adik2 memerlukan tahajudmu

Allah tidak memerlukan kita, sedangkan kita terlalu memerlukan Allah.

Begitu juga jalan ini, ia tidak perlu kepada kamu, sedangkan kamulah yang perlu kepadanya.

dan seterusnya umat ini, ia tidak perlukan kamu jika yang kamu hulurkan adalah sifat sombong dan memikiri hanya hal dirimu sendiri, tetapi yang umat ini perlukan ialah pengorbanan kamu, air mata kamu, keinsafan kamu, tajarrud kamu, dzatiyah kamu, qudwah kamu, dan kesanggupan kamu untuk melarutkan diri kamu dalam cinta setinggi-tinggi cinta.

adik-adik tak perlukan hebatmu dalam berbicara. adik2 tak perlukan harta kamu. adik2 tak perlukan rupa kamu yang cantik. adik2 tak perlukan reputasi kamu dalam pelajaran. adik2 tak perlukan kemachoan kamu. adik2 tak perlukan latar belakang kamu yang gah.

adik2 perlukan seorang kakak yang sentiasa bertaubat atas dosa2nya. adik2 perlukan seorang kakak yang menzahirkan bicaranya. adik2 perlukan seorang kakak yang sentiasa berusaha menyemai keimanan dalam hati mereka. adik2 perlukan seorang kakak yang sentiasa bermujahadah untuk membaiki dirinya. adik2 perlukan seorang kakak yang sanggup berkorban demi adik2. adik2 perlukan seorang kakak yang setia menemani mereka. Adik2 perlukan seorang kakak yang sedia menggalas tugas sunggohpon sedar kemampuan dirinya terbatas.  Adik2 perlukan seorang kakak yang mencintai dan menyayangi mereka dengan kasih sayang yang bertaut langsung dengan Allah swt.

Sedarlah, cinta ini tersandar atas cinta. Semakin mencintai, semakin dicintai.

Sejengkal kamu mendekati Allah, sehasta Dia mendekatimu. Selangkah kamu menghampiri Dia, seribu langkah Dia mendekatimu.

0 Responses to “adik2 memerlukan tahajudmu”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: