Kejelasan Yang Sempurna

Sekian lama tidak menulis…Sedang perlahan-lahan mengenali diri semula…

 —————————–

Saya dambakan sebuah kehidupan yang jelas. Jelas pengakhirannya, jelas matlamatnya, jelas laluan yang dilalui. Saya dambakan hidup yang penuh diterangi dengan kejelasan cahaya dari Allah, sehingga saya amat pasti, ini sajalah yang saya perlukan dalam hidup ini.

Kejelasan yang amat sempurna. Keyakinan yang amat pasti.

Malangnya kejelasan itu jauh dari sempurna.

Suasana umat islam, sekurang-kurangnya di tanah air kita ini amat jauh dari jelas. Nilai islam dan iman yang kita gariskan amat rendah.

Kita keliru. Dalam drama2 dan filem2 watak orang islam yang baik amat tipikal, tetapi juga sangat minimal. Mesti solat cukup, berakhlak baik, tutup aurat. Yang jahat mesti tak solat, clubbing, minum arak, maki ibu bapa.

Sampai situ sajakah nilai islam dan iman kita?

Sebetulnya itu bukan perbezaan antara orang islam baik dengan tidak baik, tetapi antara orang islam dengan bukan orang islam.

Kalau solat yang wajib menjadi pemisah antara beriman dengan tidak, bukankah kita sedang hidup dalam kekeliruan yang besar?

Mana umat islam yang berlumba-lumba beramal soleh sebanyak mungkin untuk menempah tempat di syurga yang mahal? Tidak jelas kelihatan.

Mana islam sebagai penaung dalam seluruh system kehidupan kita? Mana islam dalam ekonomi kita? Mana islam dalam pendidikan kita? Mana islam dalam hiburan kita? Mana islam dalam kisah cinta kita? Mana islam dalam teknologi kita? Tidak jelas kelihatan.

Islam itu nilainya serendah selafaz syahadah dan solat semata. (sangat ironis, kerana syahadah dan solat itu sepatutnya mengangkat  kita jadi amat mulia di sisi Allah)

Sebab itu kekeliruan semakin menjadi-jadi.

Satu contoh kekeliruan, semakin ramai penyanyi wanita bertudung muncul. Bukankah ini kekeliruan? Yang sangat berbahaya. Ia menghantar mesej kuat kepada ramai anak muda yang bertudung agar lebih berani mengekspresi diri, lebih tegar menyemai bakat dan keluar dari kepompong wanita bertudung dilihat terkongkong dalam banyak hal. Seolahnya ia satu kemenangan dalam perjuangan hak asasi wanita.

Bukankah kita ini sedang dalam kekeliruan? Dan ketidakjelasan.

Saya masih ingat, semasa di Australia, saya pernah menjaga booth sewaktu minggu Islamic awareness week. Seorang makcik yang tidak beragama islam datang menyerang saya bertubi-tubi dengan kekesalan dan kekecewaannya terhadap agama islam kerana mengongkong dan menyiksa wanita dalam  segenap hal. Saya hanya tersenyum. Islam amat tidak jelas di matanya, tetapi masih jelas di mata umat islam.

Sekarang, orang bukan islam memuji islam di Malaysia kerana lebih terbuka dan memberikan lebih kebebasan kepada wanita islam.

Saya sedih. Nah, sekarang orang bukan islam tidak jelas, dan kita pun sama tidak jelas.

Jangan begitu. Wanita berhak mengekspresi diri, berhak bersuara, berhak didengari, berhak punya jati diri. Tetapi mesti di dalam kejelasan yang sempurna. Bukan dalam ekspresi penuh kekeliruan.

Saya pun masih mencari kejelasan yang sempurna. Dalam banyak hal, saya masih selalu terkandas dan terjatuh ke lembah samar yang dimurkai Allah.

Maka saya menulis artikel ini untuk mengajak anda bersama2 mencari kejelasan yang sempurna.

Nanti tak malukah kita bertemu dengan rasulullah, sedangkan baginda sudah mengajarkan dan menunjukkan contoh kehidupan yang jelas, tapi kita masih pilih yang samar2.

Nanti tak malukah kita membawa sebuah kisah kehidupan kita yang jauh dari kejelasan yang sempurna?

 

 

 

0 Responses to “Kejelasan Yang Sempurna”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: