peminjam dan barang yang dipinjam

kultum 9/5/2009, cameron

kultum = kuliah tujuh minit

hari ini ahli cameron membincangkan tentang satu topik yg menarik dalam sesi kultum harian usai solat magrib kami. tajuk ini membuka minda terhadap nostalgia lama, ilmu yg pernah dituntut satu ketika dulu tapi tengelam dalam keserabutan perjalanan hidup.

Ruh vs jasad

Sebenarnya kita ini apa? Kita ini sebenarnya adalah ruh. ITUlah KITA sebenarnya.

Jadi jasad ini apa? Jasad ini hanyalah barang pinjaman yang ALlah berikan kepada setiap dari kita untuk menjadi kenderaan kepada ruh ini.

Adat barang pinjaman, perlu dipelihara dengan elok. Jadi jasad kita perlu dijaga kesihatannya,rapi rupanya, bersih dan kemas.

Juga menjadi adat barang pinjaman, oleh kerana ia bukan milik kita tetapi milik ALlah, maka selayaknya Dia boleh Mengambil kembali barang pinjaman ini bila2 masa sahaja. Maka kaki yg kita gunakan selama ini utk melangkah ke hulu dan ke hilir baik untuk berbuat amal yg baik mahupun kejahatan dan dosa boleh diambil kembali oleh ALlah bila Ia tentukan. Begitu juga tangan kita, mulut kita, semuanya. Organ-organ juga tidak terkecuali, semuanya adalah barang pinjaman. Jika hari ini Allah takdirkan kita ditimpa angin ahmar @ stroke dan sebahagian otak kita menjadi mati, maka itu bermakna ALlah Mengambil kembali sebahgian dari apa yg Dia Pinjamkan kepada kita.

Berbalik kepada ruh, lihat, hatta kita telah di’reduced’kan sehingga tak punya kaki tangan dan sebahagian organ, kita masih boleh terus sahaja punya nyawa dan terus juga bernafas. Kerana kita masih punya ruh. Jadi ruh itu letak di mana? Wallahua’lam, yang pasti ruh itu lah kita, sementara yg lain itu semua adalah pinjaman.

Hairan.

Menyedari semula hakikat ini, kami langsung berbincang, sekiranya semua ini adalah pinjaman semata dan boleh diambil kembali bila2 masa, maka mengapa ada manusia2 yg begitu taksub dgn barang2 pinjaman ini? Ada orang berhabis beribuan untuk mencantikkan wajahnya. ada yg sanggup sampai ke meja bedah untuk mencantikkan struktur tubuh.

Malah ada yang berlagak seolah2 barang pinjaman ini bukan barang pinjaman, tetapi ialah milik aku yg mutlak yg berhak aku lakukan apa sahaja sesuka hatiku terhadap barang2 ini. Lantas lahir manusia yg menunjuk2kan barang2 pinjaman ini menjadi tatapan manusia denagn moto, “Pandanglah dan lihatlah keindahan yg ada padaku ini dan kagumilah ia”
MasyaALlah, sedangkan cantik buruk kita pun bukan kita yang pilih sebelum kita dijadikan, maka mengapa setelah ALlah berikan rupa yg cantik kita jadikan ia seolah2 milik mutlak kita sehingga sanggup menggunakan barang2 pinjaman ini untuk menjadi alat mengajak manusia kepada kemungkaran?

Seolah2nya begini, seseorang meminjamkan kita pisau, dan memberitahu kita, pisau ini hendaklah digunakan begini dan begini (memotong buah dan sayur misalnya) tetapi tidak boleh digunakan utk begini dan begini kerana ia akan mengakibatkan ini dan ini. Kemudian kita lupa bahawa pisau ini hanya dipinjamkan sahaja kepada kita dan kita buat sesuka hati kita dengan pisau ini termasuk menggunakannya utk perkara2 yg telah dilarang oleh si peminjam tadi. Alangkah sombong dan bongkaknya kita!. Kemudian sehingga si peminjam menarik kembali barang yg dipinjam barulah kita mahu tersedar dan menyesal, barulah kita hendak menghargai barang yg telah hilang, dan barulah menyesali mengapakah dulu sementara barang itu masih ada aku tidak mahu menjaganya dgn baik.

Dan dalam konteks barang yg dipinjam, bukan jasad sahaja. Harta kita, orang2 yg kita kasihi, jawatan, segala kesenangan mahupun kesusahan semuanya adalah pinjaman dari ALlah. Kerana kita hanyalah ruh. Dan sama juga, ada sahaja manusia2 (termasuk yg menulis ini) sentiasa angkuh dan sombong dgn brg2 ‘pinjaman’ ini, dan merasakan semuanya milik mutlak dirinya. Ambil harta. Orang yg mengerti bahawa dirinya adalah ruh semata dan sgl yg lain adalah brg pinjaman akan dgn senang hati bersedekah dan meminjamkan barang2nya kerana dia tahu brg2 itu mmg bukan miliknya sejak dari awal, maka mengapa perlu kikir bila org lain yg lebih memerlukan meminta.

Sedarilah, di akhirat nanti, jasad kita telah pun hancur semasa di dunia, bagaimana rupa kita nanti bila dibangkitkan kita tak dapat ketahui, harta yg bertimbun kita kumpul di dunia dulu telah lenyap, segala jawatan tidak ada nilainya, yang akan tinggal di hadapan Allah nanti hanyalah ruh mengahdap seorang diri, sambil memikul amal dan tingkah laku yg pernah dilakukannya dahulu, dengan menggunakan semua barang2 pinjaman dari ALlah.

Wallahua’lam.

0 Responses to “peminjam dan barang yang dipinjam”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: