Sodaqallahuwarasuluhu!

Sejak akhir2 ini banyak cubaan untuk menulis di blog ini terpaksa dibatalkan. Utamanya ialah kerana kerja sesungguhnya lebih banyak dari masa. Jangankan menulis blog, ada benda2 basic dalam hidup pun tak sempat2  saya uruskan. Allahurabbi, terkenang-kenang masa lalu ketika punya ‘banyak’ masa membuat benda2 tak berfaedah dan punya masa menguap mengantuk bukan kerana tak cukup tidur, tapi sebab tak tahu nak buat apa. Allahurabbi…T__T (ke mana berlalu masa mudaku???!!)

Yang keduanya kerana ayat ini:
“kabura maktan ‘indallah an takulu ma la tafa’lun”
Amat besar kebencian di sisi Allah apabila kamu mengatakan apa yang tidak kamu perbuat (as-saff:3)

InsyaAllah sekarang saya sentiasa beringat untuk mengambil masa untuk betulkan niat setiap kali sebelum menulis sesuatu. Dan juga berusaha lebih keras supaya amal lebih ke depan dari tulisan ataupun kata2.

Dan menggagahkan juga diri untuk menulis walaupon kaki tangan rasa longlai setiap kali teringat ayat 61;3 itu dan juga ayat 2:44. saya gagahkan juga demi sebuah cinta. semoga anda dapat merasai cinta saya ini.

————————————————————————————————————————————————–
Sodaqallahuwarasuluhu!

dari masa ke masa, saya sebagai orang yang baru mula berkenalan dengan ayat2 Allah sentiasa menjumpai ayat demi ayat yang sangat menggentarkan jiwa dan membuka dimensi baru dalam hidup. Saya ingin share kan sebuah ayat yang sangat meruntun jiwa saya, dan menyebabkan saya rasa sangat termotivasi. Ayat tersebut ialah ayat 22 dalam surah al-ahzab (surah 33):

“walamma ra al mukminu nal ahzab, qola haza wa adanallah hu wa rasuluhu, wa sodaqallahuwarasuluhu. wama zadahum illa imanaw wa taslima”
:dan apabila orang-orang mukmin itu melihat tentera Ahzab mereka pun berkata, “Inilah yang telah dijanjikan oleh Allah dan Rasulullah. Maka benarlah Allah dan rasulullah”. Dan ia hanyalah menambah keimanan dan keislaman mereka.

berlinang air mata membaca ayat ini.

Dalam Perang ahzab atau Khandak, ketakutan para mukmin disebutkan dalam Al-Quran sampai ke kerongkong, ketakutan yang amat dahsyat, di hadapan mereka ada bala tentera bersekutu dari seluruh tanah arab yaitu berkekuatan beribu2 tentera, menentang para mukmin yang amat sedikit jumpahnya dan terkepung dalam kawasan kecil Madinah. Dan ketakutan yang amat sangat kerana Bani Quraizah yang tinggal di satu2nya laluan belakang untuk memasuki Madinah tak dapat diyakini baiahnya untuk tidak akan memberi laluan masuk kepada tentera bersekutu. Musuh datang dari depan dan dari belakang, andai ada musuh yang lolos, maka habislah Islam di atas muka bumi ini. Ketakutan yang amat sangat.

Putar ke belakang sedikit: selepas cadangan salman al-farisi untuk menggali parit diterima, maka Rasulullah dan para sahabat mula menggali parit tersebut. Tiba satu ketika sahabat datang mengadu kepada RAsulullah kerana ada batu besar yang menghalang usaha pengorekan. Lantas Rasulullah datang dan menghentak batu tersebut sebanyak 3 kali, dan terpancar lah kilatan dari batu tersebut setiap kali rasulullah memukulnya lantas terbe;ah lah batu tersebut. rasulullah kemudian bersabda pada hentakan pertama baginda melihat jatuhnya kisra parsi ke tanagn umat Islam, hentakan kedua baginda melihat kaisar Romawi jatuh ke tanagn umat islam dan hentakan ketiga baginda melihat jatuhnya Ethipia ke tangan umat Islam. Para sahabat pada waktu itu sangat gembira, kerana telah ‘dijanjikan’ kemenagn yang amat besar, dan amat yakin dengan janji tersebut, sungguhpon pada waktu itu mereka sedikit pun tak dapat membayangkan bagaimana perkara itu boleh tercapai sedangkan pada waktu itu mereka sedang cuba mempertahankan kewujudan agama islam itu sendiri! terasa amat jauh dari janji Rasulullah itu, tetapi mereka percaya denagn pasti….

Kemudian datanglah orang2 munafik mentertawakan janji rasulullah itu denagn berkata (lebih kurang): “Bagaimana mungkin kamu menawan Rom dan Parsi sedangkan yang kamu lakukan sekarang ini hanyalah mengorek parit dari hujung ke hujung”

Ternyata, semasa perang ahzab berlangsung, dan ketika ketakutan penduduk Madinah sampai ke kerongkong, orang2 munafik ini berasa kecut sekali, datang menemui Rasulullah dan meminta izin untuk lari berlindung dalam rumah masing-masing.

Bagaimana pula para mukmin, para sahabat, tiadalah lain yang mereka katakan selain
“Haza wa a’danallah huwa rasuluhu, Wa sodaqallahuwarasuluhu”
INILAH YANG TELAH DIJANJIKAN OLEH ALLAH DAN RASULULLAH. MAKA BENARLAH ALLAH DAN RASULULLAH.

Sedih. Sangat-sangat. Kalau anda dapat merasakan kesedihan saya ini anda akan tahu bahawa saya sedang menahan air mata.

Sedih kerana berapa ramai kita hari ini tidak percaya lagi kepada janji Allah dan Rasulullah.
Berapa ramai antara kita memandang rendah usaha yang dimulakan Rasulullah ini dan janji-janji baginda.
Berapa ramai antara kita yang tidak mahu berusaha membangkitkan agama ini kerana ‘tidak nampak’ janji baginda.

Ya, memang usaha ini amat perlahan sekali, amat perlahan sehingga ramai yang tidak nampak ke mana hala tuju kita? Apakah kesannya? apakah perubahannya? benarkah cara ini boleh membangkitkan islam? tak nampak pun. lantas ada yang memilih untuk menjayakan usaha2 yang kesannya ‘nampak instantly’. tidak ada apa salahnya, kerana kita ini manusia, sentiasa mahu melakukan sesuatu yang kita boleh nampak, kita boleh rasa, dan kita boleh nikmati hasilnya.

sebab itu saya sedih, kerana saya sendiri pun, tak dapat menjiwai ruh para sahabat ini, ketika mana maut amat hampir denagn mereka, ketika bahaya datang dari semua penjuru, ketika itu mereka tahu mereka mungkin tak akan dapat melihat janji rasulullah itu, iaitu janji tertawannya Rom dan Parsi terlaksana di hadapan mereka, tetapi dengan sepenuh keyakinan, sepenuh jiwa dan raga, tiada lain yang mereka ucapkan melainkan, “inilah yang telah dijanjikan oleh Allah dan Rasulullah!” lalu ada di antara mereka yang syahid (kalau bukan di khandak di perang2 yang lain) tanpa sempat melihat jatuhnya Rom dan PArsi ke tangan umat islam, tetapi mereka tetap yakin janji rasulullah pasti berlaku, lantas mereka lah yang mengobarkan semangat perjalanan menuju janji2 tersebut.

Ya Allah, Ya Allah, Ya Allah, Ya Allah, Ya Allah, Ya Allah, Ya Allah..

Wahai teman2 sekalian, para sahabat rela tercerai tubuh mereka demi membangkitkan agama ini, ada yang syahidnya begitu awal ketika mana islam waktu itu bukan apa2 pun di atas muka bumi ini. Kita pula bagaimana? Belum terkuis sedikit pun daging di tubuh kita, tetapi keyakinan kita sudah goyah, lalu kita pun bertanya, sampai bila? Bilakah harinya kan tiba untuk islam bangkit? Dan kita pun malas2 berusaha kerana tidak yakin ‘hari itu akan tiba’

Wahai teman, jangan buat air mata ku jatuh lagi, cukup2lah.

Ayuhlah, perjuangan kita ialah perjuangan untuk mengembalikan semua umat islam kepada islam yang sebenar, kita mahu semua masuk ke dalam islam secara keseluruhan, yakni akhlak  kita, ibadah kita, muamalat kita, pakaian kita, semua sistem2 kita kembali sepenuhnya mengikut acuan Allah dan Rasulullah.

Selagi kes buang bayi oleh orang islam masih terus berleluasa, selagi penzinaan masih berterusan, selagi rompakan masih berlaku, selagi palestin masih terjajah, selagi saudara2 kita di tempat2 lain yang terus menderita tidak terbela, selagi sekecil2 isu seperti penutupan aurat belum sempurna pada semua umat islam, maka prioriti kita ialah menyeru semua orang islam supaya kembali kepada Allah. Itulah membaiki diri kita sendiri dan menyeru orang lain supaya menjadi baik.

Dan kita mungkin mati sebelum semua ini terlaksana, tetapi “HAZA WA A’DANALLAH HUWA RASULUHU!”

Allahurabbi,
penat menangis.

1 Response to “Sodaqallahuwarasuluhu!”


  1. 1 Haslina September 14, 2010 at 5:20 am

    Subahanallah, jazakillah perkongsian walaupun agak lambat bertemu blog ni. walaupun tersesat ke blog ni, tapi perkongsian di sini sangat baik. sirah banyak ajar kita kan cuma kita kurang beri perhatian dan extract keluar apa yg patut untuk di amalkan..

    doakan agar saya dapat letakkan dalam minda dan hati saya apa yg saya baca kat sini untuk saya amalkan, insha Allah.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: