasaan kita di hadapan laut yang terbelah tu? Atau di hadapan para penyihir yang dipotong kaki tangan itu?

Tapi saya hairan, Firaun takkan tak rasa apa-apa dalam hati dia?

Kemudian sampailah saya kepada satu ayat yang amat menggegarkan jiwa,

“Dan mereka mengingkarinya kerana kezaliman dan kesombongan nya, padahal hati mereka meyakini (kebenaran)nya. Maka perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang berbuat kerusakan” (An-Naml: 14)

Subhanallah! Astagfirullah!

Betapa besarnya effek hati yang sombong!

Sehingga bukti dan kejelasan yang maha besar tak mampu menguis hati itu sedikit pun!

Astagfirullah, astagfirullah, astagfirullah..

Mari kita sama-sama cek hati kita masing-masing..

Berapa banyak sikap sombong yang ada dalam hati kita ni, sampai bukti-bukti kekuasaan Allah yang ada di sekeliling kita tak mampu menyentuh hati kita? Berapa banya peringatan-peringatan yang hadir dalam hidup kita tak mampu menyiram hati kita kerana kesombongannya? Dan berapa banyak ajakan-ajakan, seruan-seruan kebaikan yang datang kepada kita yang kita berpaling darinya juga kerana sikap sombong kita?

Astagfirullah, hati kita hampir menyamai hati Firaun, tetapi kita tak belajar dari apa yang berlaku terhadap Firaun.

Maka; kerja membersihkan hati, is a serious business! bukan main-main.

cuba cek, dalam hati kita ni, ada tak perasaan2 seperti ‘aku lebih bijak dari orang lain’, atau ‘aku lebih berbakat’ dan sebagainya. itu antara tanda kesombongan.

Ataupun bila orang mengajak kepada kebaikan, kita memandang serba-serbi kecacatan pada pengajak, seperti orang tu layak ke nak ajak aku ke arah kebaikan? orang tu kelihatan kolot, atau orang tu pun ada banyak buat silap dan sebagainya.

atau bila kita dengar seruan, kita pertikaikan macam-macam sampai isi yang disampaikan tak melekat dalam hati. kita pertikaikan bakat sang penyampai dan dirinya..

atau dalam hati kita ni ada tak banyak prasangka-prasangka, sampai semuanya buruk di depan mata kita?

dan macam-macam lagi..

cuba cek, dan bersihkan hati sebersihnya! lawanlah setiap kali ada fkiran-fikiran, bayangan-bayangan dan bisikan-bisikan yang buruk menyinggah dalam hati.

semoga setiap yang ada di sekeliling kita menjadi tazkirah buat hati kita..

Allahua’lam

bukan milik saya

walau saya sebut beribu-ribu-ribu kali pun, ianya tetap sukar dikotakan:

‘suami milik Allah, bukan milik saya. suami milik Allah, bukan milik saya. suami milik Allah, bukan milik saya…….’

hati lemah seorang isteri

Of the spices of life..

Kerana masih lagi berjauhan dengan dakwah dan tarbiyyah, maka saya hanya akan mampu menulis lintasan hati, yang mungkin kurang jiwa. semoga bermanfaat.

Secara terus-terangnya, ramai para daie diuji oleh Allah untuk bergerak laju dalam dakwah dan tarbiyyah oleh keluarga. Terutamanya para akhawat.

Ada akhawat yang hanya bergerak laju bila berjauhan dengan keluarga, kerana bila bersama keluarga, segala gerak dan langkah terhalang. Ibu bapa yang risau dengan aktiviti baru yang disertai, yang gusar dengan perubahan2 pelik yang berlaku pada anak, yang amat sensitif dan terus menghalang apabila mendengar perkataan usrah, daurah, jemaah islam,  dan sebagainya.

Ada yang menghalang kerana bimbang anak perempuan yang meminta izin untuk merantau ke tempat jauh seorang diri.  Ada juga yang ada contoh2 buruk dari saudara-mara atau jiran dekat yang hidupya rosak selepas mengikuti gerakan2 islam tertentu.

Terlalu banyak contoh, dan terlalu banyak sebab.

Tetapi kadangkala kita kurang memahami.

Jangan sekali-kali membandingkan keluarga kita dengan keluarga orang lain. Isu halangan oleh kelaurga ini sudah disebut sebegitu berulang-kali hingga kita menyangka setiap daie harus sudah siap membuat persiapan mengharungi dugaan ini dan harus sudah ada penyelesaian, seperti mana kita sudah menjumpai teknik2 dan helah2 mendepaninya. Keluarga saya, dan keluarga kamu, tetap tidak akan sama.

Kita tak akan pernah dapat menyelami dan memahami keuarga setiap daie. Begitulah betapa diversenya perbezaan antara kita. Kita menyangka halangan dari keluarga kita sudah cukup hebat, tetapi kita masih mampu mendepaninya, maka kita tidak dapat memahami mengapa ada sesetengah akhawat begitu lemah dalam urusan ini?

Biar saya ceritakan, ada akhawat yang setiap kali keluar rumah harus singgah di mana-mana untuk menukar tudung, begitu juga ketika sebelum pulang, juga harus menukar tudung yang lebih kecil. Sebegitu kuat halangannya.

Cerita akhawat ini lagi, kalaukan tudung dan pakaiannya pun menjadi isu besar di rumah, jangan ditanya soal yang lebih besar. Kalau dia dapat menghadiri satu daurah sahajapun sewaktu cuti semester yang panjang, sudah dikira lebih dari sebuah keajaiban.

Ceritanya lagi, dia pernah berkecil hati apabila ditegur oleh seorang akhawat lain, ketika dia menceritakan dia telah pun memilih tempat kerjanya yang semata-mata menurut permintaan keluarga, lalu akhawat yang mendengar terus mencelah, “Sepatutnya kamu harus berbincang dengan naqibah dahulu!” kalaulah akhawat itu tahu dan faham keadaan keluarganya, pasti dia tidak akan berkata begitu.

Dan cerita2 seterusnya sangat meruntun air mata.

Lalu saya bertanya kepada akhawat ini, bagaimana terus sabar menghadapi?

Sambil tersenyum, katanya setiap kali hatinya hampir hancur berkecai, dia akan segera teringat satu slot dari filem Sang Murabbi, di mana Ustaz Rahmat sangat gembira untuk melanjutkan pelajaran ke Mesir tetapi tidak diizinkan oleh ibu Ustaz. Katanya dia sangat terkesan apabila Ustaz Rahmat menyusun buku2nya sambil tersenyum tatkala ibunya menzahirkan rasa berat mengizinkan ustaz ke Mesir. Kata akhawat, walaupun itu hanya sebuah lakonan, dia dapat merasai betapa besar kepahitan yang ditelan sewaktu Ustaz menghadiahkan senyuman itu kepada ibunya. Dan ini menjadi sumber inspirasi kepadanya, untuk sentiasa menelan kepahitan dengan senyuman.

Subhanallah, sebuah kesabaran terbaik dan terindah.

Maka saya teringat tazkirah dari Saudara Nouman Ali Khan yang saya dengar dari Youtube, dimana beliau mengupas sebuah ayat Al-Quran yang indah, iaitu ayat dari surah luqman, ayat 14-15:

“Dan Kami perintahkan kepada manusia (agar berbuat baik) kepada kedua orang tuanya. Ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam usia dua tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua orang tuamu. Hanya kepada Aku kembalimu.

Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan Aku dengan sesuatu yang engkau tidak mempunyai ilmu tentang itu, maka janganlah engkau menaati keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kmbali kepadaKu…”

Di dalam ayat 15 itu, Allah memerintahkan supaya kita tidak taat kepada ibu bapa kita apabila mereka menyuruh kita menjauhi Allah, tetapi Allah tidak menyuruh supaya kita melaksanakannya dengan apa jua cara, tetapi dengan cara yang terbaik, yang mana kita terus ‘bergaul dengan mereka’ dengan cara yang baik.

Seperti menelan setiap kepahitan yang datang dengan sebuah senyuman.

Maka apabila kita terhalang oleh keluarga, janganlah kita bertindak kasar dan gopoh terhadap mereka, seperti bergaduh dan meninggi suara kerana kita pasti kita di pihak yang benar, menghempas pintu bilik bila mereka menghalang kita dari pergi ke daurah atau berjumpa teman2 ikhwah akhawat, bermasam muka dan memulaukan mereka. Atau curi kunci kereta dan keluar juga walaupun mereka tidak suka.

Bukan begini sikap yang Allah mahukan dari kita, walaupun apa yang kita pertahankan adalah sebuah kebenaran.

Hadapilah dengan penuh sabar, dan kesabaran ini haruslah kesabaran yang baik.

Seperti firman Allah; “Pergaulilah dengan baik”

Jika pergaulan baik ini bermakna anda terlepas pelang ke daurah dan terpaksa mendengar video rakaman, maka lakukanlah.

Jika pergaulan baik ini bermakna anda terpaksa menukar tudung berkali-kali setiap kali keluar masuk rumah, maka lakukanlah.

Jika pergaulan baik ini bermakna anda terpaksa berpindah jauh dari teman2 seperjuangan untuk memenuhi permintaan keluarga dan terpaksa berulang-alik begitu jauh hanya untuk menghadiri usrah atau bertemu teman2 maka lakukanlah.

Jika pergaulan baik ini bermakna anda terpaksa senyum di hadapan ahli keluarga anda dan hanya menangis berhamburan air mata bila anda berseorangan, maka lakukanlah.

tetapi teruslah mentaati Allah. i.e. teruslah berusaha memperjuangkan cinta dan kehidupan anda.

Hadapilah dengan senyuman 🙂

p/s: suka lagu tu yeay

 

 

Cintailah aku Tuhan

Semenjak akhir-akhir ini, saya mendapati tulisan saya semakin tidak berjiwa. Ada isi, ada idea yang mengalir-ngalir, ada curahan-curahan rasa yang menderu-deru, tetapi apabila ia mengalir menjadi bait-bait tulisan, ianya tiada jiwa. Apabila saya menulis, kadang-kadang saya terpaksa berfikir panjang akan perkataan yang hendak digunakan, memerah otak untuk menyusun sebaiknya apa yang saya ingin sampaikan, sedangkan sebelum ini ianya mengalir laju tanpa masalah. Maka saya merenung-reungkan perkara ini, dan saya dapati satu perkara:

Tulisan saya mati bersama-sama dakwah.

Sejak balik dari Oz dan belum berpeluang berusrah apatah lagi bergerak pantas dalam dakwah, saya mendapati penulisan saya pun sama menjadi lembik.

Maka natijahnya ialah: Kita hanya boleh hidup dengan dakwah dan tarbiyyah, bila ia mati, maka sebahagian jiwa kita turut mati.

Adakah anda rasa begitu?

Dakwah dan tarbiyyah memerikan kita elemen penyucian jiwa, iaitu elemen yang menghidupkan kita, seperti firman Allah: “Sebagaimana Kami telah mengutus kepadamu seorang Rasul dari (kalangan) kamu yang membacakan ayat-ayat Kami, menyucikan kamu, dan mengajarkan kepadamu Kitab dan Hikmah, serta mengajarkan apa yang belum kamu ketahui”

Ya, dalam keadaan dawah yang stagnant, kita masih boleh menambah ilmu dan kefahaman, iaitu memberikan kita ruang dan peluang memperoleh elemen ketiga yang Allah sebutkan dalam ayat tersebut ‘belajar Kitab dan Hikmah’. Kita boleh membuat pembacaan sendiri; menelaah tafsir al-quran, membuka buku2 tulisan para qudama’, membaca majalah2 agama, menonton rancangan2 islamik di tv, membaca blog2 islamik. Ya kita masih boleh terus menambahkan ilmu dan pengajaran. (Walauun sebenarnya bila dah tinggal sorang2 ni semudah2 perkara2 ni pun jadi payah dah..)

Tetapi Allah meletakkan satu elemen yang lebih penting dari Kitab dan Hikmah ini, iaitu ‘penyucian jiwa’

Inilah yang selalu kita lupa, bahawa dalam pembentukan diri, penyucian jiwa harus datang dahulu, meresapi jiwa kita, sebelum pembelajaran kitab dan hikmah.

Kesucian jiwa atau jiwa yang hiba, senantiasa dekat dengan Allah, tunduk spenuhnya kepada Dia, jiwa yang hidup dan bersih dari kekotoran dan penyakit2 hati jiwa yang mengagungkan keEsaan dan keKuasaan Allah. Jiwa yang rela mati demi agama ini.

Dengan dakwah dan tarbiyyah sahaja, penyucian jiwa ini berlaku.

Dengan kesibukan dakwah, jiwa kita jadi mekar. Kerana kita sentiasa dalam keadaan berjuang di jalanNya. Kita dikelilingi oleh jiwa-jiwa yang hidup, yang sentiasa menasihati walaupun hanya dengan pandangan. Kita sentiasa mengacukan pemikiran kita, ‘bagaimana, bagaimana, dan bagaimana menyeru manusia ke arah kebaikan’ yang mengalir ke jiwa kita menjadi siraman yang menyuburkan. Dan kita tak putus-putus disimbah dengan ilmu-ilmu dan kefahaman2 baru yang sama2 mencorak jiwa kita. Dan sungguh, segala kepahitan, dan kemanisan yang kita rasai di atas jalan ini, menjadikan kita sentiasa bergantung harap sepenuhnya kepada Allah, maka jiwa kita hidup dan terus hidup.

Sebab itu, saya ulangi sekali lagi, matinya dakwah bererti matinya jiwa kita.

Tuhan, cintailah aku, dan selamatkanlah jiwa yang semakin mati ini.

Dan kepada teman-teman sekalian, ingatlah pesan ini, kalau belum merasai hidup dan mati kita tergantung kepada hidup dan matinya dakwah, maka cepat-cepatlah berlari laju-laju, terjun ke dalam dakwah dan tarbiyyah, bergelumang dengannya, sehingga merasai jijik pada diri sendiri tatkala celupan dakwah dan tarbiyyah ini tertanggal dari diri.

“Sibgah Allah. Siapa yang lebih baik sibgahNya daripada Allah? dan kepadaNya kami menyembah” (2:138)

Tak sabar nak pergi daurah, jumpa akhawat dan kembali sibuk dengan dakwah. Cintailah aku Tuhan.

I wish I am..

Sudah dua bulan sejak back for good dari OZ. Terasa macam hanyut atau secara terus terangnya rasa seperti futur dalam dakwah dan tarbiyyah. Bukan salah siapa2 melainkan diri sendiri, yang tidak menolak diri walaupun memang halangan yang perlu ditempuh agak menyesahkan jiwa. Adalah rasa serba salah, tapi masih tak mampu punya rasa gentar yang menggegarkan jiwa seperti pemuda Yassin:

“Mereka menjawab, ‘Sesungguhnya kami bernasib malang kerana kamu. Sungguh, jika kamu tidak berhenti  (menyeru kami) niscaya kami rejam kamu dan kamu pasti akan merasakan siksaan yang pedih dari kami.” (18)

“Mereka utusan-utusan itu berkata, ‘Kemalangan kamu itu adalah kerana kamu sendiri. Apakah kerana kamu diberi peringatan? Sebenarnya kamu adalah kaum yang melampaui batas.” (19)

Dan datanglah dari hujung kota, seorang lelaki dengan bergegas dia berkata, ‘Wahai kaumku! Ikutilah utusan-utusan itu.” (20)

“ikutilah orang yang tidak meminta imbalan kepadamu, dan mereka adalah orang-orang yang mendapat petunjuk” (21)

“Dan tidak ada alasan bagiku untuk tidak menyembah (Allah) yang telah menciptakanku adn hanya kepadaNyalah kamu kembali” (22)

“Mengapa aku akan menyembah tuhan-tuhan selainNya? Jika (Allah) Yang Maha Pengasih menghendaki bencana padaku, pasti pertolongan mereka tidak berguna sama sekali bagi diriku dan mreka (juga) tidak dapat menyelamatkanku.” (23)

“Sesungguhnya jika aku berbuat begitu, pasti aku berada dalam kesesatan yang nyata” (24)

“Sesungguhnya aku telah beriman kepada  Tuhanmu, maka dengarkanlah (pengakuan keimanan)ku” (25)

“Dikatakan (kepadanya).’Masuklah ke syurga’…. (26)

Subhanallah! Sehebat-hebat pemuda. Menjadi impian diri saya untuk menjadi sehebat pemuda tidak bernama ini. Betapa agung keimanannya, yang menjadikan dia tidak senang duduk dan resah-gelisah di rumahnya apabila mendapat berita bahawa kaumnya, bukan setakat menolak seruan 3 utusan yang Allah kirimkan untuk menyeru mereka menyembah Allah, malah mengugut untuk membunuh (merejam) para utusan itu.

Betapa mendidihnya darah seorang pemuda yang terbakar akibat kemungkaran yang dilakukan oleh kaumnya dan betapa dia sendiri rasa terpanggil untuk sama-sama menyertai para utusan itu menyeru kaumnya ke arah kebenaran, sehingga dia bergegas-gegas datang dari sebuah tempat yang jauh yaitu di hujung kota.

Sedangkan dia tahu kekejaman kaumnya!

Dia tahu risiko yang bakal menimpa dirinya. Dia bukannya pemuda biasa2 yang hanya berani berdepan dengan orang yang pasti tunduk tidak melawan, tetapi adalah pemuda berani yang sudah tahu adat dan kelaziman kaumnya yang akan membunuh atau menyiksa orang-orang yang mereka benci. Dia tahu, tapi dia terus bergegas-gegas dari hujung kota!

maka dengan lantang dia melakukan 2 perkara yang sangat Allah cintai:1) mencegah kemungkaran kaumnya iaitu dengan menyeru mereka supaya mendengar seruan para utusan yang dengan ikhlas menyeru tanpa meminta imbalan, 2) dengan beraninya mewartakan keimanannya sendiri; mengakui sesungguhnya tiadalah lain Tuhan yang patut disembah melainkan Allah!

Keberanian apakah ini?

Ya Allah, sungguh aku pinta keberanian yang sama. Jiwa yang sama. Jiwa yang tidak betah dan tidak senang melihat orang sekelilingnya hidup dalam kemungkaran, bergelumang dengan dosa, jauh dari Allah. aku pinta jiwa seperti ini yang akan menjadikan aku segera bergegas berlari keluar dari rumahku apabila terdengar-dengar berlakunya kemungkaran.

Jauh panggang dari api.

Jauh sekali jiwa ini dari jiwa pemuda Yassin. Ketika di sekelilingku penuh dengan dosa, maksiat, dan kelalaian, aku masih senang duduk di rumah, berfikir-fikir bagaimana ya mahu hidup senang?

Daie jenis apakah ini?

Pun begitu waqiq kita mendambakan kita bergerak dengan kemas dan tersusun, maka di sini saya buntu. Wahai teman2 sekalian, jangan lupakan ku disini. Berikanlah ku kekuatan dan pertolongan agar saya bisa bangkit berlari bergegas-gegas, mewartakan keimananku, dan biar mati di jalan ini. Dan agar kelak Allah akan berkata kepada saya, dan anda juga:

“Masuklah ke syurga….”

 

Rujukan: Al-Quran dan tafsir Zilal

7 Days post nikah

Segala puji bagi Allah Yang Mengurniakan segala-galanya. Yang Melindungi kami, Yang Mengasihi kami sehingga tamat dan sempurna majlis pernikahan kami. Walaupun walimah tercemar dengan karaoke dan penyanyi2 yang hadir atas miscommunication antara keluarga saya dan pihak  catering, kami tetap bersyukur atas segalanya dan meyakini setiap yang berlaku adalah atas kehendak Dia dan ada yang Dia Mahu kami pelajari.

Mengimbau perjalanan sebelum nikah: sekadar sebuah perkongsian, moga-moga ada manfaat buat yang membaca.

Ya,saya dan yang terhormat (suami) adalah classmate sewaktu di bangku sekolah menengah.

Kemudian saya melanjutkan pelajaran ke Australia dan mendapat tarbiyyah di sana, dan yang terhormat melanjutkan pelajaran dan mendapat tarbiyyah di Russia.

Sepanjang tempoh kami belajar di tempat masing-masing, kami amat jarang berhubung, kalau ada pun masa awal2 first year, sekadar ex-classmate bertanya khabar masing-masing, lagipun masa tu kami sama-sama masih baru dalam tarbiyyah, belum mengerti dan memahami Islam. Selepas mengenali tarbiyyah bertanya khabar pun makin kurang, dari tahun 3 terus terputus tanpa khabar berita.

Subhanallah, dalam tempoh itu langsung tidak terbayang satu hari nanti saya akan menjadi isteri kepada yang terhormat. Sejak dari awal lagi semenjak mengenali tarbiyyah dan mengetahui kepentingan baitul muslim saya sudah mengamalkan doa memohon kepada Allah dikurniakan seorang suami yang juga seorang ikhwah, seorang yang terbaik untuk diri saya, seorang yang mencintai dakwah, dan seorang yang akan memimpin saya ke syurga, tapi wajah yang terhormat tidak pernah terlintas dalam fikiran saya.

Semasa bulan Ramadhan di hujung tahun 4, saya memanjangkan lagi doa dan harapan supaya Allah memudahkan urusan baitul muslim ini untuk saya. Mungkin kerana umur semakin bertambah, dan terasa diri terlalu terumbang-ambing dan memerlukan seseorang untuk sentiasa menasihati. Pada setiap tahajjud di bulan Ramadhan itu saya sungguh-sungguh berdoa meminta kepada Allah.

Dalam bulan Ramadhan itu juga naqibah saya menyampaikan pertanyaan dari yang terhormat dari Russia. Subhanallah, terus saya terfikir apakah ini jawapan kepada doa-doa saya?

Tetapi saya tidak mahu terburu-buru. Lalu  solat malam saya, saya tambahi dengan solat istikharah, mohon sungguh-sungguh dari Allah menunjukkan saya jalan terbaik untuk diputuskan, dan memohon agar diberi kekuatan dan ketenangan. Alhamdulillah, istikharah saya semakin hari menjadikan saya semakin tenang, tidak ada rasa berat dalam diri untuk menerima. Juga saya tidak punya sebab untuk menolak.

Mengenali yang terhormat semasa di sekolah, segala buruk dan baik dia saya terima seadanya.

Maka, begitulah mudahnya saya menerima yang terhormat untuk menjadi suami saya. Mengapa yang terhormat memilih saya menjadi isterinya, biarlah dia menyimpannya. Ini kisah saya, kisah Australia.

Kemudian kami bertunang selama setahun. Adakah hati saya benar-benar bersih sepanjang setahun pertunangan itu? Biarlah Allah saja yang tahu dan menentukan. Yang boleh saya ceritakan, memang banyak dugaan dan bisikan-bisikan yang meruntuhkan keimanan menyerang sepanjang tempoh itu. Semoga Allah ampunkan segala dosa. Oleh itu saya cuba sedaya upaya untuk tidak banyak berurusan dengan yang terhormat, dan syukur jarak yang jauh banyak membantu. Segala perbincangan kami adalah melalui email yang di-cc kan kepada naqib-naqibah msg2, pun begitu saya sering rasa tidak selesa, Syukur menjelang dekatnya pernikahan yang terhormat banyak berurusan terus dengan ibu bapa saya tanpa melibatkan saya, and I was very happy for that.

Alhamdulillah, kini saya adalah isteri, zaujah kepada yang terhormat. Masih terlalu baru, masih terlalu banyak untuk dipelajari.

Maka, masih tidak layak untuk memberikan nasihat dalam urusan baitul muslim, cuma sekadar ingin berkongsi dari pengalaman setakat ini.

Cukuplah Allah sahaja.

Mohonlah banyak-banyak dan sungguh-sungguh kepada Allah. Jangan sekali-kali berputus-asa. Anda tak akan tahu doa yang mana yang Allah akan berkenan untuk kabulkan. Mintalah setulus hati agar dimudahkan urusan baitul muslim ini. Pasti Allah akan Membukakan jalan dari arah yang paling tidak disangka-sangka.

Dan cukuplah Allah sahaja sebagai sandaran untuk beroleh bahagia. Ketika orang lain meletakkan berbagai-bagai criteria untuk menjamin bahagia dalm berumah tangga, marilah kita meletakkan Allah semata-mata. Bukan sedikit orang yang bertanya dan memberikan nasihat kepada saya supaya benar-benar mengenali yang terhormat, sekurang-kurangnya sebelum bernikah, tapi apakan daya, hati saya sudah tetap. Janganlah sekali-kali meletakkan bahaya dunia sebagai penjamin kebahagiaan; rupa, harta dan jawatan, lebih-lebih lagi trend yang paling berbahaya; iaitu harus benar-benar mengenali hati budi pasangan sebelum memutuskan. Mengapa? Anda takut nanti anda tidak mendapat cinta dan bahagia? Dengarlah, cinta itu hadiah automatis saat anda rela menjadi suami-isteri.

Hadiah yang automatis.

Sungguh saya tak layak memberikan nasihat, maka cukuplah setakat ini di sini. Cuma saya pinta kepada semua yang mengenali diri dan yang terhormat, janganlah diungkit-ungkit kisah hitam yang lalu. Memang saya punya sejarah yang buruk dan ternoda dengan dosa dan maksiat lama sebelum mengenali Allah dan islam, tetapi hormatilah hak saya, dan jagalah hati suami saya, perkara yang lepas tu biarkanlah berlalu.

Terima kasih Allah. Terima kasih ibu, ayah dan keluarga yang terlalu banyak berkorban. Terima kasih naqibah saya. Terima kasih semua teman-teman dan saudara-mara.

Dan terima kasih yang terhormat. Sungguh, seluruh tulisan ini hanyalah elaboration kepada: I love you.

 

Rumah tangga bahagia-sebuah tadabbur

Sekadar sebuah nasihat untuk diri sendiri..

Wahai diri, dengarlah Tuhanmu berbicara…

Dalam surah Al-Furqan ayat 74:
“Dan orang-orang yang berkata, ‘Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin orang yang bertaqwa’ “

Semua orang yang mahu membina rumah tangga pasti mahu membina rumah tangga yang bahagia, dan mendatangkan ketenangan. Di dalam Al-Quran, Allah Mengajarkan sebuah doa untuk memperoleh ketenangan tersebut. Islam adalah kehidupan, dan kehidupan itu didasarkan atas segala amalan dan praktikal, bukan teori atau sekadar berdoa. Segala yang terlintas di hati mesti disertai dengan usaha.

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum itu sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri” (13:11)

Bagitu juga dengan doa yang Allah berikan (25:74) ini. Indah sekali, ianya adalah sebuah doa, disertai praktikal (usaha) yang akan membantu untuk mecapai doa tersebut!

Doa mesti selaras dengan amal.

Begitu kita meminta kepada Allah, ‘berikan kami pasangan dan keturunan yang menyenangkan hati’ Allah kemudian mahu kita meminta ‘jadikan kami pemimpin orang bertaqwa’

Maka amal yang mesti kita usahakan:
untuk lelaki/suami: Hendaklah menjadi seorang imam. Dan imam ini bukannya imam kepada calang-calang manusia, melainkan manusia yang bertaqwa. Manusia yang bertaqwa pula ialah siapa? Manusia bertaqwa ialah manusia paling mulia di sisi Allah;

“Sesungguhnya yang paling mulia di sisi Allah ialah orang yang bertaqwa” (49:13)

Rumah tangga yang paling bahagia ialah rumah tangga yang ahlinya adalah semulia-mulia manusia di sisi Allah yang dipimpin oleh sebaik-baik imam.

Maka persediaan bagi seorang lelaki sebelum mengambil amanah untuk menjadi seorang suami dan kemudiannya ayah ialah menyedari bahawa dia harus mampu menjadi seoang imam yang akan memastikan ahli keluarganya sentiasa dalam keadaan bertaqwa, dan dia sendiri harus sentiasa dalam keadaan bertaqwa!

Dan hari ini kita sibuk membincangkan punca keruntuhan rumah tangga dan membuat spekulasi, teori dan rencana2 untuk memastikan keharmonian rumah tangga terjaga; tidak, saya tidak mengatakan semua perbicnangan ini adalah sia-sia atau remeh, tetapi mungkin punca sebenarnya ialah kita tidak tahu tips yang sudah Allah berikan, apatah lagi mengamalkannya.

Bagi perempuan/isteri; begitu juga tipsnya, pastikan anda meningkatkan ketaqwaan supaya imam anda dapat menjalankan tugasnya dengan mudah dan lebih baik.

Dan praktikalnya pun memang Allah sebut begitu, harus terus memastikan diri sentiasa dalam keadaan baik dan beriman.

Tidak cukup jika anda hanya bertaqwa di hari nikah anda sahaja, tetapi tidak di hari-hari seterusnya. Tidak patut berhenti setelah Berjaya memperoleh seorang teman hidup yang beriman dan berhenti di situ.

Firman Allah, “Perempuan-perempuan yang keji untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji untuk perempuan yang keji, sedngkn perempuan-perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik, dan laki-laki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. Mereka itu bersih dari apa yang dituduh orang: (24:26)

Saya memikirkan ayat ini, dan saya percaya laki-laki yang baik selama-lamanya untuk perempuan yang baik. Tetapi bagaimana jika dalam perjalanan melayari rumah tangga laki-laki yang asalnya baik, kemudian berubah dan hilang keimanan dan kebaikannya, masihkah layak untuk perempuan yang baik?. Begitu juga bagi seorang perempuan.

Teruslah memperbaiki diri, supaya anda terus bersama pasangan yang terbaik, yang juga semakin baik.

Begitu juga dalam seruan Allah kepada seorang lelaki untuk menjadi iman kepada oang bertaqwa, sekiranya dia culas dalam tanggungjawab nya sebagai imam yang memimpin ahli keluarga ke syurga, masihkah terus bertaqwa ahli keluarganya? Dan seterusnya, jika isteri dan anak-anak jauh dari ketaqwaan, kuatkah imam mereka untuk terus bertahan memimpin?

Wahai teman-teman yang sudah ataupun sedang di ambang perkahwinan, ayuh kita sama-sama mentadabbur ayat-ayat Allah. Apakah enam ribu lebih ayat2 Allah ini tidak ada ertinya dalam hidup kita?

Kita merencana perjalanan hidup kita, harus punya wang dan pendapatan tetap, harus punya ijazah untuk menjamin masa depan, harus pandai memasak, harus belajar ilmu mengurus rumah tangga.

Iya, itu semua penting, tetapi bukan di atas semua itu kita membina rumah tangga.

Kita membina rumah tangga kita di atas keimanan, dan ketaqwaan.

Mungkin kerana itu, ikatan ini dipanggil mitsaqan ghaliza – sebuah ikatan yang kuat.

Tadabbur saya kali ini mungkin yang penghabisan untuk tahun ini (2010) dan mungkin juga yang terakhir sebelum mélangkah ke alam rumah tangga, 4 hari dari sekarang. Mohon didoakan saya menjadi orang yang mengamalkan setiap kata-katanya, yang sememangnya sentiasa dinukilkan sebagai nasihat untuk dirinya sendiri.

Allahua’lam.

Surat untuk Khalifah (sebuah angan-angan dan tadabbur ayat-ayat Allah)

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasihani, Tuhan Yang Menguasai sekalian alam, Yang Maha Mentadbir, Maha Merencana, Yang padaNya terletak segala kekuasaan dan keagungan. Dan selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad, penghulu segala nabi dan ke atas keluarga baginda, serta para sahabat baginda.

Kepada Pemimpin Ummat,

Saya telah diminta untuk menulis dan menghantar laporan ini, atas sebab kelewatan kebangkitan sinar Islam di wilayah yang telah diserahkan tanggungjawabnya kepada saya untuk dimakmurkan, selepas kebangkitan Islam yang menderu-deru di seluruh dunia, dan juga selepas pelantikan khalifah.

Maka dengan penuh rasa rendah diri saya menuliskan surat ini.

Wilayah ini adalah sebuah wilayah yang makmur, penuh dengan hasil kekayaan bumi, dan rakyatnya telah biasa hidup dalam kesenangan dan kemewahan. Majoriti rakyatnya adalah beragama Islam sejak asalnya. Pun begitu saya mendapati Islam di wilayah ini telah bercampur-baur dengan kemaksiatan dan perkara-perkara yang bercanggah dengan Islam hasil usaha musuh Islam sejak dulu menyerang psikolgi rakyat wilayah ini dan menindas pemikiran mereka sehingga mereka menjadi wilayah yang sekular.

Sungguhpun begitu, mereka masih mengangkat Islam sebagai agama rasmi mereka.

Penyebaran dakwah yang sukar

Ada satu fenomena di wilayah ini yang sangat menyukarkan gerakan dakwah kami. Dan aneh sekali fenomena ini mirip seperti kisah-kisah yang tercatat dalam Al-Quran.

Iaitu fenomena terikat kepada nenek-moyang dan ajaran yang terdahulu.

Seperti firman Allah, “Dan apabila mereka melakukan perbuatan keji, mereka berkata, ‘Kami mendapati nenek moyang kami melakukan yang demikian, dan Allah Menyuruh kami mengerjakannya’ Katakanlah, ‘sesungguhnya Allah tidak pernah menyuruh ber buat keji. Mengapa kamu membicarakan tentang Allah apa yang tidak kamu ketahui?’ “ (7:28)

Aneh, Al-Quran berada di tangan mereka, tetapi mereka beramal berdasarkan ikut-ikutan kepada amalan sedia ada yang dibawa turun dari satu generasi ke satu generasi.

Dalam banyak perkara, mereka hanya mengikuti apa yang telah diamalkan oleh masyarakat mereka tanpa mengetahui perintah Allah yang sebenar.

Ataupun mereka tahu, tetapi lebih kuat mengikuti amalan turun temurun masyarakat. Contohnya kami bertanya seorang remaja bagaimanakah batasan aurat wanita? Dia menjawab, ‘ Semua kecuali muka dan tapak tangan’ Bagaimana perintah Allah terhadap pemakaian tudung? ‘Harus melepasi paras dada’ Jadi mengapa kamu tahu tetapi tdak berbuat? ‘Saya mengikuti trend semasa. Dan ibu ayah juga tak pernah bising. Lagipun saya tidak mengerjakan dosa-dosa besar’

Bukankah ini hanya bentuk lain dalam mengatakan seperti dialog kaum terdahulu yang mengatakan ‘‘Kami mendapati nenek moyang kami melakukan yang demikian, dan Allah Menyuruh kami mengerjakannya’’

Aneh sekali dialog ini berulang pada begitu banyak senario. Pada amalan ekonomi, pada pemerintahan, pada komunikasi dan muamalat, pada campur-gaul lelaki dan perempuan, pada pembaziran, semuanya dilandaskan kepada ‘mengikuti trend’ atau ‘mengikuti ibu bapa’ atau ‘saya tidak pernah tahu hukum sebenar’ atau ‘semua teman-teman saya buat begini’ atau ‘dibenarkan di sisi undang-undang wilayah’ atau ‘kita mengikuti perkembangan negara-negara maju’

Suasana hiburan mereka sangat menggerunkan, ditiru sehabisnya dari negara luar. Ada rancangan menari, menyanyi, berlakon, filem-filem, drama-drama dan lagu-lagu yang ditiru dari negara luar yang jelas salah di sisi Allah.

Kadang-kadang situasi ini sangat mengerikan, tidakkah mereka pernah merasakan bahawa mereka secara perlahan-lahan sedang menjadi seperti golongan manusia yang Allah sebutkan di dalam Al-Quran itu?

Maka tidakkah mereka belajar dari balasan yang menimpa kaum-kaum terdahulu?

Seperti firman Allah: ”Atau apakah belum jelas bagi orang-orang yang mewarisi suatu negeri setelah (lenyap) penduduknya? Bahwa kalau Kami menghendaki pasti Kami siksa mereka kerana dosa-dosanya; dan Kami mengunci hati mereka sehingga mereka tidak dapat mendengar (pelajaran). Itulah negeri-negeri (yang telah Kami binasakan) itu, Kami ceritakan sebahagian kisahnya kepada kamu.” (7:100-101)

Al-Quran yang tersisih

Sedih sekali. Mereka menjalani hidup mereka dengan mengikuti sekeliling mereka. Apa yang ibu-bapa mereka lakukan, apa yang teman-teman mereka lakukan, dan juga apa yang dibawa dari negara-negara luar. Padahal jika mereka mahu, pasti mereka boleh membuka lembaran Al-Quran dan mengetahui dengan jelas bagaimana mereka harus berbuat dalam hidup mereka kerana Al-QUran itu lengkap garis panduannya.

Sayang sekali, mereka tidak membaca Al-Quran.

Kesombongan yang memeritkan.

Kemudian ada fenomena yang kedua yang lebih menyayat hati. Kami, dengan penuh rasa cinta dan kasih kepada umat wilayah ini, menyeru mereka tidak putus-putus supaya kembali menjalani hidup sepenuhnya di bawah gagasan Islam, tanpa meminta sebarang imbalan, kerana imbalan kami hanyalah dari Allah.

Ternyata, respon mereka terhadap kami juga tidak jauh bezanya dengan jawapan kaum terdahulu seperti yang diceritakan di dalam Al-Quran: “Maka boleh jadi engkau hendak meninggalkan sebahagian dari apa yang diwahyukan kepadami dan dadamu sempit kerananya, kerana mereka akan mengatakan, ‘Mengapa tidak diturunkan kepadanya harta (kekayaan) atau datang bersamanya malaikat?’ Sungguh, engkau hanyalah seorang pemberi peringatan dan Allah pemelihara segala sesuatu” (11:12)

Ternyata, kekurangan-kekurangan yang ada pada diri kami, para pendakwah menjadi asbab untuk mereka tidak endah pada seruan kami. Walaupun mereka tidak mengatakannya secara terang-terangan sikap mereka terhadap kami menceritakan segalanya. Segala kesalahan kami, walaupun hanya sekelumit dan sekecil kesalahan diungkit, ‘Tengok tu, nak suruh orang jadi baik dia sendiri pun buat macam ni macam tu..’

Aduh! Sungguh sukar untuk menyeru ke arah kebaikan kepada manusia yang meletakkan bahawa pembawa kebaikan itu harus sempurna, tidak ada cacat cela, tidak membuat sebarang kesalahan, bersih dari dosa.

Kami bukan malaikat!

Maka, kedua-dua fenomena inilah yang melambatkan gerakan dakwah kami. Kami gusar, kerana umat wilayah ini masih tidak terasa bahawa mereka mungkin golongan-golongan yang disebutkan Allah di dalam Al-Quran seperti ayat-ayat di atas. Apakah mereka merasa segala ayat Al-Quran hanya teraplikasi kepada kaum-kaum yang lampau sahaja. Apakah mereka terkecuali dari ayat-ayat Allah?

Dan adakah mereka menganggap kisah-kisah yang diceritakan di dalam Al-QUran hanyalah sebagai sebuah cerita yang tidak punya pengajaran dan peringatan dari Allah?

Tetapi kami tidak akan berputus-asa. Satu, kerana ini adalah sebuah kewajipan di bahu kami. Kedua, kami mencintai umat ini. Ketiga, kerana kami dahulu bermula sama, bahkan lebih teruk dari mereka, dan sepertimana kami diselamatkan, begitu juga kami pasti mereka juga mahu diselamatkan.

Demikianlah surat kepada khalifah. Semoga Allah mengampunkan kealpaan dan kesilapan kami. Semoga khalifah juga memaafkan kami. Semoga kebangkitan Islam dan kekuassan khalifah terus kukuh untuk selamanya.

Allahua’lam

TAKDIR

Demi melihat temannya yang termenung jauh tidak berkedip mata, tersandar dengan wajah yang muram, bersendiri di bangku kafeteria itu, Rahimah menukar haluan langkahan kaki, supaya dapat duduk di sisi temannya itu.

“Assalamualaikum, Zar..apa khabar? Monyok je ni..?”

“Waalaikumussalam..Mah…”

“Tak makan? Kenapa monyok?”

Selepas diam beberapa ketika…
“permohonan aku untuk tukar tempat kerja ditolak lagi. Aku ingatkan kali ni dapat….diorang yang kata, kalau permohonan kali kedua biasanya lepas mudah..”

“tak apalah..insyaAllah pasti ada hikmahnya di kemudian hari..”

Diam. Dan keluhan.

“Mengapa Zar? Kau tak percaya pada takdir? Pada ketentuan yang Allah tetapkan? Kau tak percaya pada kebaikan yang Allah janjikan pada setiap keputusanNya?”

“Bukan begitu Mah. Tentu aku percaya kpd takdir, kpd setiap ketentuan Allah…Cuma aku terkilan…Aku dah buat begitu banyak persiapan Mah, sebab aku sangka kali ni aku akan dapat tukar tempat kerja..Aku sudah berabis banyak wang dan tenaga..Setiap hujung minggu berulang alik ke sana mencari rumah sewa, aku sudah putuskan pun rumah yang mana akan ku sewa, sudah mencongak laluan ke tempat kerja, survey keadaan di sana…”

“Lagi pula aku sudah terlanjur meyakinkan orang tuaku bahawa nanti aku akan makin dekat dengan mereka. Mereka pun sudah gembira..sekarang aku terpaksa lukakan hati mereka semula..”

“Yang paling penting Mah, semua perancangan aku hancur…Aku sudah berangan2, di sana segalanya lebih menyebelahi kehidupan peribadiku, mahupun tuntutan dakwah. Di sana semua kemudahan lebih baik, senang cari pengangkutan awam. Lebih dekat dengan ahli usrah, lebih dekat degan mad’u, di sini gerakanku agak terbatas. Di sana bandar besar, lebih banyak akses kepada teknologi, servis2 dan tempat2 menarik yang boleh melajukan lagi gerakan dakwah kita. Dan aku juga senang, dekat dengan ibu bapa, maka lebih mudah membahagikan antara tanggungjawab pd mak ayah dan kpd dakwah. Di sana juga, kerjaku lebih mudah, department di sana lebih besar, lebih ramai tenaga kerja, maka kerjaku nanti berkurangan….”  sedikit sebanyak ternampak sebirat kepuasan di wajah Zar kerana telah meluahkan apa yang terbuku di hati..

“Mah, aku percaya kepada takdir.kepada hikmah yang Allah sembunyikan…Tapi kita hamba yang hidup di muka bumi ini, kita yang punya perasaan ini…terjerat dalam realiti dan simpang siur kehidupan..”

Rahimah menyudahkan suapan terakhir mee goreng di hadapannya dan bersuara…

“Kau terlalu berpijak di bumi yang nyata Zar..”

“haa?” Belum pernah Zar mendengar respon yang sebegitu, malah terlalu kontradiks dengan nasihat2 yang diterimanya sebelum ini..

“Iya..kau berpijak terlalu kuat pada realiti…kaki kau terpasung di bumi..sebab itu kau susah menerima ketentuan Allah…Cuba kau lepaskan diri kau dari cengkaman dan pautan keduniaan ini..apungkan dirimu supaya kau hampir kepada Allah..”

Zar diam terpaku. Sedia mendengar nasihat anih dari temannya..

“Ramai orang mengakui rasa percaya kepada Allah, kepada segala takdirNya..tetapi hakikatnya mereka lebih terikat kepada dunia daripada Allah..Apabila mendapat kesenangan mereka sangat gembira..tapi bila ditimpa kesusahan, apabila yang dirancang tidak menjadi mereka mengeluh..Itulah tandanya hati mereka terikat kepada dunia..”

Serta-merta tafsir surah Al-Fajr menjelma di kepala Zar..(ayat 15-16)

‘Maka adapun manusia, apabila Tuhan mengujinya lalu memuliaknnya dan meberinya kesenangan, mka dia berkata, ‘Tuhanku telah memuliakanku’. Namun apabila Tuhan mengujinya lalu membatasi rezekinya, maka dia berkata, ‘Tuhanku telah menghinaku’

“Lebih2 lagi dalam urusan dakwah ini, kita harus sentiasa lepaskan ikatan2 keduniaan ini dari kita…Jika tidak gerak kerja dakwah kita sendiri pun akan terbelenggu pada ikatan dunia! Kita akan menyalahkan jarak yang jauh, kita akan menyalahkan teknologi yang terpinggir, kita akan menyalahkan mak ayah yang minta dilayan, kita akan menyalahkan kesibukan kerja..sedangkan hakikatnya kaki kita terpasung oleh realiti dan hati kita dibuai nafsu..”

“Zar, lepaskanlah dunia dari hatimu Zar…Bebaskan dirimu dari batasan2 dunia..Biar apa pun batasan dan halangan, ia tidak akan menggoyahkan langkahmu..”

“Begitu juga dengan hikmah..Zar, mungkin sekali hikmah pada setiap yang berlaku adalah ayat 2 dari surah Al-Ankabut..”

Serta-merta juga ayat itu segera muncul di minda Zar..

Apakah manusia mengira, bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanay mengatakan ‘Kami telah beriman’ sedangkan mereka belum diuji?

“Lagipun, apalah yang kita harapkan dari dunia ini…baik susah atau senang yang kita terima..nanti di akhirat bukankah kita akan terasa bahawa hidup di dunai ini hanyalah satu kehidupan yang amat singkat? Menagpa kita hendak biarkan diri kita diikat pada sesuatu yang hanya bertahan untuk sekejap masa?”

Dan (ingatlah) pada hari (ketika) Allah Mengumpulkan mereka, (mereka merasa) seakan-akan  tidak pernah berdiam (di dunia) kecuali sesaat saja pada siang hari, (pada waktu) mereka saling berkenalan..(10:45)

Zar mengangguk perlahan….

“akhir sekali Zar…kita hendaklah takut…takut sangat2 jika hati kita ini, jiwa kita ini, dan jasad kita ini…terikat kepada dunia. Takutlah kita kepada amaran Allah…takutlah andai sebenarnay kita ini hanay beralasan, lebih2 lagi menjadikan dakwah sebagai keluhan, sedangkan mungkin sebenarnya, hakikatnya ialah kita mencintai dunia lebih dari Allah, dan tak rela melepaskannya!”

‘Katakanlah, ‘Jika bapak-bapakmu, anak-anakmu, saudara-saudaramu, istri-istrimu, keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perdagangan yang kamu khuatirkan kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal ayng amu sukai, lebih kamu cintai daripada Allah dan RasulNya, maka tunggulah sampai Allah memberikan keputusanNya’ Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang yang fasik (9:24)

Zar kembali termenung jauh…Bagaimana aku boleh lupa kepada At-taubah?

Maaf, perniagaan saya sedang merosot (sebuah tadabbur)

Mentadabbur sekali lagi ayat at-taubah 111 :

“Sesungguhnya Allah Membeli dari orang mukmin itu diri mereka dan harta mereka, dengan Memberikan mereka syurga. Mereka itu berperang di jalan Allah, sehingga mereka membunuh atau terbunuh, sebagai janji yang benar, yg terdapat di dalam kitab taurat, Injil dan Al-Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janji selain Allah? Gembirakanlah mereka dengan jual beli mereka itu. Itu adalah kemenangan yang agung” (9:111)

Membeli. Jual Beli. Sebuah perniagaan.

Hati saya senang sekali merenung-renung ayat ini. Seolah-olahnya Allah Mengangkat kita semua menjawat pekerjaan yang paling disanjung: peniaga.

Entah betul entah tidak tadabbur saya ini, tetapi saya suka menyangka diri saya kini adalah seorang peniaga, walaupun realitinya saya tidak punya syarikat, tidak punya sebarang produk niaga, tiada kedai, malah tidak tahu menahu tentang business.

Kita lihat fenomena2 orang2 yang berniaga, terutamanya yang sangat sukses dan berniaga pada nilai jutaan ringgit atau mungkin billionan. Kita lihat kemudian ada satu trend yang sama, nanti mereka kan punya rumah yg besar dan barangan2 mewah, juga mampu peroleh segala yang dihajati.

Jawab dengan jujur, pernah tak anda beranggapan negatif terhadap fenomena ini? Iaitu anda merasakan mereka ini lebih cintakan dunia dan tenggelam dalam kemewahan? Pernah tak? Anda berfikir lebih baik kemewahan ini disalurkan ke Palestin, atau sekurang2nya kepada orang2 miskin yang melata. Pernah tak?

Bagaimana jika sekiranya jiwa niaga ini sebenarnya adalah sebuah fitrah dalam diri setiap dari kita?

Ada kemungkinan bukan?, jika tidak mengapa Allah Berinteraksi dengan kita dengan menggunakan perkataan JUAL BELI?

Mungkinkah sebenarnya peniaga2 yang kaya-raya ini sebenarnya dapat merasai kuatnya degupan fitrah utk berniaga ini lantas mereka memerah akal dan tenaga menceburkan diri dalam arena perniagaan.

Sedangkan mungkin sebenarnya, kitalah yang tercicir dari menghidupkan, apatah lagi melunaskan fitrah berniaga ini?

Kita menuduh orang tenggelam dalam kemewahan, sedang kita sendiri tenggelam dalam kemalasan. Kemalasan dari menjalankan sebuah perniagaan.

Tadabbur  saya yang seterusnya menjerat diri saya sendiri..Kalau ianya adalah fitrah, takkanlah atas dunia ini semuanya berniaga sahaja? Siapa nak jadi doktor merawat pesakit? siapa nak jadi arkitek merencana pembinaan bangunan yang utuh? Atau siapa yang akan menjadi guru memastikan akan lahirnya peniaga yang bijak?

Akhirnya tadabbur saya sampai kepada kemungkinan bahawa jiwa niaga itu by default ada pada kita semua, apakah kita ini doktor atau guru atau apa pun. Walaupun kita tidak punya kedai dan business.

Kerana niaga yang kita fahami di alam maya ini adalah niaga material atau servis, tapi di sisi ALLAH, ada perniagaan yang jauh lebih besar dan untungnya jauh lebih tinggi.

Iaitu perniagaan menyeru manusia ke jalan Allah.

Seperti yang disebut Allah dalam ayat itu; modalnya ialah diri kita dan harta kita.

Keuntungannya syurga dan segala nikmat di dalamnya.

Peniaga yang paling gigih; ialah peniaga yang membunuh atau terbunuh kerana terlampau kuat berniaga.

Maka usahakanlah perniagaan ini! Baik anda doktor atau guru atau arkitek. Raikan fitrah (mungkin) ini. Jangan biarkan bisnes anda lingkup.

Satu lagi fitrah (mungkin): iaitu fitrah untuk memiliki rumah besar, kereta mewah dan segala macam kenikmatan. Again, betulkah ianya hanya bisikan nafsu semata atau fitrah yang mengalir dalam diri setiap dari kita? Iaitu fitrah mahukan kesenangan dan kemewahan?

Maka mulalah membina dengan hasil untung niaga anda: sebuah rumah mewah di syurga (atau mungkin berbuah2), mahligai2, segala kemewahan. Tapi di syurga.

Fitrah apabila tewas kepada nafsu maka tetap akan terai, tapi pada jalan yang salah, maka alirkanlah fitrah anda pada tempat yang betul.

Ayuh berlumba perniagaan siapa paling sukses!

 

 

 


Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 10 other followers