Perkongsian: tips muwajjih (penyampai)

Salam..

sekadar perkongsian, semoga bermanfaat untuk yang berjuang di atas jalan ini..

sharing sedikit tips untuk menjadi muwajjih (penyampai):
1) JIWA. Kalau anda dioffer untuk menjadi muwajih, jangan mula memikirkan segala kekurangan diri. Allah sedang memberi ruang untuk anda bergerak pantas dalam dakwah dan tarbiyyah. Katakan dengan penuh semangat luar biasa, “Ya, saya akan cuba!!!”

2) Niat: Mesti tulus dan jitu kerana Allah semata; dengan sulaman niat untuk menyentuh hati manusia supaya mengenal Allah, mengenal Islam. Juga dengan niat untuk memahamkan yang mendengar pada eprkara2 yang besar di sisi Allah tapi selama ni kita tak nampak. Jangan sekali2 niat untuk test skill bercakap! (Ya, ironi sekali dengan point satu, tapi point satu hanya untuk menyambut seruan, harus segera menggugurkan sebarang sebab lain selain Allah!) Atau sebarang niat2 lain yang hina dina. Niat anda kelak akan terlempar ke muka anda sendiri biarpun orang lain tidak tahu.

3) Orientasi ialah mesej bukan bahan! Jangan sekali-kali membentangkan bahan, tapi hantarkan mesej kpd yg mendengar, dan mesej ini mestilah mesej yang segar yang belum dketahuia oleh pendengar, atau selama ini disalah anggap. Secara logiknya, jika anda tidak memberikan satu pembaharuan kpd pendengar, anda akan seolah2 membacakan sahaja bahan itu di depan pendengar.
Drop kan semua point2 yang anda sendiri tak dapat fahami!
Kadang2 dlm persediaan sbg muwajih, ada point dari bahan yg kita baca, kita pon x dapat nak paham, tak apa, drop kan saja! Setiap yang keluar dari mulut anda mesti anda sendiri fahami, yakini dan amali! Kalau anda sebut sesuatu yang anda sendiri tak faham/tak yakini maka anda tidak akan dapat memahamkan dan meyakinkan pendengar.

4) Baca bahan sampai anda faham (sampai keluar air mata pun). sekali lagi, a bit ironi kpd point sebelumnya yang saya sebut drop kan point yg anda tak faham. tetapi selagi terdaya, gunakan seluruh tenaga, pemikiran dan masa anda untuk memahami bahan yg akan dbentangkan. Bacalah sampai 7-8 round bahan tersebut sampai anda betul2 faham apa yg akan disampaikan. rujuk kepada yang lebih tahu. cari sumber lain utk membantu.

5) Bangun solat taubat dan tahajud. Terutamanya malam sebelum pembentangan. Saya kira ini adalah persiapan paling penting untuk dilaksanakan. Bangunlah memohon ampun atas segala dosa dan kesilapan, moga-moga dosa kita tidak menjadi penghalang untuk pendengar meraih ilmu, kefahaman dan pembasahan jiwa.

Pada pengalaman saya, ada satu kali saya tidak terbangun untuk solat taubat, dalam pembentangan tersebut saya telah tersebut kata-kata yang tidak appropriate dan tidak necessary sehingga mengguris hati yang mendengar, bila saya cek balik, sunggohpon saya meyakini setiap yang terkeluar dari mulut itu adalah yang terbaik yang Allah telah tetapkan, ttp ia juga mungkin lahir dari dosa dan silap saya yang tidak diampunkan Allah, astagfirullah…

6) Berikanlah segala kesungguhan anda. Keadaan ummat, dan tanggungjawab yang kita pikul menjadikan setiap saat, dan setiap usaha yang tercurah di atas jalan ini adalah sangat krtikal dan sangat genting. Setiap perkataan yang anda ucapkan tidak boleh anda bazirkan pada kesesiaan. Anda harus berusaha sehingga setiap bait kata anda menusuk jiwa yang mendengar!

It’s okay kalau anda nervous dan gementar, it’s okay kalau suara anda tersekat2, it’s okay kalau anda membosankan, it’s okay kalau anda tak pernah ada pengalaman berucap di depan, it’s okay jika anda tak pandai membuat jenaka..
tetapi it is not okay kalau anda tidak memberikan seluruh jiwa dan raga anda untuk menyampaikan!!
It’s not okay jika anda hanya sekadar melepaskan batuk di tangga.

From the point of view seorang pendengar, seperti yg saya jelaskan, saya tidak kisah jika anda nervous atau apa pon, tetapi saya sangat tidak senang jika saya dapat membaca anda datang dengan kerja separuh jalan, atau datang sekadar membacakan bahan yang terrentang di depan mata. Itu tidak dapat saya terima, walaupon saya sedia memaafkan.

Anda sendiri juga harus merasakan betapa pentingnya dan betapa mustahaknya setiap bait kata yang anda lafazkan. Kalau dalam pembentangan ustaz salam, beliau tidak suka kalau makanan diedar dan dimakan sewaktu pembentangan sedang dilakukan, hanya boleh makan waktu rehat. Dalam satu ceramah uztas salam, beliau menegur pendengar yang makan biskut, “waktu awak ambik biskut tu, awak mungkin akan terlepas point paling penting dalam pmbentangan ini” Ini adalah contoh orang yang mengambil berat pada setiap perkataan yang diucapkannya! Dan anda juga mesti begitu.

Anda mesti merasa tidak selesa bile nampak pendengar mula mengantuk atau mula hilang concentration. Anda bukan nak menghabiskan pembentangan bahan tu, tapi anda nak mendeliver mesej yang terlalu penting! berehat lah banyak2 kali pon x pa, mainkan video2 selingan, kalau tak sempat habiskan bahan pon x apa! Itu lebih bermakna dari habis bentang bahan dalam keadaan pendengar ramai yang dah tertidur atau dah tak mendengar kerana hilang tumpuan…

7) Ambil berat pada jiwa yang mendengar. Apabila anda membentang, anda bukan superior kepada yang mendengar, anda hanyalah seorang yang baru mendapat kesedaran dan sangat ingin berkongsi dengan teman-teman anda, maka layanlah setiap yang mendengar seperti teman-teman yang sangat anda cintai. mesti berusaha mengenali setiap dari mereka; tahu nama mereka dan kalau boleh apa yang signifikan pada mereka. seperti mana kita rasa dihargai apabila orang lain kenal dan ingat pada kita, begitu juga perasaan para pendengar. Bukankah apabila kita sebagai pendengar rasa dihargai, setiap kata yang kita dengar semakin bermakna buat kita?

8) banyak banyak banyakkkkkk membaca! menjadi seorang muwajjih bermakna turun ke medan perang, dan anda harus turun dalam keadaan yang sangat bersedia dan penuh dengan senjata2 paling canggih iaitu ilmu2 yang berguna! pembentangan akan menjadi lebih berkesan jika anda dapat mengolah point2 penting dengan ilmu2 yg dikutip dari sumber2 lain.

dan untuk point ini, dekatkanlah diri dengan Quran dan Sunnah, kerana ilmu yang paling bermanfaat dan yang akan menyentuh jiwa adalah kalam2 Allah dan pesan2 Rasulullah..maka banyak2lah membaca dan menghafaz al-quran dan hadis, dan banyakkkanlah mendalami tafsir al-quran dan huraian hadis. InsyaAllah sangat bermanfaat utk jiwa anda dan juga jiwa pendengar.

9) Luruskan niat! Luruskan niat! Luruskan niat! Saya pernah dikritik, dikutuk malah diketawakan semasa/selepas membentang. Saya juga pernah rasa kecewa bila ada jiwa yang tidak dapat menerima kata2 saya atau terguris hati dengan apa yang saya sebut. Ya, rasa2 itu memang amat sakit sekali. Juga pernah rasa gembira apabila ada yang memuji. Maka tanyailah diri anda semula, anda membentang kan itu sebab apa? Kalau anda ikhlas kerana ALlah semata2 dan sudah berusaha memberikan yang terbaik, maka kata2 yang mengguris hati atau pujian2 tak akan menggoyahkan hati anda. Anda akan terus teguh berjuang insyaAllah………..

Sekian sahaja, minta maaf kerana tips ini terlalu panjang. dengan izin Allah saya harap ianya bermanfaat untuk semua.
Minta maaf juga jika tips2 ini salah dan tidak sesuai untuk diguna, ambillah mana2 yang anda rasakan baik…

Allahua’lam
yang sedang diuji……

0 Responses to “Perkongsian: tips muwajjih (penyampai)”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: