sementara masih ingat 2

Ulasan dari pelajaran moral nombor satu:

Sampai hari ini, saya masih belum ada ‘skrip tetap’ untuk menjawap soalan “Mengapa kamu mahu menjadi seorang doktor?” Setiap kali ditanya, setiap kali itu juga saya akan memberi skrip-skrip yg berbeza: contohnya: “saya mahu tolong orang” “saya adalah seorang pencinta ilmu dan medik memberikan selaut ilmu untuk dicintai” “Itu cita2 saya sejak kecil, tak pernah ada cita2 lain” (<– tipu, saya pernah bercita2 untuk menjadi seorang pemain drum). “doktor adalah tugas yg mulia” saya mahu dapat gaji besar, hidup senang”dan sebagainya.

sebenarnya saya keliru, sebab itu saya tidak dapat memberikan satu jawapan tepat yg pasti. Iaitu saya tidak menyedari hakikat kejadian diri saya.

Saya rasa ramai orang keliru seperti saya juga. Pak Kasim juga keliru. Yang tidak keliru hanya Pak Mat seorang. Dia dapat melihat dengan jelas bahawa tidak ada gunanya bersusah-payah mencari pendapatan yg lebih hanya untuk mendapat kesenangan yg telah pun diperolehnya sekarang.

Mari muhasabah sebentar.

Cuba tanya diri kita, mengapa kita lakukan apa yg sedang kita lakukan sekarang? Baik menjadi seorang doktor, atau arkitek, atau geologist atau lawyer atau guru atau pemain drum sekalipun, apa yg ingin kita capai? Bukankah apa yg kita kejar adalah kesenangan? Kita mahu wang, harta yg membolehkan kita menghirup nikmat dunia.

Baru2 ini seorang mamat di australia ini telah memenangi 20 juta ausie dolar melalui loteri. durian runtuh dengan sangat dahsyatnya. tahukah apa yg ingin dilakukannya? dia ingin menukar pekerjaan daripada bekerja di pejabat menjadi seorang pelayan di McDonald! Kerana apa? Kerana sekarang, oleh kerana dia sudah mempunyai terlalu banyak duit, dia hanya mahu melakukan kerja2 ringan sahaja.

I mean, lets admit it ok, kalau kita lah, tiba2 dapat duit 20 juta, adakah kita akan terus bekerja sebagai arkitek atau doktor atau engineer? berapa ramai antara kita yg akan terus setia mendampingi kerjaya yang dahulu dia claim sebagai ‘minat’ atau ‘cinta’ nya? Kalau kita berfikiran sepertimana mamat ini berfikir, maka sebenarnya selama hari ini kita tidak ikhlas dalam kerja kita, kita bekerja hanya supaya kita dapat peroleh wang untuk menyara kehidupan, dan lagi besar kerja itu dan lagi banyak gaji kita, maka lebih mewah lah kehidupan kita. Tak begitu?

Kalau betulpun kita bekerja kerana minat dan cinta, adakah ianya mengatasi keinginan untuk mencari wang sebanyak mungkin? Katakan kita ini seorang doktor by passion, kalau tiba2 seseorang menawarkan kerjaya sebagai kerani dengan gaji seratus ribu sebulan betulkah kita tidak akan teragak2 menolak tawaran ini kerana ‘cinta’ kita itu?

alrite, alrite, alrite

saya tidak lah pula mengatakan niat untuk mencari wang sebanyak mungkin itu salah, tapi untuk apa? betul salahnya tergantung kepada niat dan matlamat. Sepertimana dalam kisah pak mat, dia tidak dapat comprehend mengapa dia harus bersusah payah hanya untuk mendapat sesuatu yg telah pun diperolehnya sekarang. dalam erti kata lain, kenapa dia harus menghabiskan hidupnya dalam kesusahan untuk sesuatu yg tidak berharga?

bayangkan diri kita, apa yg ingin kita capai sebenarnya? duit yg banyak, untuk beli rumah besar, kereta mewah, barang2 berkualiti, jalan2 melihat dunia, kemudian kita tua, tak larat bekerja, tak larat berjalan, tak larat memandu, duduk berehat di rumah kemudian mati. what has happened to our life? gone~

jangan lekas melenting.

sepertimana adanya matlamat yang menjadikan kehidupan seseorang itu sia-sia, begitu juga ada matlamat yg menjadikan kehidupan seseorang itu lebih berharga dari alam semesta ini dan seluruh isinya. insyaAllah ada.

0 Responses to “sementara masih ingat 2”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: