Surat untuk Khalifah (sebuah angan-angan dan tadabbur ayat-ayat Allah)

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasihani, Tuhan Yang Menguasai sekalian alam, Yang Maha Mentadbir, Maha Merencana, Yang padaNya terletak segala kekuasaan dan keagungan. Dan selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad, penghulu segala nabi dan ke atas keluarga baginda, serta para sahabat baginda.

Kepada Pemimpin Ummat,

Saya telah diminta untuk menulis dan menghantar laporan ini, atas sebab kelewatan kebangkitan sinar Islam di wilayah yang telah diserahkan tanggungjawabnya kepada saya untuk dimakmurkan, selepas kebangkitan Islam yang menderu-deru di seluruh dunia, dan juga selepas pelantikan khalifah.

Maka dengan penuh rasa rendah diri saya menuliskan surat ini.

Wilayah ini adalah sebuah wilayah yang makmur, penuh dengan hasil kekayaan bumi, dan rakyatnya telah biasa hidup dalam kesenangan dan kemewahan. Majoriti rakyatnya adalah beragama Islam sejak asalnya. Pun begitu saya mendapati Islam di wilayah ini telah bercampur-baur dengan kemaksiatan dan perkara-perkara yang bercanggah dengan Islam hasil usaha musuh Islam sejak dulu menyerang psikolgi rakyat wilayah ini dan menindas pemikiran mereka sehingga mereka menjadi wilayah yang sekular.

Sungguhpun begitu, mereka masih mengangkat Islam sebagai agama rasmi mereka.

Penyebaran dakwah yang sukar

Ada satu fenomena di wilayah ini yang sangat menyukarkan gerakan dakwah kami. Dan aneh sekali fenomena ini mirip seperti kisah-kisah yang tercatat dalam Al-Quran.

Iaitu fenomena terikat kepada nenek-moyang dan ajaran yang terdahulu.

Seperti firman Allah, “Dan apabila mereka melakukan perbuatan keji, mereka berkata, ‘Kami mendapati nenek moyang kami melakukan yang demikian, dan Allah Menyuruh kami mengerjakannya’ Katakanlah, ‘sesungguhnya Allah tidak pernah menyuruh ber buat keji. Mengapa kamu membicarakan tentang Allah apa yang tidak kamu ketahui?’ “ (7:28)

Aneh, Al-Quran berada di tangan mereka, tetapi mereka beramal berdasarkan ikut-ikutan kepada amalan sedia ada yang dibawa turun dari satu generasi ke satu generasi.

Dalam banyak perkara, mereka hanya mengikuti apa yang telah diamalkan oleh masyarakat mereka tanpa mengetahui perintah Allah yang sebenar.

Ataupun mereka tahu, tetapi lebih kuat mengikuti amalan turun temurun masyarakat. Contohnya kami bertanya seorang remaja bagaimanakah batasan aurat wanita? Dia menjawab, ‘ Semua kecuali muka dan tapak tangan’ Bagaimana perintah Allah terhadap pemakaian tudung? ‘Harus melepasi paras dada’ Jadi mengapa kamu tahu tetapi tdak berbuat? ‘Saya mengikuti trend semasa. Dan ibu ayah juga tak pernah bising. Lagipun saya tidak mengerjakan dosa-dosa besar’

Bukankah ini hanya bentuk lain dalam mengatakan seperti dialog kaum terdahulu yang mengatakan ‘‘Kami mendapati nenek moyang kami melakukan yang demikian, dan Allah Menyuruh kami mengerjakannya’’

Aneh sekali dialog ini berulang pada begitu banyak senario. Pada amalan ekonomi, pada pemerintahan, pada komunikasi dan muamalat, pada campur-gaul lelaki dan perempuan, pada pembaziran, semuanya dilandaskan kepada ‘mengikuti trend’ atau ‘mengikuti ibu bapa’ atau ‘saya tidak pernah tahu hukum sebenar’ atau ‘semua teman-teman saya buat begini’ atau ‘dibenarkan di sisi undang-undang wilayah’ atau ‘kita mengikuti perkembangan negara-negara maju’

Suasana hiburan mereka sangat menggerunkan, ditiru sehabisnya dari negara luar. Ada rancangan menari, menyanyi, berlakon, filem-filem, drama-drama dan lagu-lagu yang ditiru dari negara luar yang jelas salah di sisi Allah.

Kadang-kadang situasi ini sangat mengerikan, tidakkah mereka pernah merasakan bahawa mereka secara perlahan-lahan sedang menjadi seperti golongan manusia yang Allah sebutkan di dalam Al-Quran itu?

Maka tidakkah mereka belajar dari balasan yang menimpa kaum-kaum terdahulu?

Seperti firman Allah: ”Atau apakah belum jelas bagi orang-orang yang mewarisi suatu negeri setelah (lenyap) penduduknya? Bahwa kalau Kami menghendaki pasti Kami siksa mereka kerana dosa-dosanya; dan Kami mengunci hati mereka sehingga mereka tidak dapat mendengar (pelajaran). Itulah negeri-negeri (yang telah Kami binasakan) itu, Kami ceritakan sebahagian kisahnya kepada kamu.” (7:100-101)

Al-Quran yang tersisih

Sedih sekali. Mereka menjalani hidup mereka dengan mengikuti sekeliling mereka. Apa yang ibu-bapa mereka lakukan, apa yang teman-teman mereka lakukan, dan juga apa yang dibawa dari negara-negara luar. Padahal jika mereka mahu, pasti mereka boleh membuka lembaran Al-Quran dan mengetahui dengan jelas bagaimana mereka harus berbuat dalam hidup mereka kerana Al-QUran itu lengkap garis panduannya.

Sayang sekali, mereka tidak membaca Al-Quran.

Kesombongan yang memeritkan.

Kemudian ada fenomena yang kedua yang lebih menyayat hati. Kami, dengan penuh rasa cinta dan kasih kepada umat wilayah ini, menyeru mereka tidak putus-putus supaya kembali menjalani hidup sepenuhnya di bawah gagasan Islam, tanpa meminta sebarang imbalan, kerana imbalan kami hanyalah dari Allah.

Ternyata, respon mereka terhadap kami juga tidak jauh bezanya dengan jawapan kaum terdahulu seperti yang diceritakan di dalam Al-Quran: “Maka boleh jadi engkau hendak meninggalkan sebahagian dari apa yang diwahyukan kepadami dan dadamu sempit kerananya, kerana mereka akan mengatakan, ‘Mengapa tidak diturunkan kepadanya harta (kekayaan) atau datang bersamanya malaikat?’ Sungguh, engkau hanyalah seorang pemberi peringatan dan Allah pemelihara segala sesuatu” (11:12)

Ternyata, kekurangan-kekurangan yang ada pada diri kami, para pendakwah menjadi asbab untuk mereka tidak endah pada seruan kami. Walaupun mereka tidak mengatakannya secara terang-terangan sikap mereka terhadap kami menceritakan segalanya. Segala kesalahan kami, walaupun hanya sekelumit dan sekecil kesalahan diungkit, ‘Tengok tu, nak suruh orang jadi baik dia sendiri pun buat macam ni macam tu..’

Aduh! Sungguh sukar untuk menyeru ke arah kebaikan kepada manusia yang meletakkan bahawa pembawa kebaikan itu harus sempurna, tidak ada cacat cela, tidak membuat sebarang kesalahan, bersih dari dosa.

Kami bukan malaikat!

Maka, kedua-dua fenomena inilah yang melambatkan gerakan dakwah kami. Kami gusar, kerana umat wilayah ini masih tidak terasa bahawa mereka mungkin golongan-golongan yang disebutkan Allah di dalam Al-Quran seperti ayat-ayat di atas. Apakah mereka merasa segala ayat Al-Quran hanya teraplikasi kepada kaum-kaum yang lampau sahaja. Apakah mereka terkecuali dari ayat-ayat Allah?

Dan adakah mereka menganggap kisah-kisah yang diceritakan di dalam Al-QUran hanyalah sebagai sebuah cerita yang tidak punya pengajaran dan peringatan dari Allah?

Tetapi kami tidak akan berputus-asa. Satu, kerana ini adalah sebuah kewajipan di bahu kami. Kedua, kami mencintai umat ini. Ketiga, kerana kami dahulu bermula sama, bahkan lebih teruk dari mereka, dan sepertimana kami diselamatkan, begitu juga kami pasti mereka juga mahu diselamatkan.

Demikianlah surat kepada khalifah. Semoga Allah mengampunkan kealpaan dan kesilapan kami. Semoga khalifah juga memaafkan kami. Semoga kebangkitan Islam dan kekuassan khalifah terus kukuh untuk selamanya.

Allahua’lam

0 Responses to “Surat untuk Khalifah (sebuah angan-angan dan tadabbur ayat-ayat Allah)”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: