matlamat dan muhasabah

Wahai orang2 yg beriman! DIwajibkan ke atasmu berpuasa sepertimana telah dwajibkan ke atas org2 yg terdahulu dari kamu, moga2 kamu akan bertaqwa” (2:183)

Sewaktu aku kecil2 dahulu, juga sama seperti soalan yg akan kita tanya kepada kanak2 kecil hari ini, aku sering ditanya, “puasa tak hari ni?”. Tapi hari ini menjadi bukti bahawa soalan yang paling kerap ditanya baik sebelum atau semasa RAmadhan ialah, “Apakah matlamat puasa kamu kali ini?”

Apakah matlamat puasa ku kali ini?

TAhun ini satu ayat yang sama sering kali terngiang2 di fikiranku. Iaitu “Al-Quran itu adalah manual kehidupan”. Dan ia sering membuat ku terfikir2. Manual kehidupan? Manual itu maksudnya ialah garis panduan. Baru2 ini aku membeli alat senaman yg perlu dipasang sendiri. Ia datang dengan sebuah manual yang memanduku memasang alat tersebut. Dengan manual itu aku tahu bahagian mana yg perlu dipasang dulu, bahagian mana dipasang dengan bahagian mana, sehingga besi2 yang asalnya bercerai-berai akhirnya tercantum dengan rapi menjadi sesuatu yg bermanfaat. Tanpa manual itu aku akan termangu2 tidak tahu hujung pangkal bagaimana untuk memasang alat itu.

Jadi aku terus kehairanan. Kalau AL-Quran itu adalah sebuah manual kehidupan, maka ianya patut menjadi petunjuk dan panduan untuk kita mengharungi kehidupan sehingga apa yg susah menjadi senang dengan panduan dan petunjuk AL-Quran.

Aku sudah meyakininya sekian lama, yakni meyakini bahawa Al-Quran itu benar2 sebuah panduan, aku meyakini kalam ALlah, “Wahai manusia! Telah datang sebuah pengajaran (Al-Quran) dari Tuhanmu, yang menyembuhkan penyakit yang ada dalam dada, dan menjadi petunjuk serta rahmat bagi org2 yg beriman (10:57) tetapi tidak betul2 ‘merasainya’.

Sehingga Ramadhan ini, ketika aku ditugaskan untuk satu event, tatkala exam ku kian hampir dan longgokan fail2 pelajaran yg perlu dibaca bersusun2, aku terduduk menangis memikirkan hati yang terbelah antara melaksanakan tugasan yg diberikan atas nama Allah dengan pelajaranku yang juga terkontang-kanting. Dengan izin Allah, ayat yang ku baca dari Al-Quran dalam keresahan jiwaku itu ialah ayat (10:45) yang bermaksud, “Dan pada hari Allah mengumpulkan mereka, mereka merasa seakan-akan tidak pernah berdiam (di dunia) kecuali sesaat sahaja di siang hari, (pada waktu) mereka berkenalan. Sungguh rugi orang yg mendustakan pertemuan mereka dengan Allah, dan mereka tidak mendapat petunjuk“. Lalu aku menyedari bahawa tidak ada gunanya langsung berkeluh-kesah atas urusan dunia, kerana akhirnya segala suka dan duka, gembira dan tawa, kesedihan dan kegembiraan di atas muka bumi ini akhirnya akan disimpulkan sebagai satu saat sahaja. Satu saat sahaja. Dan aku gelisah kerana satu saat itu. Selepas membaca ayat ini dan memahatnya dalam hati aku mendapat kekuatan semula. Aku merasa segar dan cergas untuk melaksanakan tugasan dan juga belajar dengan bersungguh-sungguh dan aku yakini Allah akan membantuku dalam melalui kedua-duanya.

Maka itulah matlamat Ramadhanku yang iA akan ku sambung menjadi matlamat hidupku, menjadikan Al-Quran sebagai manual kehidupan. Aku mahu mendalami ayat-ayat Allah dengan penuh rasa dan keyakinan dan menjadikannya pendorong dan motivasi dalam melalui setiap saat. Maka untuk Ramadhan ini aku mensasarkan untuk memahat ayat-ayat Allah dalam hati dan beramal atau berpegang padanya. Ada rakan2 meletakkan matlamat utk mengkhatamkan AL-Quran dalam bulan Ramadhan ini yg kukira satu matlamat yg cukup agung, tetapi untuk diriku, cukup sekadar aku mendapat ayat2 yg akan ku bawa ke mana2 sahaja dan menjadi penunjuk jalanku. Itu matlamatku.

Petang tadi aku mendapat berita seorang junior sekolahku dahulu telah kembali ke rahmatullah. Semoga rohnya dicucuri Allah, dosa2 nya diampunkan dan dia diletakkan bersama org2 yg beriman. Dan berita pemergiannya sekaligus mengingatkan aku juga akan tiba satu hari nanti giliran aku pula menamatkan perjalanan duniaku. Dan ini sungguh membuat aku takut. Semoga Allah jadikan aku org yg berkuang di atas jalanNya dengan ikhlas. Amin.

0 Responses to “matlamat dan muhasabah”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: