Survival of the most asing

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَال َ: قَالَ رَسُولُ اللّهِ قال : بَدَأَ الإِسْلاَمُ غَرِيبا وَسَيَعُودُ كَمَا بَدَأَ غَرِيباً فَطُوبىَ لِلْغُرَبَاءِ

Dari Abu Hurairah, ia berkata; Rasulullah bersabda, “Islam bermula dalam keadaan asing, dan akan kembali terasing seperti semula, maka beruntunglah orang-orang yang terasing”

(Riwayat Muslim)

Menjadi asing di tempat yang sangat tidak asing, adalah satu ujian yang menjerut diri dari segala penjuru.

Menjadi asing di tempat yang sangat asing, meskipun punya cabaran dan halangan tersendiri, tidaklah lebih sukar dari cubaan menjadi asing di tempat yang tanahnya, orang-orangnya, udaranya, cuacanya adalah sangat familiar.

Semasa di Australia, bumi istimewa tempat mengenali islam dan Allah, bumi tempat menghargai nilai asing di sisi Allah, dan bumi merubah diri untuk menjadi golongan yang terasing. Sukar, kerana ia langkah bermula. Jatuh, bangun, jatuh dan bangun semula perlahan-lahan selama 5 tahun. Tetapi jatuh bangun itu kerana kerapuhan dalam diri  sendiri, akibat iman yang goyah dan asyik naik turun.

Tetapi di sana, orang-orang sekeliling tidak mengenali ‘nilai asing’. Samaada anda mengamalkan islam secara sempurna atau tidak, anda tetap di mata mereka ‘the tiny harmless little malaysian’. Mereka tidak menilai anda berdasarkan pakaian anda, atau solat anda, atau puasa anda, atau segala pilihan anda. Does not concern them. Menjadikan ianya agak mudah apabila anda nekad berubah menjadi orang yang asing.

Tetapi apabila anda pulang ke tanah yang tidak asing lagi, baru anda sedar betapa peritnya cabaran untuk terus kekal asing. Ada banyak mata2 yang menilai anda, pilihan2 anda. Anda ada keluarga, saudara-mara, sahabat handai yang perlu dipuaskan hati. Anda ada masyarakat yang punya stigma untuk dihindari. Anda ada komuniti yang penuh dengan nilai-nilai adat dan budaya yang menjadikan anda lebih-lebih terasing dan sangat janggal!

Maka banyak2lah kita berbaik sangka. Kita selalu hairan, mengapa boleh berlaku fenomena futur yang tinggi. Tetapi pada masa itu kita hanya nampak faktor iman sebagai kayu ukur, sedangkan di medan realiti ini, cabarannya amat hebat. Entah berapa ramai mungkin, yang tidak rela untuk futur tetapi ditewaskan oleh tuntutan sebagai anak atau abang atau kakak atau tuntutan masyarakat yang bagaikan harimau membaham diri-diri yang kerdil.

Baru beberapa hari berada di tanah yang sangst tidak asing ini, saya sudah terasa hebatnya cabaran yang menghalang survival untuk terus menjadi asing di sisi Allah. Sudah berkarung tumpahan air mata.

Hanya Allah sebagai tempat mengadu, bahawa ada perkara yang saya sebagai insan yang amat lemah tak mampu untuk tangani sepenuhnya, semoga iman, dan masa akan menjadi pengubat.

Mohon didoakan untuk terus kuat

Allahua’lam

1 Response to “Survival of the most asing”


  1. 1 Aisyahukimin November 24, 2010 at 9:07 am

    akak, are u okay?
    semoga terus kuat…
    insya Allah, moga dapat bertemu nanti di tanah yang tidak asing itu…soon…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: