Demi kehidupan indah yang abadi

Kita hidup dengan menghidupkan orang lain, dan kita mati apabila orang lain menajdi alat kepada kehidupan kita.

Apabila kita hidup untuk menghidupkan orang lain maka terlerailah segala sikap keakuan.

Apabila kita hidup untuk orang lain kita tak sanggup  menyakitinya walau sedikit.

Apabila kita hidup untuk orang lain kita tak sanggup melihatnya dalam kesusahan.

Apabila kita hidup untuk orang lain kita sedia menghulurkan bantuan, walaupun dia belum meminta atau tidak terfikir pun untuk meminta.

Apabila kita hidup untuk orang lain, untuk memaafkan jadi amat mudah, untuk berkongsi jadi sesuatu yang didambakan.

Apabila kita hidup untuk orang lain, kita gembira atas kegembiraannya.

Apabila kita hidup untuk orang lain, kita menzahirkan hadis rasulullah, ‘tidak beriman seorang dari kamu sehingga kamu mencintai saudaramu sepertimana kamu mencintai dirimu sendiri’

Apabila kita masing2 hidup untuk orang lain, maka semua akan sibuk untuk memberi lantas semua akan menerima.

Jika kita masing2 hidup untuk menanti, maka tiada siapa beroleh apa2 kerana masing2 tidak mahu memberi.

Hari ini kita berkira dengan orang2 yang sepatutnya kita kasihi: tak basuh pinggan di singki jadi isu, tidak buang sampah sewaktu turn jadi isu, lambat masak untuk kawan2 jadi isu, kereta kawan rosak bukan masalah kita, baju kawan di ampaian tak berangkat terbiar sampai hari esok, bila masak kita masak untuk diri sendiri dan biar orang lain terliur dengan masakan kita itu, bila kawan kita buat salah kita cerita pada orang, kita memandang rendah pada kawan yang terkebelakang dalam pelajaran.

Kemudian kita claim kelayakan untuk ke syurga.

Tanpa menzahirkan keimanan melalui cinta kpd saudara seperti kita mencintai diri kita sendiri.

Tidakkah kita mencintai kalau2 kita terlupa buang sampah waktu turn kita ada orang tolong buangkan? tidakkah kita cintai untuk ada orang dengan rela gantikanturn kita memasak bila kita balek lambat? Tidakkah kita cintai ada orang angkatkan baju kita di ampaian bila kita pulang ke rumah lewat? Tidakkah kita cintai ada orang masakkan makanan yang lazat2 utk kita tanpa dipinta? Tidakkah kita cintai kawan2 yang mnegumpulkan duit untuk membantu bila kereta kita rosak? Tidakkah kita cinta ada kawan tiba2 nak belanja makan?

Kita cintai semua ini jika ia berlaku pada kita. Tapi kita tidak cinta untuk lakukannya kepada kawan kita.

Di mana layakmu untuk syurga Allah?

Allahurabbi, saya bertanya diri saya sendiri sebelum siapa2 pun.

0 Responses to “Demi kehidupan indah yang abadi”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: