Cerita tentang terung

Cerita ini saya baru saya baca dalam majalah Solusi volume 13:

Kira2 70 tahun yang lalu, di kota damsyik tinggal seorang pemuda penuntut ilmu bernama Sulaim al-Suyuthi. Dia sangat bijak dan soleh, tetapi juga sangat miskin. Kemiskinannya mengizinkan beliau untuk hanya tinggal menumpang di Masjid At-Taubah yang terletak di tengah2 kota Damsyik.

Kemiskinannya juga sering menyebabkan dia kekurangan makanan. Pada satu waktu dia tidak mendapat sebarang makanan selama 2 hari. Pada hari ketiga, dia merasa sungguh lapar dan merasakan dia telah jatuh ke dalam golongan mereka yang dalam keadaan darurat dan boleh memakan bangkai atau mencuri. Dia telah memilih untuk mencuri. maka dia pun memanjat bumbung masjid At-Taubah. Rumah2 di Damsyik sangat rapat antara satu sama lain sehingga dia dapat berjalan merentasi rumah2 di damsyik dengan berjalan dari atap ke atap.

Sampai di atas bumbung sebuah rumah dia tercium bau makanan yang sangat enak. Dia pun memasuki dapur rumah itu, mengangkat tutup kuali dan mendapati ada terung2 yang sedang dimasak. Dia mengambil sebiji terung lantas menggigitnya, tetapi sewaktu dia sedang menggigit terung itu dia teringat kepada Allah lantas beristigfar dan meletakkan kembali terung yang telah dgigit itu dan meninggalkan rumah itu lalu kembali ke masjid dalam keadaan sangat lapar.

Dia menyertai sebuah majlis ilmu di masjid tetapi dia tidak dapat memahami apa2 kerana sudah sanagt hypoglycaemic. Selepas tamat majlis ilmu tersebut, seorang wanita berpudah telah datang menjumpai tuan guru. Selepas berbicara dengan wanita itu, tuan guru memanggil Sulaim dan berkata kepadanya, ” Wanita ini telah kematian suami sedangkan dia adalah seorang asing di kawasan ini. Dia meminta untuk dicarikan seorang suami untuk dirinya, mahukah kamu menikahi perempuan ini?” Sulaim menjawab, “Ya” Perempuan itu juga bersetuju untuk bernikah dengan Sulaim, lalu mereka dinikahkan pada malam itu dan kemudian pulang ke rumah perempuan itu.

Ternyata rumah itu adalah rumah yang telah dicerobohi oleh Sulaim sebentar tadi. Apabila isterinya itu ingin menghidangkan makanan dia terkejut apabila melihat ada sebiji terung telah digigit. Apabila Sulaim melihat terung itu, dia terus menangis lantas memberitahu isterinya tentang perkara sebenar yang telah berlaku. Isterinya itu segera berkata, “Inilah buah daripada sifat amanah. Engkau telah meninggalkan sebiji terung yang haram, Allah lalu memberikan kepadamu rumah ini beserta seluruh isinya melalui cara yang halal”

Meninggalkan perkara haram adalah perkara yang paling disukai oleh Allah. Imam al-Tirmizi meriwayatkan dari Abu Hurairah bahawa Rasulullah bersabda, “Tinggalkanlah perkara2 yang haram, maka engkau menjadi orang yang paling banyak ibadatnya”

Siti aisyah berkata, “Kamu semua tidak akan membawa amalan yang lebih baik dari sedikit dosa. Maka barang siapa yang ingin mengalahkan seorang ahli ibadah yang tidak pernah berhenti menyembah Allah, maka tahanlah dirinya daripada dosa”

0 Responses to “Cerita tentang terung”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: