Membedah diri sendiri

Pasca autumn gathering ’09

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah Yang Memudahkan apa Yang Ia Mahu jadikannya mudah.

Tamat siri sambutan julung kali autumn gathering Newcastle yang berlangsung selama 4 hari bermula 10 hingga 14 April ’09. Alhamdulillah, segalanya berjalan lancar tanpa banyak masalah. Adat lah ada tergeliat sikit di sana sini, dan terbatuk kecil sekali dua, tapi syukur tidak ada masalah besar yang mampu membuatkan semua penggerak terlibat menyoal diri seandainya diminta utk melaksanakan satu lagi sambutan sebesar ini.

Benarkah begitu?

Membuat sedikit post mortem dari pandangan sempit diri sendiri:

1) Kita tak akan mampu memuaskan hati semua orang.
Walaupun hanya bertugas sebagai kuli bawahan dalam tugasan memasak, tekanan yang besar dapat dirasai. Apatah lagi melihat ketua masakan yang juga housemate sendiri sampai diserang ‘mild stress’ untuk memastikan semua pihak berpuas hati dengan makanan yg disediakan. Tapi suara2 kritikan ada sahaja tak putus2. Agaknya selagi makanan yang disediakan tak sesedap di restoran mesti akan ada sahaja komen2 yg tidak berapa membina. Ada yg mengadu tak cukup, ada yg mengadu tak sedap, ada yang mengadu tak best, ada yg mengadu tak ‘standard’. Berkumpul kami ahli rumah utk menaikkan semangat amirah masakan. Syura kecil kami memutuskan, kita hanya mampu buat apa yang termampu, apa sahaja komen2 yg diterima akan kami terima seikhlas hati, akan kami telusi komen2 itu, dan insyaAllah akan kami jadikan panduan di masa hadapan, tapi utk berusaha sampai semua orang puas hati itu tak dapat kami janjikan.

2) when it comes to the brink, some people snap
Semua yg terlibat dalam menggerakkan program ini semuanya sangat sibuk, baik yg menguruskan bahagian masakan, excursion, sports day, palestinian day, bahagian transport, bahagian accommodation, apa sahaja, semuanya tak dapat dinafikan telah berhempas pulas dan bergolok gadai utk menjayakan tugasan msg2 (ye ke balqis?). KIta hargai usaha semua org dan kita ucapkan terima kasih, namun eloklah kalau dibuat sedikit koreksi. Semua org stress, tapi bgmn setiap org mengendalikan stress itu berbeza2. Ada sesetangah org, akibat terlalu stress atau penat, telah ‘terhilang’ kawalan diri buat bbrp ketika, sehingga terzahir dalam perbuatan dan perkataan. Ada yg terlepas marah, ada yg tidak terbendung rasa tertekan sehingga terkena tempiasnya pada org lain. Suka saya mengingatkan diri sendiri dan juga org lain akan hadis NAbi yang maksudnya, ‘oRang yang kuat itu adalah org yg dapat menahan amarahnya’. Maka di sinilah Allah menguji kita habis2an, lihat siapa yang dalam penatnya masih mampu tersenyum, dalam stressnya masih mampu melayan org lain, dalam kesibukannya masih sempat mengambil berat hal teman2. Terpaksa juga saya sebutkan di sini rasa terharu dengan amirah masakan, yg saya kira atr org yg plg besar terkena tekanan dari keseluruhan program, ukhti, anda sungguh amat kuat. Tidak sekali anda terlepas kawalan diri, tidak sekali anda melenting, tidak sekali anda merungut melainkan ktk datangnya kritikan2 tidak membina dari org2 yg tidak dapat melihat betapa besar pengorbanan anda. Itupun bukannya rungutan melainkan luahan hati semata2. Tahniah, Allah sahaja yang dapat membalas jasa anda. Buat kita2 yg lain, marilah kita ikuti contoh yg terzahir di depan mata ini dan marilah kita sama2 membaiki diri. Sebagai org yg ada terlepas marah, saya memohon maaf pada semua jika ada terasa hati dan tercedera (khas utk org yg telah dibaling kepalanya dengan kuat oleh saya sewaktu bermain baling selipar)

3) Pengisian nurani agak kurang
Ini cuma pandangan peribadi, harap tidak ada pihak yg terasa. Pada pendapat saya, walaupun keseluruhan program berjalan lancar, namun setelah tamatnya program, saya terasa agak ‘kosong’. Dan ini adalah relatif kepada kepenatan yg dikutip. Ya benar ada pengisian jiwa pada waktu malam dgn brother amar dan kak anfal yg telah berkorban jiwa harta dan tenaga untuk memberi sedikit ilmu dan peringatan kpd kami, tetapi as a whole, saya merasakan pembasahan jiwa agak kurang. Saya sedar bhw program ini dijalankan dgn tujuan utk menunjukkan kepada adik2 yg baru tiba indahnya islam maka proram harus disesuaikan untuk mereka, tetapi saya juga berpendapat program kali ini terlalu banyak berseronok dan agak kurang pengisian jiwa, saya takut kelak apabila kita benar2 akan melaksanakn program di mana isinya berat kepada pengisian jiwa, adik2 ini akan terkejut kerana yg mereka harapkan adalah lebih banyak keseronokan. Dan di pihak saya sendiri, saya juga mengaharapkan ‘pulangan jiwa’ yg agak setimpal dengan pulangan amal. Setelah jiwa menjadi gersang akibat terulit dgn kehidupan sibuk pelajar medik, saya sebenarnya mengharapkan sedikit pembasahan jiwa dari autumn gahering ini. Wallahua’lam, apa pun saya tetap bersyukur dan berterima kasih atas semua yg telah terlaksana.

4) Emosi itu pasti tak terhindari.
Tak dapat dinafikan, apabila berdepan dgn perkara sebesar autumn gathering ini, pasti ada sahaja hati terluka di sana sini. Apapun puncanya, dimarah, ditegur, ditidak persetujui, dinafikan hak, dinafikan peluang utk berseronok mengikuti excursion misalnya, soal emosi ini mmg tak terbendung lagi. Seruan saya, ayuhlah ikhlaskan hati kita dalam beramal. Pulangkan segala kesedihan dan kekecewaan kita kepada ALlah. Moga pengorbanan hati dan perasaan ini, yg sebenarnya jauh lebih besar dari pengorbanan harta masa dan tenaga, akan dibalas dengan syurga yg mengalir di bawahnya sungai2. Harapan saya, kepada semua naqibah mahupun rakan2 serumah, marilah kita sering bertanya hati dan perasaan kawan2 kita, apakah yg mereka rasakan sepanjang program ini, andai ada hati terluka, tanyalah mengapa supaya kelak ia kan jadi pengajaran, andai ada hati terluka akibat perbuatan salah seorang dari kita, marilah kita sering bermaafan. Ayuh bersihkan hati dan ikhlaskan jiwa.

“SEsungguhnya Allah membeli dari org2 mukmin itu diri dan harta mereka, dengan memberikan mereka syurga. Mereka berperang di jalan Allah sehingga mereka membunuh ataupun terbunuh. (Sebagai) janji yang benar di dalam taurat, injil dan Quran. Dan siapakan yang lebih menepati janjinya selain ALlah? Maka bergembiralah dgn jual beli yg telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yg agung” (9:111)

0 Responses to “Membedah diri sendiri”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: