sementara masih ingat (dan sementara hati masih ikhlas)

Teringat satu kisah yg sangat mencerna daya pemikiran yg didengar sewaktu winter gathering tempoh hari:

Kisah ini adalah kisah seorang nelayan bernama Pak Mat (dan telah ditokok tambah oleh Balqis sesuka rasa hatinya). Pak Mat menjalani kehidupannya sebagai nelayan dengan sangat ritual. Setiap hari dia bangun jam 4 pagi, bersiap2, subuh di pelabuhan dan turun ke laut utk menangkap ikan. Oleh krn Pak Mat sgt miskin dia hanya menumpang perahu nelayan lain. Oleh krn perahu ini kecil shj mereka hanya mampu memukat ikan di kawasan pesisir pantai sahaja, tidak mampu meredah laut dalam. Disebabkan faktor2 ini pak mat hanya mampu menangkap beberapa ekor ikan kecil yg dibawa pulang ke pelabuhan. sebahagiannya dijual sebagai pulangan modal membaiki pukat dan membayar upah menumpangkan perahu serta duit utk membeli brg2 runcit dan keperluan, baki ikan itu diberi kepada isteri utk dimasak menjadi lauk setiap hari. sebelum asar semua ini telah siap pak mat lakukan. Selepas selesai semua ini, sementara menunggu magrib, pak mat tidak ke surau bagi menunggu masuknya waktu magrib, tetapi dia kembali ke pantai duduk berehat di situ menikmati pemandangan matahari jatuh. seingat2 pak mat, perbuatan rutinnya ini sudah menjangkau 30 tahun, sejak dia masih muda, dari sejak badannya masih sasa sehinggalah sudah kerepot begini.

Ada seorang nelayan baru di kampung itu. namanya Pak Kasim. Umurnya setua Pak Mat. Satu hari dia menyapa Pak Mat yg sedang duduk melihat matahari jatuh. Dia mengajak Pak Mat utk bekerja lebih masa. Iaitu dari ebkerja hanya sampai waktu zohor dia mengajaknya bekerja sampai ke asar.
“Untuk apa?” tanya Pak Mat
“Supaya kita dapat lebih duit”
“Untuk apa?”
“Supaya kita dapat beli perahu sendiri”
“Untuk apa?”
“Supaya kita dapat tangkap lebih banyak ikan”
“Untuk apa?”
“Supaya dapat lebih banyak duit lagi”
“Untuk apa?”
“Supaya kita dapat beli bot dengan enjin”
“Untuk apa?”
“Supaya kita dapat pergi laut dalam”
“Untuk apa?”
“Supaya dapat tangkap lebih bnyk ikan yg besar2”
“Untuk apa?”
“Dapat lagi banyak duit”
“Untuk apa?”
“Supaya kita dapat beli lebih bnyk bot dan upah org”
“untuk apa?”
“Supaya dapat lagi bnyk ikan dan lagi bnyk duit”
“untuk apa?”
“Supaya kita boleh buka kilang atau pasar ikan kita sendiri”
“Untuk apa?”
“supaya dapat lagiiii banyak duit”
“Untuk apa?”
“Supaya kita boleh beli rumah besar”
“Untuk apa?”
“supaya kita dapat duduk senang lenang”
Pak Mat diam sejenak, kemudian bersuara:
“Kalau tujuan akhirnya adalah hanya untuk bersenang-lenang, itu lah yg sedang aku lakukan sekarang”

Pelajaran moral nombor satu @ paling kontroversial:
Bersusah payah bekerja dan berhempas pulas utk berjaya dan mendapatkan pekerjaan besar seperti doktor, engineer, lawyer, businessman dan sebagainya adalah sia-sia kerana yg kita dapat akhirnya adalah sama sepertimana seorang nelayan pesisir pantai yg mengaut wang tidak lebih dari cukup utk kehidupan satu harinya dapat.

Doktor A bekerja selama 30 tahun di hospital akhirnya berehat di banglo mewahnya selepas bersara.
Pak Mat bekerja sebagai nelayan selama 30 tahun setiap hari berehat melihat matahari jatuh dan masih terus berehat selepas berhenti menjadi nelayan.

‘Kuntum khaira ummati, ukhrijat linnas, si ta’muru nabil ma’ruf, wa tanhau na ‘anil mungkar”

0 Responses to “sementara masih ingat (dan sementara hati masih ikhlas)”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: