Tadabbur ku…indallahi atqakum…

Menelusuri tafsir surah Abasa.

Kemudian mentadabbur bait-bait awal surah itu; (ayat 1 – 4 )
“dia telah memasamkan mukanya dan berpaling mengabaikannya”
“Kerana seorang buta yang datang menemuinya”
“Tahukah engkau barangkali dia datang dgn tujuan membersihkan dirinya”
“Atau untuk mencari pengajaran, dan pengajaran itu berguna kepadanya”

Syed Qutb dalam menafsirkan ayat ke 4 itu menyebut;
…Tahukah engkau barangkali hati lelaki itu akan disinari nur Allah yg akan mengubahkannya menjadi rumah nur yg sentiasa menerima nur dari langit?…Kebajikan ini akan menjadi kenyataan apabila ada hati yg membuka pintunya untuk menerima hidayat dan apabila hakikat iman terpacak kukuh di dalam hatinya….Inilah persoalan agung dalam neraca Allah..

Saya mentadabbur tafsir ini..
Dan merasai sebuah hakikat yang kita sering lupa..
Iaitu hakikat dakwah kita adalah dakwah untuk menyimbahkan ‘nur’ ini ke dalam hati manusia.
tidak ada tujuan lain yang lebih agung dari tujuan itu.

Kita mahu menyimbah nur, ke dalam hati kita dan juga ke dalam hati orang lain. Nur iaitu kecintaan yang agung dan mutlak kepada Allah. Keimanan dan ketaqwaan. Jiwa yang basah dengan ingatan kpd Allah.

Seperti kata Hassan Al-basri..”sehingga hatiku mencapai ayat 8 surah al-anfal..”
8:2  Orang2 yang beriman itu adalah mereka yang apabila disebut nama Allah maka gementarlah hati-hati mereka.

kita mahu manusia mencapai tahapan ini.

Kita bukan hendak meramaikan jumlah kita.
Kita bukan hendak menjadikan usrah sebuah budaya.
Kita bukan hendak mengumpulkan manusia berkelompok-lompok.
Kita bukan hendak memastikan semua orang punya pemikiran yang sama.

Dakwah kita seharusnya ikhlas semata-mata untuk menyentuh hati-hati manusia;
berapa pun jumlahnya nanti, masuk usrah atau tidak, setuju atau tidak dengan pemikiran kita.

dalam kisah Abasa ini, rasulullah sedang berbincang dan cuba memujuk para ‘hardcore’ mekah pada waktu itu, seperti Abu jahal, Utbah bin rabiah, syaibah bin rabiah, dan bbrp lagi orang2 besar Mekah, kerana mereka memegang kunci besar kepada sampainya islam kepada seluruh penduduk mekah. seandainya pembesar-pembesar ini menganut islam ataupun sekurang-kurangnya bersetuju untuk menyokong perkembangan islam, maka pastilah islam akan bertapak kukuh di mekah dan tersebar luas dalam masa yang singkat. pasti berbondong-bondong lah para pengikut dan kaum kerabat tokoh2 ini menerima seruan dan tunduk kepada islam.

dalam perbincangan yg kritikal itu, Abdullah seorang sahabat yg buta pun datang dan dengan ikhlas meminta agar jiwanya dibasahkan, ruhnya diisi dengan kalimat Allah.

Rasulullah lantas berpaling dan memasamkan muka. hairan sekali, Abdullah tidak dapat pun melihat reaksi Rasulullah itu, tetapi betapa hebatnya teguran Allah ke atas Rasulullah s.a.w!

Yang memberi kita isyarat, mengisi jiwa dan nurani seorang yang dengan ikhas ingin mendekatkan dirinya kepada Allah, yang mendambakan limpahan cahaya ke atas hatinya, adalah jauh lebih utama di sisi Allah daripada urusan dakwah itu sendiri! yang kita sangkakan besar rupanya kerdil sahaja di sisi Allah, sedangkan yang kita sangkakan kecil rupanya amat besar di sisi Allah.

Marilah kita sama-sama beristigfar.
Sesungguhnya pada setiap hati manusia yang berjaya kita sentuh ada ganjaran yang lebih baik dari alam ini dan seluruh isinya buat kita, atau dalam sebah hadis yang lain ganjarannya lebih besar dari mendapat seekor unta merah.

Berapa banyakkah unta merah yang telah kita kumpul?
Adakah kita selama ini telah berjaya menyentuh hati manusia?
Bukan teman-teman, bukan hendak meruntuhkan semangat dan dzatiyah kamu dalam berdakwah, malah hanya ingin mengingatkan, agar saya dan kamu lebih berhati-hati dalam langkah dan tujuan kita.

Bahawa,
dakwah kita bukan pada banyaknya kita keluar dan ‘tidak duduk diam’. dakwah kita bukan pada jauhnya kita merantau. dakwah kita bukan pada banyaknya daurah yang kita bentang. dakwah kita bukan pada banyaknya usrah yang kita pegang. dakwah kita bukan pada banyaknya duit kita dan harta kita yang mengalir di jalan ini. dakwah kita bukan dikira berjaya pada banyaknya manusia dalam sistem kita.

dakwah kita tidak ada pada semua ini jika kita sebenarnya tidak berusaha menyentuh hati-hati manusia.

Kita mahu manusia-manusia pencinta Allah, pencinta-pencinta Rasulullah, pencinta-pencinta agamaNya.
Kita mahu manusia-manusia yang damai hatinya, yang merelakan segala ketentuan Allah.
Kita mahu manusia-manusia yang sanggup berkorban nyawa utk Allah dan agama ini.
manusia-manusia yang sudah hidup di syurga walaupun amsih bertapak di bumi.

Ayuhlah, mari lah menyentuh hati-hati manusia..

0 Responses to “Tadabbur ku…indallahi atqakum…”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: