Rumah tangga bahagia-sebuah tadabbur

Sekadar sebuah nasihat untuk diri sendiri..

Wahai diri, dengarlah Tuhanmu berbicara…

Dalam surah Al-Furqan ayat 74:
“Dan orang-orang yang berkata, ‘Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin orang yang bertaqwa’ “

Semua orang yang mahu membina rumah tangga pasti mahu membina rumah tangga yang bahagia, dan mendatangkan ketenangan. Di dalam Al-Quran, Allah Mengajarkan sebuah doa untuk memperoleh ketenangan tersebut. Islam adalah kehidupan, dan kehidupan itu didasarkan atas segala amalan dan praktikal, bukan teori atau sekadar berdoa. Segala yang terlintas di hati mesti disertai dengan usaha.

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum itu sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri” (13:11)

Bagitu juga dengan doa yang Allah berikan (25:74) ini. Indah sekali, ianya adalah sebuah doa, disertai praktikal (usaha) yang akan membantu untuk mecapai doa tersebut!

Doa mesti selaras dengan amal.

Begitu kita meminta kepada Allah, ‘berikan kami pasangan dan keturunan yang menyenangkan hati’ Allah kemudian mahu kita meminta ‘jadikan kami pemimpin orang bertaqwa’

Maka amal yang mesti kita usahakan:
untuk lelaki/suami: Hendaklah menjadi seorang imam. Dan imam ini bukannya imam kepada calang-calang manusia, melainkan manusia yang bertaqwa. Manusia yang bertaqwa pula ialah siapa? Manusia bertaqwa ialah manusia paling mulia di sisi Allah;

“Sesungguhnya yang paling mulia di sisi Allah ialah orang yang bertaqwa” (49:13)

Rumah tangga yang paling bahagia ialah rumah tangga yang ahlinya adalah semulia-mulia manusia di sisi Allah yang dipimpin oleh sebaik-baik imam.

Maka persediaan bagi seorang lelaki sebelum mengambil amanah untuk menjadi seorang suami dan kemudiannya ayah ialah menyedari bahawa dia harus mampu menjadi seoang imam yang akan memastikan ahli keluarganya sentiasa dalam keadaan bertaqwa, dan dia sendiri harus sentiasa dalam keadaan bertaqwa!

Dan hari ini kita sibuk membincangkan punca keruntuhan rumah tangga dan membuat spekulasi, teori dan rencana2 untuk memastikan keharmonian rumah tangga terjaga; tidak, saya tidak mengatakan semua perbicnangan ini adalah sia-sia atau remeh, tetapi mungkin punca sebenarnya ialah kita tidak tahu tips yang sudah Allah berikan, apatah lagi mengamalkannya.

Bagi perempuan/isteri; begitu juga tipsnya, pastikan anda meningkatkan ketaqwaan supaya imam anda dapat menjalankan tugasnya dengan mudah dan lebih baik.

Dan praktikalnya pun memang Allah sebut begitu, harus terus memastikan diri sentiasa dalam keadaan baik dan beriman.

Tidak cukup jika anda hanya bertaqwa di hari nikah anda sahaja, tetapi tidak di hari-hari seterusnya. Tidak patut berhenti setelah Berjaya memperoleh seorang teman hidup yang beriman dan berhenti di situ.

Firman Allah, “Perempuan-perempuan yang keji untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji untuk perempuan yang keji, sedngkn perempuan-perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik, dan laki-laki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. Mereka itu bersih dari apa yang dituduh orang: (24:26)

Saya memikirkan ayat ini, dan saya percaya laki-laki yang baik selama-lamanya untuk perempuan yang baik. Tetapi bagaimana jika dalam perjalanan melayari rumah tangga laki-laki yang asalnya baik, kemudian berubah dan hilang keimanan dan kebaikannya, masihkah layak untuk perempuan yang baik?. Begitu juga bagi seorang perempuan.

Teruslah memperbaiki diri, supaya anda terus bersama pasangan yang terbaik, yang juga semakin baik.

Begitu juga dalam seruan Allah kepada seorang lelaki untuk menjadi iman kepada oang bertaqwa, sekiranya dia culas dalam tanggungjawab nya sebagai imam yang memimpin ahli keluarga ke syurga, masihkah terus bertaqwa ahli keluarganya? Dan seterusnya, jika isteri dan anak-anak jauh dari ketaqwaan, kuatkah imam mereka untuk terus bertahan memimpin?

Wahai teman-teman yang sudah ataupun sedang di ambang perkahwinan, ayuh kita sama-sama mentadabbur ayat-ayat Allah. Apakah enam ribu lebih ayat2 Allah ini tidak ada ertinya dalam hidup kita?

Kita merencana perjalanan hidup kita, harus punya wang dan pendapatan tetap, harus punya ijazah untuk menjamin masa depan, harus pandai memasak, harus belajar ilmu mengurus rumah tangga.

Iya, itu semua penting, tetapi bukan di atas semua itu kita membina rumah tangga.

Kita membina rumah tangga kita di atas keimanan, dan ketaqwaan.

Mungkin kerana itu, ikatan ini dipanggil mitsaqan ghaliza – sebuah ikatan yang kuat.

Tadabbur saya kali ini mungkin yang penghabisan untuk tahun ini (2010) dan mungkin juga yang terakhir sebelum mélangkah ke alam rumah tangga, 4 hari dari sekarang. Mohon didoakan saya menjadi orang yang mengamalkan setiap kata-katanya, yang sememangnya sentiasa dinukilkan sebagai nasihat untuk dirinya sendiri.

Allahua’lam.

1 Response to “Rumah tangga bahagia-sebuah tadabbur”


  1. 1 sms December 31, 2010 at 10:15 pm

    Salam balqis.
    Tahniah & selamat menempuh alam baru.. Semoga selamat semuanya =)


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: