tajarrud

..iaitu membebaskan diri dari segala ikatan selain ikatan kepada Allah…

Perkataan ini datang berlegar-legar dalam ruang fikiranku. Dengan limpah rahmat dan petunjuk dariNya juga menjadikan perkataan ini suatu yang sangat besar maknanya buat diriku. Sebenarnya aku telah lama mendengar perkataan ini, kalau diingat-ingatkan semula, pertama kali diperkenalkan dengan konsep tajarrud ini mungkin 2 tahun lepas. Sama. Waktu itu juga maksud yang diterangkan padaku tetap sama, iaitu pelepasan diri dari segala ikatan dan meninggalkan hanya satu ikatan iaitu terhadap Allah swt.

Tapi hanya kali ini, perkataan yang sama ini mula meninggalkan impak atas diriku. Aku merenung diriku dalam-dalam dan bar ku sedari betapa banyaknya ikatan yang mengikat diriku selain ikatan kepada Allah. Ikatan terhadap nafsu: aku melebih-lebihkan nafsuku dalam banyak hal. Aku terikat dengan nafsu makan, nafsu tidur, nafsu untuk berbual yang sia-sia, nafsu untuk memiliki barang2 yang tidak perlu, nafsu untuk bersuka ria dan berseronok, nafsu untuk berehat dan bersenang-senang. Aku melihat diriku juga terikat dengan ikatan perasaan, terbuai dengan angan-angan yang belum tentu berlaku, terpana dengan bayangan-bayangan yang bukan-bukan.

Dan satu lagi ikatan yang sangat kuat yang sukar untuk dirungkaikan, ialah ikatan dalam pelajaran. Bukan maksudku aku ingin menjadi orang yang mengabaikan pelajaran demi mengikat diriku semata-mata kepada Allah, tapi aku melihat bahawa aku tak rela mengorbankan masa belajarku untuk Allah. Dengan rela hati aku mengahbiskan berjam-jam menelaah pelajaran tapi hanya sedikit masa aku berikan untuk mendampingi al-Quran. Aku sanggup berjalan jauh ke uni untuk menghadiri kuliah, tapi untuk menghadiri program agama sangat berat sekali. Aku sanggup berhabis berpuluh ringgit wang untuk membeli buku pelajaran, tapi untuk mengeluarkan wang untuk derma, sedekah di atas jalan Allah sangat sukar sekali. Baru sekali ini aku tersedar, betapa kuatnya aku terikat dengan ikatan ini. Mengapa? Kerana aku sangat risau seandainya aku tidak peruntukkan seluruh masa dan tenagaku untuk menuntut ilmu dunia ini, aku akan kandas dalam peperiksaan. Memikirkan ini sahaja membuat seluruh jiwaku jadi risau dan tak keruan. Tapi sedikit pun tidak aku risau akan pertanyaan ALlah kelak ke mana masaku dihabiskan semasa aku hidup di dunia? Sedikit pun aku tidak risau bahawa masaku untuk berjuang di jalan ALlah kian suntuk. Sedikit pun aku tidak risau bahawa terlalu banyak lagi rahsia Al-Quran yang belum kuketahui. Yang terus aku risaukan tetap kuliahku.

DAn sehingga kini, aku masih lagi terikat dengan ikatan ini. Yang sangat sukar dirungkaikan. Bukan aku tidak sedar bahawa soal lulus atau tidak peperiksaan itu terpulang di tanganNya juga. Cuma mungkin aku ragu-ragu dengan diriku sendiri. Dan juga ragu dengan janji-janji Allah.

Menemukan ayat ini membuat air mataku berhamburan, “Orang-orang yg beriman kpd Allah dan hari kemudian, tidak akan meminta izin (tidak ikut) kepadamu untuk berjihad dengan harta dan jiwa mereka. Allah mengetahui orang yg bertaqwa. Sesungguhnya yang akan meminta izin kepadamu, hanyalah orang-orang yg tidak beriman kpd Allah dan hari kemudian, dan hati mereka ragu, kerana itu mereka selalu bimbang dalam keraguan” (9:44-45)

Ya Allah, Ya Allah, Ya Allah. Aku lah orang itu, yang tidak yakin akanMu dan tidak yakin akan tibanya hari pengadilan, sehingga aku melebihkan dunia atasMu dan membiarkan ikatan dunia membelengguku.

Ya Allah, aku mohon diberi kekuatan untuk melepaskan diri dari segala ikatan-ikatan ini sehingga yang tinggal akhirnya hanya ikatan terhadapMu. Ya Allah, permudahkanlah urusan duniaku, dan lapangkanlah jalanku menujuMu. Sesungguhnya aku mahu berpegang kepada tali yang kuat yang tidak akan putus (2:256). Amin.

0 Responses to “tajarrud”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: