Ukhuwwah kita…

Kadang-kadang ku berfikir, Ukhuwwah kita ini, berapakah nilainya?
Lalu ku membaca sepucuk surat dari seorang teman buat teman-temannya:
Assalamualaikum w.b.t
sesungguhnya syaitan, apabila tidak mendapati mana2 ruang lagi untuk merosakkan akidah kita, akan datang menyerang ukhuwwah

marilah kita sama2 menutup ruang kepada syaitan utk menghembuskan virus2 ukhuwwah ke atas kita.

Allahurabbi…
teringat kisah Ummu Nidal, yang sanggup menghantar 3 orang anak lelakinya ke medan perang dan gembira atas kesyahidan mereka, bahkan menangis bila memikirkan tiba masanya nanti sudah tiada lagi anak untuk dihantar ke medan perang. Ummu Nidal bukan seperti ibu2 yang lain, yang jauh hati bila anak sudah jarang balik melawat, yang sedih bila anak2 tidak menghulurkan wang, yang merajuk hati bila anak menyebut sesuatu yang mengguris hati. Di hati Ummu Nidal tidak ada ‘kebiasaan’ itu semua. Dia tidak peduli apakah dia tak akan bertemu lagi dengan anak2nya buat selama2nya. Malah rela menanggung kesakitan sebesar2 kesakitan iaitu berpisah terus dengan mereka yang dicintai.

Allahurabbi…
teringat semasa di Melbourne, sewaktu di winter camp, terlihat kelibat seorang ukhti seperti tercari-cari manusia di sekeliling. Rupa2nya dia sedang mencari housematesnya. begitu sukar sekali ukhti ini mencari housematesnya kerana mereka semua bertebaran, bertempiaran, mengejar mad’u masing2, berhempas-pulas pada setiap minit dan saat yang ada menyeru manusia kembali kepada Allah. Cerita yang saya peroleh, ukhti dan hosuematesnya memang amat2 jarang sekali dapat duduk bersua muka sesama mereka, jarang sekali dapat bertanya khabar, apatah lagi mendengar luahan hati dan masalah setiap dari mereka. Kemudian ukhti ini berjaya menemui hosuematesnya di sebalik selaut manusia yang berpusu-pusu, hanya untuk mengambil gambar bersama2! Mereka berpegangan tangan dan berpelukan di dalam gambar itu, seolahnya melepaskan kerinduan dan kecintaan yang amat besar, sehinggakan seorang manusia yang memerhati dari jauh ini terasa tempias tautan hati yang begitu besar dan manis. Tak dapat dilupakan senyuman penuh kepuasan di wajah setiap dari mereka.

Allahurabbi…
teringat cerita seorang ukhti, bagaimana hubungan dia dengan suaminya yang tercinta. UKhti yang bekerja sebagai doktor ini kongsikan, pada setiap hari-hari selepas pulang dari hospital, selepas masing-masing penat dan lelah dari kerja yang banyak, dari kesedihan hati kerana dimarah doktor, dari kesilapan2 yang dibuat, dari rasa sayu kerana ada patient yang meninggal, apabila ukhti bertemu dengan suaminya selepas hari yang panjang dan memenatkan ini, mereka hanya bertukar beberapa baris ayat tentang apa yang berlaku di hospital, dan kemudiannya dengan bersemangat sekali berbicara tentang dakwah dan planat.

Allahurabbi….
teringat terbaca dalam blog seorang ukhti, dia menceritakan, apabila ada sambutan harijadi mad’u ukhti itu atau housematesnya yang lain, mereka akan bersama2 bersungguh2 mengadakan sambutan itu. masing2 memberikan hadiah, ada yang memasak yang istimewa2. tetapi hari jadi sesama housemates sendiri tidak dapat diraikan, bukan kerana sibuk tetapi kerana dirasakan tidak perlu. tidak ada  hadiah bertukar tangan. tetapi ukhti ini menyatakan dia sangat gembira, tatkala melihat senyuman terukir di wajah housematesnya.
ada juga dia mnyebutkan, kadang2 tetamu2 datang ke rumahnya, tapi ahli rumahnya tak pernah cukup, lalu mereka bertanya, ke mana orang ini, ke mana orang itu, mereka senang dan bangga sekali memnajwab, ukhti ini keluar usrah, ukhti ini di negeri lain sedang berdakwah..dan mereka amat gembira sekali dengan kehidupan seperti itu.

Allahurabbi….
saya ingin sekali memohon ampun atas segala kesalahan saya terhadap kalian. kerana saya tahu, sayalah orang itu yang paling tidak peduli apakah kalian sedih atau gembira. Sayalah orang itu yang keluar berdakwah dan membatalkan janji untuk makan bersama2 kalian. sayalah orang itu yang selalu membuat keputusan yang melibatkan kalian tanpa bertanya pendapat anda semua dahulu. sayalah orang itu yang selalu kelaur dan balik kepenatan dan tidak tahu apakah kalian baru mendapat berita gembira atau kecelakaan. sayalah orang itu yang lebih tahu suka duka orang2 di rumah lain daripada suka duka kalian.

Allahurabbi…

Dengan amat sangat saya memohon kemaafan dari kalian. Apakan daya, sudah saya cuba untuk mengaut segala-galanya, dari tugasan dakwah yang sebesar gunung dan tidak akan selesai sehingga mata ini rapat terpejam, kepada tuntutan pelajaran dan masalah peribadi, sehinggalah kepada tuntutan hak kalian ke atas saya. Hak untut didengari masalah kalian, hak untuk mencurahkan rasa hati, hak untuk bersembang2 mengetahui segala suka dan duka yang berlaku sehari-hari, hak untuk bergembira bersama-sama, berjalan bersama, makan bersama, berhibur bersama. Tetapi apakan daya, kerja terlalu banayk berbanding masa yang ada, sehingga hak-hak kalian sering saya gadaikan.

Tetapi saya amat yakin, kalian juga seperti saya, sangat menghargai makna bahawa ukhuwwah kita tidak sama seperti norma ukhuwwah ‘kebiasaan’. Ukhuwwah kita bukan pada banyaknya masa kita bersama, bukan pada mengetahui segala suka dan duka hidup kita, bukan pada sambutan majlis harijadi, bukan pada berjalan bersama, bahkan bukan pada ratap dan tangis bersama.

Tetapi ukhuwwah kita ada pada kecintaan kepada Allah dan kerinduan kepada Rasulullah. Hati kita diikat pada setiap saat walaupun jasad kita berjauhan. Cinta kita mekar sungguhpun lama tidak bersua muka. Kerinduan kita meluap-luap layaknya seperti dua orang teman yang sudah bertahun tidak berjumpa walau hakikatnya baru berpisah beberapa jam. Setiap saat yang suntuk yang kita miliki terasa begitu indah dan manis, kerana kita merasakan kehangatan roh-roh yang bertemu pada jalan yang suci dan agung. Saat kita berpelukan air mata kita berhamburan kerana basahnya jiwa-jiwa yang bertemu di atas jalan perjuangan. Tak perlu kalian nyatakan atau sebutkan apa-apa hati kita sudah saling mengetahui segala remuk-rendam dan kegembiraan dalam hati masing-masing.

Allahurabbi…
teman-teman yang terlalu kucintai, marilah kita sama-sama pertahankan ukhuwwah ini. marilah kita semua sama2 bersangka baik sesama kita. marilah kita sama2 membuang segala kekeruhan dalam hati. marilah kita semua sama2 memberi, kerana hanya apabila semua orang memberi maka semua orang akan menerima, tetapi apabila semua orang menunggu untuk menerima, maka tak akan ada siapa2 memperoleh apa2.

Allahurabbi..
cintailah hamba-hambaMu yang sentiasa mengharapkan cinta setinggi-tinggi cinta…

0 Responses to “Ukhuwwah kita…”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: