kepada mutiara-mutiara tersimpan: Mari Membongkar Jahiliyah

Saya menulis sebuah surat untuk mutiara-mutiara tersimpan yang saya cintai, tetapi saya akan kongsikan surat itu di sini:

Kepada Mutiara-Mutiara tersimpan: mutiara-mutiara yang berkilau, mutiara-mutiara yang terlalu indah, mutiara-mutiara yang terjaga rapi, mutiara-mutiara yang dipelihara Allah.

Hari ini kakakmu menulis kerana sayang kakakmu yang melampau kepada kalian, tapi tak dapat diluahkan sepenuhnya hanya dengan kata-kata.

Marilah kita sama-sama membongkar habis-habisan jahiliyah yang berada dalam diri kita!

Seperti yang kita tadabbur bersama-sama di dalam tafsir surah A’basa, betapa Allah murka apabila kita berpegang kepada sesuatu yang neracanya bukan Allah, hatta dalam urusan agama dan dakwah sendiri! Neraca Allah yang lebih Mencintai taqwa seorang hamba yang buta (Abdullah Ummi Makhtum) daripada usaha dakwah kepada pembesar-pembesar Mekah yang keras kepala. Yang memberikan kita isyarat bahawa pada setiap saat dan tika dalam hidup kita Allah mahu kita sentiasa berpegang kepada neracanya semata-mata, dan bukan neraca-neraca lain walaupon neraca itu telah mendarah dan mendaging dalam hidup kita. Harus kita lempar, harus kita buang jauh-jauh. walaupun proses membuang itu adalah sesuatu yang amat menyakitkan, dan menuntut sebuah mujahadah yang amat besar dari kita, sehinggakan menitiskan air mata kita kerana sukarnya membuang jahiliyah itu.

terpaksa juga kita buangnya jauh-jauh walaupun kelak kita akan jadi manusia asing yang terasing atau diasingkan. saat kita buang jauh-jauh filem-filem yang dulu jadi tayangan biasa kita, saat kita buang jauh-jauh lagu-lagu yang dulu jadi iringan kita tiap masa, saat kita buang jauh-jauh pakaian-pakaian kita yang tidak menepati neraca Allah, saat kita buang jauh-jauh buku-buku yang dulu seirng kita baca, saat kita buang jauh-jauh kegemaran-kegemaran kita yang dulu kita uliti, saat kita buang jauh-jauh tempat2 yang sering kita lawati, saat kita buang jauh-jauh segalanya yang terpesong dari neraca Allah, maka kita akan menjadi mahkluk yang asing, terasing, dan diasingkan.

maka marilah sama-sama kita menjadi makhluk asing!

Sama-sama kita juga mentadabbur ayat Allah dalam surah Al-Baqarah; 208
yang mana Allah Memerintahkan kita supaya memasuki kedamaian denagn seluruh fikiran kita, niat kita, tindakan kita, kegemaran dan kemahuan kita, perasaan kita dan ketakutan kita.
Allah tidak mahu kita terkeluar sedikit pun dari garis lingkungannya. adn sungguh-sungguh kita merasa perintah ini adalah sebuah perintah yang amat berat, kerana tak terhitung banyaknya jahiliyah yang membelenggu diri kita.

pada niat-niat yang tersasar, pada perasaan-perasaan yang mengalir, pada pilihan-pilihan kita, pada rancangan-rancangan kita, betapakah banyaknya yang bercampur-baur antara islam dan bukan islam!

tetapi kita dambakan kedamaian itu, kita dambakan ketenangan, kesabaran dan kecintaan yang amat dalam itu sehingga kita tak rasa apa pun ketika ujian dunia yang rendah dan hina nilainya mendatangi kita. Kita dambakan rasa damai dan kemanisan iman seperti yang dirasai oleh Khabab Al-A`rat ketika ditanaya tidakkah dia merasa sakit saat dibakar dia atas api sehingga menitis lemak-lemaknya. Khabab menjawab bahawa saat disiksa itu dia merasakan kesakitan yang amat sangat tetapi ada satu perasaan cinta, damai, dan kemanisan yang mengatasi rasa sakit itu.Kita mahu kedamaian itu.

kita juga sangat takut andainya kata-kata Allah, dan pesan-pesan rasul, juga peringatan-peringatan para sahabat kita tidak meninggalkan kesan dalam hati kita, tidak membasahkan jiwa kita, kerana gelap dan legapnya hati kita diselaputi oleh noda dosa dan jahiliyah yang berselirat. Seperti firman Allah dalam surah Al-Mutaffifin:
Tidak sekali-sekali! bahkan hati mereka telah diselaputi dengan apa(dosa) yang mereka berbuat.

Kita takut andai kita terus bergelumang dengan jahiliyah kita, maka kita berterusan dalam dosa (allahua’lam) disebabkan kerana kita terus membiarkan diri kita mengingkari perintah Allah dalam 2: 208.

Dan sesungguhnya kita mahu menyertai angkatan golongan yang mendapat nikmat merasai kemanisan iman denagn memiliki salah satu ciri dari 3 ciri yang disebutkan rasulullah iaitu:
apabila kita benci untuk kembali melakukan jahiliyah yang telah kita tinggalkan sepertimana kita benci untuk dilemparkan ke dalam neraka.

Kita berusaha, dan kita berdoa kepada Allah semoga kita akan berjaya menjadi seorang hamba yang terjun ke dalam agamaNya, redhaNya dan kasih-sayangNya dengan seluruh jiwa dan raga kita. Kita mengangkat diri kita keluar dari lumpur-lumpur jahiliyah yang busuk dan kotor, merembeskan segala saki-baki lumpur jahiliyah yang melekat pada diri kita dan kemudian terjun ke dalam sebuah kehidupan yang dibatasi oleh syariatnya dan dibumbungi oleh neracaNya.

Kita mahu segala keladak jahiliyah kita diganti dengan akhlak yang terbaik, tutur kata yang paling sopan, amal ibadah yang paling mantap, tangisan air mata yang paling ikhlas, dzatiyah yang meluap-luap.
Kita mahu jadi perindu malam yang sering mengiringi taubatnya dengan air mata di malam yang sepi.
kita mahu jadi orang yang cinta dan tidak sanggup berpisah dari Al-Quran. Kita mahu ajdi orang2 yangd ekatd engan ayat2 Allah.

Oleh kerana itu, kita harus membongkar jahiliyah kita habis-habisan!

kakakmu menyampaikan pesan ini, kerana cinta kakak kepada kamu semua, agar kamu semua jangan jadi seperti kakak, yang lambat dan culas membuang jahiliyah2 yang bersarang dalam dirinya, sehingga dia tidak dapat melihat jalan lurus yang terhampar luas di depan matanya, kerana hitamnya hatinya dengan keladak-keladak jahiliyah. jangan jadi seperti kakakmu ini yang lambat merasai indahnya jalan dakwah, yang banyak memberontak dan banyak penyakit-penyakit hati. Ya, ianya adalah kerana dosa dan jahiliyah dalam hati yang lambat dibuang!

dan baru kini, apabila kakakmu ini baru menyedari hakikat ini, dia sudah hampir perlu meninggalkan adik-adiknya yang sangat tersayang.

marilah sama-sama kita membuang jauh-jauh kehidupan yang bergaul dengan jahiliyah. sucikan hati, sucikan hati, sucikan hati…

salam sayang dari kakakmu……

0 Responses to “kepada mutiara-mutiara tersimpan: Mari Membongkar Jahiliyah”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: