kerosakan jiwa

mata terasa berat. badan terasa penat, tapi perasaan membuak-buak untukku menulis kesilapan2 yang telah aku lakukan terus memaksa jari-jemari untuk menaip ayat-ayat ini.

Kerana aku menulis ini untuk diriku, maka aku tidak kisah membuka keaiban diri. Biar aku tulis di sini supaya aku ingat sampai bila-bila. Malam ini aku baru pulang dari sambutan hari merdeka. Dari pandanganku, tidak ada apa dosanya menghadiri sambutan tersebut, kerana aku tidak melibatkan diri dengan dosa-dosa yang boleh dikutip sepanjang majlis tersebut. Tapi aku tahu, sebaik tamat sambutan itu, telah ada kerosakan jiwa yang besar dalam hati. Impak hiburan yang ‘mendamaikan’ jiwa begitu kuat sehingga aku tahu ada satu perubahan telah berlaku dalam hati. Seperti ada satu lapisan baru menutupi hati. “Kalla, bal ra na a’la kulubihim ma ka nu yaksibun” – Tidak, sesungguhnya telah melitupi hati mereka oleh perbuatan mereka sendiri. Secara tak sedar aku telah membiarkan kelalaian dunia yg melampau masuk ke dalam hati. Terlalai melihat persembahan2 yang disajikan selama berjam-jam. Waktu persembahan kemuncak, sewaktu aku sedang terbuai-buai dengan keindahan dunia, tiba-tiba terlintas dalam fikiran tentang Qanun Azab Jamaie, iaitu orang2 yg tidak berbuat dosa, sekiranya membiarkan dosa berlarutan di hadapan matanya akan turut sama menerima hukuman atau bala sekali dengan org2 yg berdosa. Aku terfikir, bagaimana jika Allah melaknat majlis yg penuh hiburan dunia ini dan meruntuhkan bangunannya lalu menghempap mati aku dan org2 lain? Terus hati rasa bergetar dan segera mahu pulang. Tapi yang telah tergores di hati tetap tinggal sebagai titik hitam. Selepas ini harus berhempas-pulas mencuci semula hati.

Dan bagaimana aku tahu majlis semacam ini punya impak yg besar dalam hati? Kerana ini adalah kali kedua dalam masa sebulan ini aku menghadirkan diri ke majlis hiburan seumpama ini. Beberapa minggu lalu, akibat terpujuk rayuan nafsu dan perasaan ingin tahu yg sangat kuat, aku hadirkan diri ke MEdical Revue, malam persembahan pelajar2 perubatan Newcastle. Majlis itu tidak ada apa dosanya bagi yg datang menonton sahaja seperti aku, tidak ada arak, tidak ada persembahan yang keterlaluan, tetapi hiburan yg melampau dalam satu jangka masa yg lama betul-betul menghitamkan hati. Walaupun aku sendiri tidak terlibat dengan sebarang persembahan, menontonnya sahaja sudah cukup untuk sama-sama menghayati dan menjiwai persembahan2 yg ada sehingga terngiang2 ditelinga selama bbrp hari dan terbayang2 semula keseronokan menonton persembahan2 yg menghiburkan. Sehingga nafsu untuk membaca Quran turun. Sehingga khusyuk solatku dibayangi persembahan2 ini, sehingga yg lebih kuat mendominasi fikiranku ialah hiburan dan hiburan dan hiburan. Dan aku jadi kurang terkesan dengan amaran Allah, “Apakah kamu menginginkan kesenangan dunia berbanding akhirat, sedangkan nikmat dunia itu berbanding akhirat hanyalah sedikit.”

Ya Allah, orang yg beriman tidak akan mengulang kesilapan yg sama berulang kali dan itulah yg aku lakukan. Sungguh aku belum betul-betul faham dan meyakini konsep tajarrud iaitu pelepasan diri dari selain Allah. Kalau aku faham, aku tak akan biarkan diriku terikat dengan perkara2 dunia ini, lebih2 lagi hiburan yg nikmatnya hanya dirasai pada saat itu sahaja, tapi kesannya tidak ada melainkan kerosakan jiwa.

Akan berusaha membersihkan hati selepas ini.

0 Responses to “kerosakan jiwa”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: