Tunggu sekejap wahai kawan

Menulis di sebalik hujan gerimis..

Berdiri aku di bawah tempias hujan, yang mengenai cucuran atap bangunan gergasi itu lalu jatuh berserakan di sekeliling aku yang cuba menyelamatkan diri dari butiran-butiran yang turun denga laju. Subhanallah, Maha Suci Allah Yang Menurunkan hujan.

Manusia-manusia mundar-mandir dalam lalu lintas manusia yang tak putus-putus. Di tepi dinding bangunan itu aku berdiri sambil mengelak tempias. Juga sambil melihat lintasan manusia yang pelbagai. Aku lihat wajah-wajah manusia. Ada kekosongan. Ada kejauhan. Ada jurang yang dalam.

Kemudian ada wajah yang melintas yang membuat hatiku bergetar. Di wajah itu ada cahaya. JUga ada satu pertalian hati yang tak dapat diungkapkan hadir dari mana. Aku kenal wajah itu, tetapi sekadar itu. Bukan pernah ada komunikasi langsung, bukan pernah ada pertembungan yang ramah-mesra.

Aku bertanya pada hati. APa ini rasa yang bergetar pada hati? Mengapa pada wajah itu? Mengapa tiada pada lintasan-lintasan wajah lain yang bagai angin lalu sahaja di mataku?

Tidak lama sebelum kutemui jawapan. Aku tahu tautan ini datang dari mana. Ia datang dari hati-hati yang mengharap rahmat dan kasih sayang ALlah. Dari hati-hati yang meminta pertolongan hanya dari Allah. Dari hati yang tawakalnya kepada Yang Maha Esa.

Antara aku dan dia, yang tertaut itu adalah akidah kami. Biar aku tak kenal latar belakangnya, biar aku tak arif tentang peribadinya, sekali lalu aku dan dia tahu, di hati kami ada Allah.

Lalu congakanku menjadi mudah. Wajah-wajah lain yang lalu lantas hilang dalam kelipan mata itu tidak ada perhubungan dengan Allah. Lalu hati-hati kami tidak dihubungkan.

Dengan dia yang hatiku tertaut pada, aku merasa senang, kalau bukan hujan yang turun mencurah, mungkin sahaja aku dengan senang hati sudah melangkah ke arahnya untuk bertegur sapa. Kalau bukan kerana hujan, aku sudah mungkin berbual lama dengannya, supaya aku lebih kenal manusia itu yang hatiku tertaut pada.Tautan hati kami, dan tawakal kami kepada ALlah, memudahkan tautan komunikasi kami.

Hati terkenang, mulut menyebut. Mengapa denagn manusia lain di bumi ALlah yang jauh dari tanah kelahiranku ini, sungguh susah untuk ku bina tautan hati yang membawa kepada tautan komunikasi? Bertahun-tahun merantau tetapi aku masih merasa ada tolakan yang menghadang hubungan. Bagai besi berani pada arah kutub yang sama. Sentiasa menolak. Lalu aku kilas semula pandangan, menjauhi wajah yang hatiku terpaut pada, kembali kepada lintasan-lintasan wajah angin lalu. Subhanallah. Aku rasa aku tahu mengapa.

Wajah mereka penuh keakuan dan keduniaan. Wajah yang penuh berani. Wajah yang penuh denagn perasaan cukup pada diri. Sedang wajahku penuh dengan rasa takut dan rasa goyah.

Itu beza hati yg tertaut pada Allah dengan hati yang tertaut pada dunia. Takut itu datangnya dari takut kepada ALlah, takut tersilap kata, takut terlanjur bicara, takut terpalit dosa, takut terhunjam dalam dosa. Sedang wajah yang berani itu datang dari beraninya berbuat sekehendak hati, sewaras fikiran menimbang logik kesan dan akibat. Tidak ada persoalan dosa, syurga atau neraka.

Rasa goyah itu datang dari hati yang sentiasa mengharap, yang merasai dirinya serba kekurangan di sisi Allah. Yang sepanjang saatnya bertwakal kepada ALlah dalam setiap butir bicara atau langkahan kaki. Yang sentiasa risau andai ditakdirkan ada pembalasan dosa yang akan dilaksanakan dalam mana-mana saat dalam hidup. Wajah yang risau dan mengharap. Sedang wajah-wajah berani itu tampak tidak ada kerisauan, rasa mencukupi pada diri.

Sabda Nabi: “Barangsiapa yang inign merasa menjadi manusia paling kaya, hendaklah dia sentiasa bertawakal kepada Allah”

Di sebalik tempias hujan yang turun dari cucuran atap bangunan gergasi itu, aku belajar selembar lagi pelajaran dalam arus kehidupan. Terima kasih Allah, Yang Menurunkan hujan, bukan sahaja sebagai rahmat, malah sebagai ilmu yang tersemai dalam jiwa.

0 Responses to “Tunggu sekejap wahai kawan”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: