kekesalan zuljausyan

Zuljausyan Ad-Dhababi telah diseru untuk memeluk agama islam oleh Rasulullah sendiri, tetapi pada ketika itu islam masih tertindas, diperangi, dan dipulaukan. Pada waktu itu, tidak ada sebarang tanda pun yang menunjukkan bahawa islam akan mengambil alih kuasa pemerintahan tanah Arab, lantas Zuljausyan merasa ragu dengan tawaran tersebut. Dia lantas menolak seruan tersebut dengan alasan bahawa sekiranya dia memeluk islam ketika itu dia akn sama tertindas seperti para sahabat yang lain, lantas mengatakan bahawa dia akan memeluk islam setelah islam menang dan terbukti keagungannya.

Akhirnya, seperti yang telah direncanakan oleh Allah swt, Islam bangkit menjadi penaung di tanah Arab denagn semua kekusaan lain tunduk di bawah pemerintahannya. Pada ketika itu, zuljausyan mengotakan janjinya dan memeluk islam tatkala islam telah menang. Tetapi dalam hatinya Zuljausyan sangat-sangat menyesal kerana dia telah menolak seruan Nabi lama dahulu sebelum islam menang. Syukur Alhamdulillah, nikmat iman dan islam itu menjadi miliknya sebelum ajal menyapanya, tetapi alangkah besar kerugiannya kerana terlepas dari nikmat perjuangan dan tarbiyah yang diterima oleh para sahabat yang lain melalui segala kesusahan mempertahankan dan membangunkan islam.

“Sungguh, Allah telah menerima taubat Nabi, orang-orang Muhajirin dan Ansar, yg mengikuti Nabi pada masa sulit, etelah hati segolongan dari ereka hampir berpaling, kemudian Allah menerima taubat mereka. Sesungguhnya Allah Maha Pengasih, Maha Penyayang terhadap mereka” (9:117)

Penyesalan adalah suatu perkara yang berat.

Dan penyesalan apakah yang lebih besar dari penyesalan kerana mensia-siakan segala peluang dan kesempatan yang dimiliki ketika kita muda, sihat dan bertenaga? Sedar tak sedar, masa berlalu dengan pantas. Kita rasa diri kita muda dan masih banyak masa untuk melaksanakan tuntutan agama dan kehidupan. Tapi sedarkah juga kita bahwa dalam kita meyakini bahawa akan tiba satu masa yang ideal untuk kita mula melaksanakan tuntutan agama ini, kita telah pun mensia-siakan begitu banyak masa muda kita? Masih terasa baru lagi saat meninggalkan bangku persekolahan, sedangkan itu telah berlaku beberapa tahun yang lalu. Dan apakah sumbanganku terhadap agamaku dalam tempoh itu?

Sekarang ini, buat mereka yang ‘segenerasi’ denganku, iaitu yang lahir dalam era 80-an, kita telah mula memasuki era perkahwinan berlangsung dengan rancak. rakan yang duduk semeja dengan kita dahulu telah berumah tangga malah mungkin telah beranak pinak. Sedarkah kita bahawa masa telah berlalu dengan begitu pantas sehingga kita tidak sempat sedar akan pertukaran era ini? Lantas, di manakah bukti bahawa kita masih punya masa muda yang panjang untuk berjuang di jalan Allah?

Ingatlah, di akhirat kelak, salah satu soalan yang akan ditanya Allah kepada kita semua ialah, apakah yang telah kita lakukan di masa muda kita?

Ya Allah Ya rabbul Alamin, memikirkan tentang soalan ini sahaja membuatkan bulu roma meremang. Apakah yang akan kita jawab nanti di hadapan Allah, tentang apakah yang telah kita isikan dalam masa muda kita yang ‘panjang’ ini? Pada masa itu kita akan menjadi gementar dan kalut, cuba mengingatkan adakah apa-apa amalan yang berguna yang telah kita lakukan dalam tempoh beberapa puluh tahun kita bergelar pemuda. Dan alangkah seramnya sekiranya kita tidak dapat mengingati apa-apa amalan yang baik yang telah kita lakukan dalam tempoh tersebut. Lebih seram lagi jika yang dapat kita fikirkan hanyalah hiburan dan keseronokan semata-mata yang memenuhi masa muda kita.

Sekurang-kurangnya kekesalan zuljausyan adalah di dunia dan kekesalan itu masih sempat disambut dengan sinaran islam dan iman, tetapi kekesalan kerana mengahbiskan masa muda dengan sia-sia ketika kita telah pun tua dan tidak berdaya, apakah faedahnya?

Sesungguhnya Kami telah memperingatkan kamu dengan azab yang dekat. Pada hari manusia akan melihat apa yang telah diperbuat dengan kedua belah tangannya. Dan orang kafir berkata, ‘alangkah baiknya jika dahulu aku menjadi tanah'”(78:40)

Masa muda memang masa yang sangat bermakna. Masa yang sangat sesuai untuk kita menghirup segala kemanisan dunia tatkala kemampuan masih ada untuk itu. tetapi masa muda jugalah satu-satunya masa juga yang kita ada untuk menjadi pejuang di jalan Allah, yang rela berkorban dengan harta dan jiwanya. Maka sementara kita masih muda kita harus membuat pilihan, untuk menghirup kemanisan dunia atau berkorban di jalan Allah.

Sekiranya terlalu sukar untuk membuat pilihan, renungilah bait ayat ini:

Wahai orang yg beriman! Mengapa apabila dikatakan kpd kamu, ‘Berangkatlah untuk berperang di jalan Allah’, kamu merasa berat dan ingin tinggal di tempatmu? Apakah kamu lebih menyenangi kehidupan di dunia daripada kehidupan akhirat? Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) di akhirat hanyalah sedikit. (9:38 )

Pilihlah satu antara dua, kerana akhirnya, kita akan ditempatkan di salah satu antara dua: syurga atau neraka. Tidak ada pertengahan. Wallahua’lam.

0 Responses to “kekesalan zuljausyan”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: