Cintailah aku Tuhan

Semenjak akhir-akhir ini, saya mendapati tulisan saya semakin tidak berjiwa. Ada isi, ada idea yang mengalir-ngalir, ada curahan-curahan rasa yang menderu-deru, tetapi apabila ia mengalir menjadi bait-bait tulisan, ianya tiada jiwa. Apabila saya menulis, kadang-kadang saya terpaksa berfikir panjang akan perkataan yang hendak digunakan, memerah otak untuk menyusun sebaiknya apa yang saya ingin sampaikan, sedangkan sebelum ini ianya mengalir laju tanpa masalah. Maka saya merenung-reungkan perkara ini, dan saya dapati satu perkara:

Tulisan saya mati bersama-sama dakwah.

Sejak balik dari Oz dan belum berpeluang berusrah apatah lagi bergerak pantas dalam dakwah, saya mendapati penulisan saya pun sama menjadi lembik.

Maka natijahnya ialah: Kita hanya boleh hidup dengan dakwah dan tarbiyyah, bila ia mati, maka sebahagian jiwa kita turut mati.

Adakah anda rasa begitu?

Dakwah dan tarbiyyah memerikan kita elemen penyucian jiwa, iaitu elemen yang menghidupkan kita, seperti firman Allah: “Sebagaimana Kami telah mengutus kepadamu seorang Rasul dari (kalangan) kamu yang membacakan ayat-ayat Kami, menyucikan kamu, dan mengajarkan kepadamu Kitab dan Hikmah, serta mengajarkan apa yang belum kamu ketahui”

Ya, dalam keadaan dawah yang stagnant, kita masih boleh menambah ilmu dan kefahaman, iaitu memberikan kita ruang dan peluang memperoleh elemen ketiga yang Allah sebutkan dalam ayat tersebut ‘belajar Kitab dan Hikmah’. Kita boleh membuat pembacaan sendiri; menelaah tafsir al-quran, membuka buku2 tulisan para qudama’, membaca majalah2 agama, menonton rancangan2 islamik di tv, membaca blog2 islamik. Ya kita masih boleh terus menambahkan ilmu dan pengajaran. (Walauun sebenarnya bila dah tinggal sorang2 ni semudah2 perkara2 ni pun jadi payah dah..)

Tetapi Allah meletakkan satu elemen yang lebih penting dari Kitab dan Hikmah ini, iaitu ‘penyucian jiwa’

Inilah yang selalu kita lupa, bahawa dalam pembentukan diri, penyucian jiwa harus datang dahulu, meresapi jiwa kita, sebelum pembelajaran kitab dan hikmah.

Kesucian jiwa atau jiwa yang hiba, senantiasa dekat dengan Allah, tunduk spenuhnya kepada Dia, jiwa yang hidup dan bersih dari kekotoran dan penyakit2 hati jiwa yang mengagungkan keEsaan dan keKuasaan Allah. Jiwa yang rela mati demi agama ini.

Dengan dakwah dan tarbiyyah sahaja, penyucian jiwa ini berlaku.

Dengan kesibukan dakwah, jiwa kita jadi mekar. Kerana kita sentiasa dalam keadaan berjuang di jalanNya. Kita dikelilingi oleh jiwa-jiwa yang hidup, yang sentiasa menasihati walaupun hanya dengan pandangan. Kita sentiasa mengacukan pemikiran kita, ‘bagaimana, bagaimana, dan bagaimana menyeru manusia ke arah kebaikan’ yang mengalir ke jiwa kita menjadi siraman yang menyuburkan. Dan kita tak putus-putus disimbah dengan ilmu-ilmu dan kefahaman2 baru yang sama2 mencorak jiwa kita. Dan sungguh, segala kepahitan, dan kemanisan yang kita rasai di atas jalan ini, menjadikan kita sentiasa bergantung harap sepenuhnya kepada Allah, maka jiwa kita hidup dan terus hidup.

Sebab itu, saya ulangi sekali lagi, matinya dakwah bererti matinya jiwa kita.

Tuhan, cintailah aku, dan selamatkanlah jiwa yang semakin mati ini.

Dan kepada teman-teman sekalian, ingatlah pesan ini, kalau belum merasai hidup dan mati kita tergantung kepada hidup dan matinya dakwah, maka cepat-cepatlah berlari laju-laju, terjun ke dalam dakwah dan tarbiyyah, bergelumang dengannya, sehingga merasai jijik pada diri sendiri tatkala celupan dakwah dan tarbiyyah ini tertanggal dari diri.

“Sibgah Allah. Siapa yang lebih baik sibgahNya daripada Allah? dan kepadaNya kami menyembah” (2:138)

Tak sabar nak pergi daurah, jumpa akhawat dan kembali sibuk dengan dakwah. Cintailah aku Tuhan.

1 Response to “Cintailah aku Tuhan”


  1. 1 saya January 22, 2011 at 10:23 am

    betul2..saya pun akui rasa sangat tak bernyawa bila tiada usrah….. memang sgt rindu dgn usrah kat overc dulu..

    dan saya kira memang byk org rse “down” ktk transition BFG…nak adapt dgn situasi di overc dgn situasi dakwah di msia.

    saye pun sgt setuju…semuanye terpulang pd diri kita sendiri…kitelah yg kena tingkatkn tarbiyyah diri.

    jzkk..utk entry ini…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: