Futur seorang teman adalah salah kita semua

Matlamat kita telah jelas, jalan yang dipilih amat terang tidak dikaburi lalang2 yang meninggi. Kita sudah membuat aku janji, sudah beriltizam, sudah mengimani bahawa hanya dengan jalan ini, yakni jalan seorang yang faham tuntutan lafaz kalimah syahadahnya, akan menjadi jalan yang akan kita lalui buat keseluruhan baki sisa hidup kita.

Kita pun melalui jalan tarbiyyah ini dengan riang gembira di sebalik segala pengorbanan yang terpaksa kita lakukan. Padanya kita temui kemanisan iman, padanya kita hidup setelah lama mati. Padanya kita berubah dan mengubah.

Tetapi kita lupa meyakini satu bahagian dari hakikat jalan ini, sungguhpun telah kita lihat berlaku berulang-kali pada sejarah generasi lampau, yaitu jaaln ini akan penuh dengan kesakitan, demi kesakitan, demi kesakitan.

Kita lupa kerana kita sendiri tidak pernah rasa.

Kemudian apabila sakit itu mula datang menyinggah, kita mula ragu-ragu dengan iltizam kita. Ya, matlamatnya jelas, tetapi keyakinan pada diri sendiri mula renggang. Kita mula berkira semula pada janji-janji kita, ‘mungkin aku belum patut melakukan’, ‘mungkin aku bukan orang terbaik’ , ‘kesilapan ini tidak sepatutnya berlaku’, ‘mungkin jika aku berdiam diri kerosakan itu tidak akan pernah berlaku.

Pedih.

Dan lebih pedih apabila kita terpaksa tanggung sendiri. Tidak ada yang sudi mendengar, kalau pun ada yang sudi, tidak ada yang memahami. Kita laungkan kembali, “Ya, itulah hakikat jalan ini, kita memang akan menghadapi dugaan demi dugaan, maka bersabarlah”

Duhai teman, tidak perlu disebutkan semua itu, setiap dari kita telah lama mengimaninya sepenuh hati, tetapi apabila hakikat itu menjelma menjadi kenyataan, yang berlaku adalah jiwa-jiwa kerdil ini terkejut dan terpempan akan kedahsyatan rasa sakit itu, tidak pernah menyangka sakit itu sekuat ini.

Duhai teman, ya kita pun sama-sama masih baru di dalam dunia tarbiyyah ini, masing-masing pun masih belum matang dalam selok-belok yang akan kita harungi. Tetapi dengarlah suara hati temanmu, bilamana dia diuji denagn kesakitan yang tidak disangka-sangkanya dalam dunia ini.

janganlah kita jadi teman yang memandang rendah pada temannya yang minta untuk ‘berundur’ selepas diuji. hakikatnya kita telah berbuat apa? sudahkah kita menyelami hatinya? sudahkah kita cuba menghulurkan bantuan? sudahkah kita memberikan kata-kata semangat pada hatinya yang mungkin sudah hancur berkecai-kecai?

jangan begitu teman, hakikatnya futur seorang teman adalah sesuatu yang kita semua harus tanggung bersama.

Allahua’lam

0 Responses to “Futur seorang teman adalah salah kita semua”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: