cintaku padamu bulan

benarkah kita ini kuat untuk berdiri sendiri?

benarkah prinsip yang sering kita bangga-banggakan bahawa aku ini unik, dan aku hanya satu dalam sejuta, dan aku tak sama dengan orang lain. benarkah kita sentiasa memilih untuk menjadi diri sendiri, berpegang kepada timbangan akal dan berpegang kepada teguhnya prinsip diri yang dibina sejak sekian lama. benarkah?

benarkah andai kita dicampak di sekeliling mat rempit kita takkan sekali-kali terikut untuk sama menjadi seorang perempit? benarkah andai kita dicampak bersama dengan org2 yg suka mengumpat dan mengata kita akan tetap teguh tidak ikut sama mengumpat malah mendengarnya? benarkah kita tidak sama sekali akan terpengaruh dengan gaya hidup barat apabila kita diletakkan di tengah2 mereka?

ini bukan soal kuat atau tidak. melainkan manusia yang pandangan matanya dapat menembusi yang ghaib, maka kita semua, hakikatnya, adalah manusia2 yang dicipta melalui persekitaran kita. biah.

kita boleh jadi pelbagai dari segi rupa dan tingkah laku, hatta prinsip hidup. tetapi apabila diletakkan dalam satu kelompok, maka jiwa kita secara automatisnya akan terpacu mengikut persekitaran.

maka beruntunglah, manusia yang dipilih oleh ALlah untuk diletakkan dalam persekitaran yang baik. Dan lebih beruntunglah mereka yang meninggalkan persekitaran yang buruk untuk bersama dengan persekitaran yang baik.

Bukan cuba mengatakan diri ini baik, bukan juga cuba menjatuhkan hukum tidak baik kepada sesetengah org yang lain, tetapi sesungguhnya firman Allah, “Tidak ada paksaan dalam agama. Sesungguhnya telah jelas antara jalan yang baik dengan jalan yang buruk” (2:256)

Melihat trend yang berlaku di hadapan mata, di kalangan pelajar2 yang diberi peluang untuk belajar di luar negara, sekiranya tidak dari mulanya memilih persekitaran yang baik, atau membiarkan diri terhanyut dengan keadaan sekeliling, atau dengan sengajanya memilih persekitaran yang tidak baik, benar2 mencorakkan keperibadian diri. Bukan sedikit mereka yang terpana dengan indah hidup masyarakat barat yang berani, bebas, dan terkehapadan. Tambah2 denagn jemunya hidup di kalangan org melayu yang penuh dgn sifat malu dan berlapik kata lagi tidak berterus terang, nah, apabila ditemukan dengan mereka yang berani dan terbuka ini bagai rahmat yang turun dari langit membebaskan diri yang sekian lama terkurung dalam penjara adat dan budaya.

Tambah pula tidak ada lagi kakak senior memaksa untuk hadir ke usrah seminggu sekali untuk membaca sepotong hadis atau membaca selembar ayat al-quran, tidak ada lagi ibu bapa yang sering bertanya sudah sembahyang ke belum, tidak ada lagi ibu ayah yang menghalang saat kaki keluar untuk menghadiri parti2 keramaian. tidak ada lagi datuk nenek yang akan terkejut dan memandang serong tatkala melihat cucunya yang dulu bertudung litup kini telah memilih meninggalkannya. Tidak ada lagi kawan2 rapat yang walaupun tidak bersuara, masih menyebabkan kita rasa malu melihat mereka berusaha mempertahankan agama mereka. Tidak ada lagi persekitaran ini.

Malah pilihan untuk hidup dalam persekitaran yang bagaimana itu terletak sepenuhnya kepada kita. Kita bisa pilih untuk hidup sendiri, terasing dari manusia lain supaya kita bebas berbuat sekehendak hati tanpa perlu berdepan dengan sesiapa atas baik buruk pilihan perbuatan kita.

kita boleh pilih untuk berada bersama2 mereka yang kita rasakan akan menjayakan dan melangsungkan kemahuan hidup kita yang selama ini kita impi2kan.

kita juga bisa memilih untuk berada bersama2 mereka yang mengingatkan kita kepada Allah, kepada akhirat, kepada ajaran RAsul. Bersama2 mereka yang malamnya dipenuhi tangisan hiab atas dosa2 yang membaluti diri. bersama2 mereka yang meletakkan kalam Allah itu dekat dalam hati. bersama2 mereka yang sanggup bergadai harta, masa dan nyawa hanya untuk menjadi hamba yang terbaik di sisi Allah.

Sekali lagi, yang baik itu jelas, dan yang buruk itu juga jelas.

Walau ke mana pun kita tercampak, walau bagaimana kuat pun kita rasakan diri kita ini, dengan mudahnya kita akan terbentuk mengikut acuan persekitaran.

Zalika bima qoddamat aidikum~
Itu adalah akibat perbuatan tanganmu sendiri!

Letakkanlah, wahai saudara2ku, letakkanlah dirimu dalam persekitaran yang baik, sepertimana kita di sekolah dahulu ada org2 yang sering memaksa belajar ilmu agama walaupun sedikit cuma, ada peraturan yang memaksa kita mengikuti perintah agama yang kita tidak rela, ada ibu bapa yang sering memerhati dan sering mengawasi, maka, apabila kita diberikan kebebasan ini, pilihlah untuk berada dalam persekitaran yang akan ‘memaksa’ kita untuk terus mengikuti perintah ALlah dan menjauhi laranganNya. Mungkin ‘paksaan’ itu adalah benteng terakhir kita dari azab siksaNya.

Benar, mendaki tangga cinta Allah itu amat sukar, sedang menjauhinya ibarat melompat mudah dari tempat yang tinggi.

Wa annallah ha laisa bizollamil lil abid~
Dan Sesungguhnya Allah tidak pernah menzalimi hamba2Nya.

Ini adalah seruan ikhlas dari seorang hamba ALlah yang tidak dapat membayangkan keadaan dirinya seandainya ALlah tidak menemukannya dengan org2 yg berusaha mewujudkan persekitaran yang baik 3 tahun yang lalu saat pertama kali diberi ‘kebebasan’ untuk memilih sendiri persekitaran yang ia mahukan. Sedangkan dengan bantuan ini tersedia pun diri ini masih penuh terpalit kelalaian, kealpaan, dan dosa, bagaimana, Nauzubillah hi min zalik, keadaanku jika persekitaran yang soleh ini tidak aku temui dahulu? bagaimana jika yg aku temui hanyalah cara hidup barat semata?

0 Responses to “cintaku padamu bulan”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: