Titik perubahan

Dahulu dalam satu sesi taaruf, kami semua diminta memperkenalkan diri dan antara salah satu point yang kami perlu perkenalkan ialah berkongsi ‘peristiwa titik perubahan dalam hidup’.
Menarik sekali, ada orang yang boleh mem-pin-pointkan di saat dan ketika manakah, satu peristiwa yang begitu spesifik sekali menjana satu tolakan untuk dia berubah. Tetapi ramai juga yang tidak dapat mengenalpati di ketika manakah hadirnya titik perubahan, tahu2 je dah ter-berubah. Ada juga orang yang mengatakan, ada terlalu banyak titik2 perubahan dalam hidupnya, yang setiap satu saling menguatkan tolakan untuk berubah. Ada pula orang yang mengatakan dia masih mencari titik tersebut.

Saya pun menoleh ke belakang, cuba menyelongkar dimanakah titik perubahan saya? Apakah ada orang yang spesifik yang menjana perubahan ini? Apakah ia ustaz yang datang memberi daurah? ATau kakak2 yang tak henti2 berceramah itu ini. Ataukah kerana buku2 hasil tulisan syed qutb atau maududi atau siapa? Ataukah ibu dan ayah yang selalu berpesan supaya menjadi orang yang baik?

Tetapi kemudian saya menyedari, titik perubahan itu penting, tetapi yang ter-lebih penting ialah kemahuan untuk berubah, dan menghantar diri mencari perubahan, dan ikhlas menerima perubahan itu.

Tidak ada siapa2 pun yang boleh memaksa kita berubah sekiranya hati kita sendiri tidak mahu mencari atau menerima perubahan itu. Ustaz yang datang memberi ceramah hanya akan meninggalkan kesan dalam hati jika 1) kita mahu menghadirkan diri mendengarnya dan 2) mendengar denagn ikhlas dan memahami setiap yang diperkata, berfikir dan 3)menjana kefahaman itu menjadi sebahagian dari hidup. Tak ada seorang pun boleh memaksa kita untuk hadir mendengar ceramah tersebut, atau kalau ada orang memaksa2 sekalipun, selagi hati kita tak mahu kita tetap tidak akan pergi jua. Atau jika kita hadir sekalipun, jika kita tidak bersedia mendengar, berfikir, dan membenarkan kita akan balik dengan hati yang sama. Atau jika kita dengar dan faham kita masih tidak akan berubah jika kita tidak mengambil keputusan untuk melaksanakan apa yang kita faham itu.

Firman Allah, “Innallah hala yughaiyiru ma bi kaumin hatta yughaiyiru ma bian’fusihim” Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum itu selagi mana mereka tidak mengubah apa yang ada dalam diri (hati) mereka sendiri.

Janganlah kita ini menjadi seperti kaum-kaum yang terdahulu, yang berkata kepada para Nabi mereka seperti yang disebut di dalam Al-Quran, “Dan orang-orang yang tidak mengharapkan pertemuan dengan Kami (di akhirat) berkata, ‘Mengapa bukan para malaikat yang diturunkan kepada kita atau (mengapa) kita (tidak) melihat Tuhan kita?’ Sungguh, mereka telah menyombongkan diri mereka dan benar-benar telah melampaui batas (dalam melakukan kezaliman) ” (25:21)

Tidak! Jangan jadi mereka ini, yang meletakkan syarat ke atas orang lain supaya mereka berubah.
Jangan kita meletakkan titik perubahan kita ke atas orang lain, ia harus datang dari dalam diri sendiri.

Atau dalam satu ayat lain, “Dan berkatalah para pemuka orang kafir dari kaumnya dan yang mendustakan pertemuan ahir akhirat serta mereka yang telah Kami beri kemewahan dan kesenanagn dalam kehidupan dunia, ‘(Orang) ini tidak lain hanyalah manusia seperti kamu, dia makan apa yang kamu makan, dan dia minum apa yang kamu minum’ ” (23:33)

Bukan cuba mentafsirkan ayat Allah, tetapi cuma ingin meluahkan rasa yang hadir ketika melintasi ayat-ayat Allah ini.
Kita ini selalu meletakkan faktor luar untuk asbab kita berubah, sebab itu sampai hari ini kita masih tidak berubah!
Kita mengharapkan ada satu kuasa luar biasa yang akan datang dan turun ke dalam hati kita sehingga tiba-tiba apabila kita mengedipkan mata kita telah pun berubah menjadi baik.
Ataupun kita ini, suka menyalahkan/bersandar pada orang lain untuk mengubah kita:
: naqibah haruslah rajin membaca banyak bahan2 supaya senang kita ini datang usrah terus dapat banyak ilmu
: bahan2 ‘berat’ mesti ustaz sampaikan sebab x sampai level kita nak paham
: saya x boleh datang program sebab clash dgn jadual study saya
: kalau kakak Y yang bentangkan baru saya nak datang
: x nak pergilah, makanan x best, penceramah bosan
: kalau Allah nak saya jadi baik, mesti dah lama dah saya ni jadi baik

Tak putus-putus kita ini menyalahkan faktor luaran sedangkan yang benarnya hati kita sendiri tidak mahu!
Berhati-hatilah, takut2 kita ni tanpa disedari jadi seperti orang2 yang berkata, “Mengapa tidak diturunkan malaikat kepada kami?”

Berubahlah, berubahlah, berubahlah.
Sekali lagi, “innallah hala yughaiyiru ma bi kaumin hata yuhgaiyiru ma bian’fusihim.
Saya menyeru diri saya dahulu sebelum orang lain.
Alahua’lam.

Dahulu dalam satu sesi taaruf, kami semua diminta memperkenalkan diri dan antara salah satu point yang kami perlu perkenalkan ialah berkongsi ‘peristiwa titik perubahan dalam hidup’.
Menarik sekali, ada orang yang boleh mem-pin-pointkan di saat dan ketika manakah, satu peristiwa yang begitu spesifik sekali menjana satu tolakan untuk dia berubah. Tetapi ramai juga yang tidak dapat mengenalpati di ketika manakah hadirnya titik perubahan, tahu2 je dah ter-berubah. Ada juga orang yang mengatakan, ada terlalu banyak titik2 perubahan dalam hidupnya, yang setiap satu saling menguatkan tolakan untuk berubah. Ada pula orang yang mengatakan dia masih mencari titik tersebut.

Saya pun menoleh ke belakang, cuba menyelongkar dimanakah titik perubahan saya? Apakah ada orang yang spesifik yang menjana perubahan ini? Apakah ia ustaz yang datang memberi daurah? ATau kakak2 yang tak henti2 berceramah itu ini. Ataukah kerana buku2 hasil tulisan syed qutb atau maududi atau siapa? Ataukah ibu dan ayah yang selalu berpesan supaya menjadi orang yang baik?

Tetapi kemudian saya menyedari, titik perubahan itu penting, tetapi yang ter-lebih penting ialah kemahuan untuk berubah, dan menghantar diri mencari perubahan, dan ikhlas menerima perubahan itu.

Tidak ada siapa2 pun yang boleh memaksa kita berubah sekiranya hati kita sendiri tidak mahu mencari atau menerima perubahan itu. Ustaz yang datang memberi ceramah hanya akan meninggalkan kesan dalam hati jika 1) kita mahu menghadirkan diri mendengarnya dan 2) mendengar denagn ikhlas dan memahami setiap yang diperkata, berfikir dan 3)menjana kefahaman itu menjadi sebahagian dari hidup. Tak ada seorang pun boleh memaksa kita untuk hadir mendengar ceramah tersebut, atau kalau ada orang memaksa2 sekalipun, selagi hati kita tak mahu kita tetap tidak akan pergi jua. Atau jika kita hadir sekalipun, jika kita tidak bersedia mendengar, berfikir, dan membenarkan kita akan balik dengan hati yang sama. Atau jika kita dengar dan faham kita masih tidak akan berubah jika kita tidak mengambil keputusan untuk melaksanakan apa yang kita faham itu.

Firman Allah, “Innallah hala yughaiyiru ma bi kaumin hatta yughaiyiru ma bian’fusihim” Sesungguhnya Allah tidak akan mngubah nasib sesuatu kaum itu selagi mana mereka tidak mengubah apa yang ada dalam diri (hati) mereka sendiri.

Janganlah kita ini menjadi seperti kaum-kaum yang terdahulu, yang berkata kepada para Nabi mereka seperti yang disebut di dalam Al-Quran, “Dan orang-orang yang tidak mengharapkan pertemuan dengan Kami (di akhirat) berkata, ‘Mengapa bukan para malaikat yang diturunkan kepada kita atau (mengapa) kita (tidak) melihat Tuhan kita?’ Sungguh, mereka telah menyombongkan diri mereka dan benar-benar telah melampaui batas (dalam melakukan kezaliman) ” (25:21)

Tidak! Jangan jadi mereka ini, yang meletakkan syarat ke atas orang lain supaya mereka berubah.
Jangan kita meletakkan titik perubahan kita ke atas orang lain, ia harus datang dari dalam diri sendiri.

Atau dalam satu ayat lain, “Dan berkatalah para pemuka orang kafir dari kaumnya dan yang mendustakan pertemuan ahir akhirat serta mereka yang telah Kami beri kemewahan dan kesenanagn dalam kehidupan dunia, ‘(Orang) ini tidak lain hanyalah manusia seperti kamu, dia makan apa yang kamu makan, dan dia minum apa yang kamu minum’ ” (23:33)

Bukan cuba mentafsirkan ayat Allah, tetapi cuma ingin meluahkan rasa yang hadir ketika melintasi ayat-ayat Allah ini.
Kita ini selalu meletakkan faktor luar untuk asbab kita berubah, sebab itu sampai hari ini kita masih tidak berubah!
Kita mengharapkan ada satu kuasa luar biasa yang akan datang dan turun ke dalam hati kita sehingga tiba-tiba apabila kita mengedipkan mata kita telah pun berubah menjadi baik.
Ataupun kita ini, suka menyalahkan/bersandar pada orang lain untuk mengubah kita:
: naqibah haruslah rajin membaca banyak bahan2 supaya senang kita ini datang usrah terus dapat banyak ilmu
: bahan2 ‘berat’ mesti ustaz sampaikan sebab x sampai level kita nak paham
: saya x boleh datang program sebab clash dgn jadual study saya
: kalau kakak Y yang bentangkan baru saya nak datang
: x nak pergilah, makanan x best, penceramah bosan
: kalau Allah nak saya jadi baik, mesti dah lama dah saya ni jadi baik

Tak putus-putus kita ini menyalahkan faktor luaran sedangkan yang benarnya hati kita sendiri tidak mahu!
Berhati-hatilah, takut2 kita ni tanpa disedari jadi seperti orang2 yang berkata, “Mengapa tidak diturunkan malaikat kepada kami?”

Berubahlah, berubahlah, berubahlah.
Sekali lagi, “innallah hala yughaiyiru ma bi kaumin hata yuhgaiyiru ma bian’fusihim.
Saya menyeru diri saya dahulu sebelum orang lain.
Alahua’lam.

0 Responses to “Titik perubahan”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: