Bulan ini Bulan Ramadhan

Saya ini orangnya tak pandai bercakap (walaupun boleh bercakap), kerana itu saya menulis. Bila orang yang tak pandai bercakap menulis, maka dia menulis apa yang ingin dia cakapkan. dan bila orang yang tak pandai bercakap menulis, maka dia meluahkan isi hati. Sepanjang saya menulis saya tidak pernah menulis denagn tujuan menghantar mesej kepada mana2 individu, saya menulsi untuk menggemakan isi hati, yang kalau dietlan mati bapak. kalau ada yang baik ambillah, kalau terkena pada sesiapa itu lah yang diibaratkan sebagai diluah mati mak dalam bidalan orang melayu.

“Ya Ayyuhal Insan. Innaka kadihun ila rabbika kad han fa mulakih”

Wahai manusia! Kamu telah berusaha keras menuju tuhanmu, maka kamu pasti akan menemuinya” (al-Insyiqa’, 6)

Ayat ini adalah ayat yang sungguh istimewa, sebab itu saya membawanya ke mana-mana sepertimana manusia membawa handphone ke merata-rata tempat. dalam keadaan emergency, handphone sangat berguna kerana kita boleh menelefon polis atau bomba atau mak atau ayah atau kawan. maka sepertimana handphone, ayat ini saya bawa ke mana2 kerana ia amat berguna bukan sahaja di waktu emergency.

apakah yang kita sedang buat dengan kehidupan kita?

menurut ayat ini, semua manusia, ‘sedang’ berusaha keras untuk menemui Tuhannya. Tidak ada pengecualian. Baik seorang perdana menteri atau seorang ustaz atau seorang pelajar atau seorang doktor atau seorang perompak atau seorang perogol bersiri, baik seorang islam mahupun seorang kafir kita semua ‘sedang’ berusaha menuju ke arah Tuhan.

Dan usaha keras itu maksudnya apa sahaja yang kita lakukan sama ada denagn sengaja/dirancang atau tidak sengaja/tidak dirancang. Makanya jika sepanjang hayat saya tidur sahaja di atas katil, itulah ‘usaha keras’ saya, walaupun di amat manusia seoalh2 saya tidak membuat apa. Maka usaha keras = segala yang mengisi kehidupan kita, dan bukannya hanya segala usaha yang kita lakukan dengan bersungguh-sungguh sahaja. Dan usaha keras ini, pasti, dan pasti, dan pasti akan kita persembahkan di hadapan Tuhan kelak.

Bolehkah kita berehat-rehat kalau begitu?

Nanti di akhirat yang akan kita persembahkan pada Tuhan adalah seluruh kehidupan kita, yakni yang dimaksudkan dengan usaha keras ini. Kita pun berkata, cukuplah denagn solat 5 waktu sehari semalam ku cukup tak ada yang etrtinggal. Adaakh kita sangka Tuhan hanya mahu lihat usaha kita waktu solat sahaja? Dia mahu lihat apa yang terjadi sepanjang hari.
Jadinya, hari kita begini: pagi solat subuh, keluar main futasl samapi jam 11 pagi, kemudian makan di pizza hut tengah hari, solat zuhur, pergi kuliah, solat asar, main bola sampai magrib, solat magrib, makan di warung mamak, solat isya’, study, telepon kawan, main game, tido, solat subuh, futsal, pizza hut………………………..
Maka setelah kita ‘berusaha keras’ sepanjang hari, cukupkah usaha2 yang akan memberi kita mata bonus?

Sebagai kesimpulan, ingatlah, sedetik saat yang berlalu dalam hidup kita, kita sebenarnya sedang ‘berusaha’ menuju ke arah Tuhan, sama ada kita membuat sesuatu atau pun tidak membuat apa-apa, sama ada kita sedang menambah pahala, ataupun menambah dosa. dan pasti usaha ini nanti akan kita persembahkan pada Dia. Maka berusaha keraslah untuk menjadikan usaha kerasmu berbaloi.

0 Responses to “Bulan ini Bulan Ramadhan”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: