this is hati

sekular ialah pemisahan antara kehidupan dan agama.

bagaimana caranya agama boleh dipisahkan dari kehidupan adalah dengan memisahkan antara akal dengan hati.

Sedangkan Allah Memberi akal hanyalah semata2 untuk menghidupkan hati.

Sebab itu kita pandai dalam serba-serbi ilmu keduniaan tapi di sisi Allah kita bodoh/jahil.

Sebab itu definisi jahil ialah tidak mengenal Tuhan. Bukannya tak pandai mengira atau membaca.

Kita boleh jadi doktor terhebat, peguam paling terkemuka, guru paling berwibawa kerana ketinggian ilmu kita tetapi di sisi Allah tidak lah lebih tinggi darjatnya dari seorang si buta yang tak pernah kenal ABC, 123. kan yang bernilai di sisi Allah hanyalah taqwa?

Sebab itu kita jangan mudah tertipu dengan ilmu. Jangan mudah terpersona dengan orang yang tinggi ilmunya. Seringkali kita temukan dalam dakwah ini kita teruja bila bertemu orang yang hebat-lebat ilmunya; tahu segala detail sirah hidup rasulullah, geografi tanah2 islam, tokoh2 islam sedunia, sejarah jatuh bangun Palestin, kisah nabi2, kisah para sahabat. Ilmu itu semua tiadalah berguna jika ia terpisah dari hati. Sebaliknya seorang yang tahu sedikit, tetapi dengan sedikit itu hatinya hidup jauh lebih bermakna buat dakwah ini. Bukan cuba bersikap judgemental apatah lagi memilih2 manusia, tetapi kita seringkali tanpa sedar ter-bersikap pilih kasih terhadap adik2 yang kaya ilmu denga sangkaan mudah menolaknya ke arah jalan ini, sampai kita terlepas pandang orang yang benar2 tulus mahukan tarbiyyah ini. Bersikap adillah, itu sahaja point nya dari perenggan ini.

Implikasi seterusnya kena tepat pada batang hidung kita sendiri yang mengaku bergelar daie. Jangan sibuk2 memperkayakan ilmu hanya untuk menambat hati manusia, yang paling penting ialah pada setiap sedikit ilmu yang dimiliki berbekas dalam hati dan terjelma dalam perbuatan. barulah hati manusia bisa terpaut. bukankah amal itu bahasa kepada iman?

merasa ringan dalam beramal –> “dan mohonlah pertolongan dengan sabar dan solat. dan itu adalah berat kecuali terhadap orang2 yang khusyuk” (2:45)

baru2 ini menonton sebuah drama melayu yang berat bercampur baur antara dosa dan pahala. tapi banyak skrip2nya adalah ‘skrip2’ keimanan, contohnya yang plg saya ingat, “alah, kita kenalah bersunggoh2, macam ibadah jugak, kan kena beribadah seolah2 esok kita akan mati?”

saya terfikir bagaimana hadis nabi yang sangat menggentarkan hati ini boleh  keluar dalam suasana para pelakonnya bergelumang dengan dosa? apakah yang keluar dari mulut sendiri itu tiada difahami? lama kemudian baru faham, begitulah hakikatnya ilmu jika tidak jatuh ke dalam hati.

para sahabat, apabila turunnya kalam2 Allah meminta diajarkan minimum ayat setakat yang boleh dipraktiskanya dahulu, sebelum belajar ayat2 baru. Kita belajar dari para sahabat, pada setiap ayat al-quran itu harus difahami, dijiwai, dicerna lumat2 baik di akal mahupun di hati lalu keluar menjadi prinsip dan aktiviti kehidupan seharian.

tuntutlah ilmu bersunggoh2 tetapi jangan sampai ilmu itu menjauhkan kamu dari Allah, sehingga mensekularkan kamu. tetapi tuntutlah ilmu bersunggoh2 sehingga denagn setiap pertambahan ilmu itu (baik ilmu akhirat atau dunia) bertambahlah jua keimanan dan kecintaan kamu kepada Allah. Amin.

0 Responses to “this is hati”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: