Mode: Panic

saya sudah mula panik.
tinggal lagi 31 hari sebelum balik for good ke malaysia.

Banyak perkara yang saya panikkan; kereta belum jual, barang2 belum pack, minggu terakhir tu masih ada exam psychiatry, literature review untuk longitudinal task kena buat semula, masih kena prepare utk presentation PHCS.

Tapi ini semua tak apa-apa.

Saya lebih panik kerana hampir nak meninggalkan adik-adik Durrah yang terlalu disayangi. Juga semua adik-adik di bumi Australia ini yang berada di hati saya; di Newcastle, di McQuarie, di Sydney, di Brisbane…
Ya, akak sangat panik untuk meninggalkan kamu semua.

Sungguh, kita sering diingatkan untuk membersihkan hati kita. Supaya dalam hati kita hanya ada Allah semata-mata.
jangan ada ikatan kepada selainNya, jangan sekali menyandarkan asbab berlakunya sesuatu atas selain dari Allah.
Begitu juga kita diingatkan agar membuang kebergantungan dan keterikatan kita kepada murabbi/naqibah kita, dan sepenuhnya meyakini segalanya atas kehendak dan kuasa Allah, bukan kerana murabbi/naqibah. Begitu juga seorang naqibah tak sepatutnya merasai progress dan kemajuan anak-anak usrahnya adalah kerana dirinya/usahanya, walau sekuat mana pun usaha yang telah dicurahkan, walau sebesar mana pun pengorbanan.

Tapi perasaan, apabila ia hadir, tak dapat kita nak menahannya.

Perasaan sayang ini, cinta ini, dari seorang kakak kepada adik-adiknya adalah pemberian dari Allah jua. Yang tak dapat ditahan-tahan.

Begitu juga perasaan panik ini. Adalah dari Allah jua, bahawa kakakmu ini merasa panik bila memikirkan tarbiyyah adik-adiknya yang tersayang. Bukan tidak yakin pada kalian, malah kalian jauh lebih hebat dan lebih matang dalam dakwah dan tarbiyyah ini berbanding diri ini.

Cuma panik bila memikirkan, nanti kalau adik-adik berasa musykil di jalan ini, adakah orang yang akan meleraikan kemusykilan? kalau hati adik-adik dilukai di jalan ini, adakah orang yang akan sudi mendengar dan datang memujuk? kalau adik-adik merasa lemah di atas jalan ini, adakah orang yang akan datang meniup kembali kata-kata semangat? ketika adik-adik terlalai, adakah nanti orang yang akan datang mengingatkan?

Adakah nanti orang yang akan sungguh-sungguh menyemarakkan semangat adik-adik agar terus tsabat di jalan ini? Siapakah yang akan menemani adik-adik dalam mengharungi suka dan duka jalan ini? Adakah nanti orang yang benar-benar mengenali adik-adik untuk tahu apa yang terbuku di hati adik-adik? yang akan tahu apa yang adik-adik paling perlukan pada tika dan saat berbeza.

Akak panik kerana selama ini akak melihat adik-adik di depan mata akak, kita bergerak bersama-sama. Kita telusuri kalam Allah bersama, bait-bait pesanan qudama’ yang memberkas di jiwa. Akak panik, memikirkan nanti bila kita telah berjauhan bagaimanakah perjalanan tarbiyyah adik-adik? bagaimanakah kemajuan dalam dakwah?

ya, mungkin ini hanyalah bisikan syaitan semata-mata, yang cuba meranapakan keyakinan dan keimanan kepada Allah, bahawasanya segalanya adalah di tangan Allah, bukan di tangan kita manusia yang hina.

tetapi perasaan panik ini terus juga hadir…….

ya Allah, ampunkan aku

1 Response to “Mode: Panic”


  1. 1 Aisyahukimin October 26, 2010 at 7:53 am

    Saye juga panic!!!
    moga tsabat.
    jumpe di Msia🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: