serangan halus

panggil dengan nama apa sahaja: serangan pemikiran, perang saraf, perang secara halus, pengertiannya tetap sama iaitu serangan tanpa senjata yang bertujuan untuk melemahkan jati diri dan pegangan melalui medium yang tidak disangka adalah sebenarnya merupakan senjata sulit.

Namun begitu, disebalik banyaknya nama yang diberi, kita semua masih lagi membiarkan diri kita diserang.

Serangan halus

Apakah yang anda faham dengan maksud serangan secara halus? Ramai yang bila ditanya soalan ini menjawap serangan halus itu ialah sesuatu yang melalaikan dan melekakan. Serangan halus terhadap jati diri umat islam iaalh serangan dalam bentuk hiburan dan segala yang seangkatan dengannya yang melalaikan. The 5s and the 4f. Sport, song, sex, smoke, social. Fun, food, fashion, faith. (kalau tak silap lah ni, tapi macam ade yg tersilap je, asif..)

Umat islam bangkit membangkang lukisan karikatur Nabi Muhammad. Kita juga menyelar mereka yang mempermainkan ayat-ayat suci Al-Quran. Kita juga mengutuk perbuatan keji Zionis yang berlaku zalim di Palestin; atas kekejaman mereka terhadap rakyat Palestin dan juga kerana mereka cuba mencemarkan kesucian agama kita. Dalam semua situasi ini, umat islam bangkit menentang kerana perbuatan-perbuatan itu adalah salah di sisi agama kita.

Tapi apakah yang salah pada sport? Apa juga yang salah dengan food? Atau salahkah untuk mendengar lagu? Pastinya tidak ada yang salah pada semua perkara ini. Mereka adalah perkara yang harus, malah makanan contohnya adalah satu keperluan, yang tanpanya kelangsungan hidup tidak dapat diteruskan. Tapi apakah yang terjadi sekiranya makanan dilebih-lebihkan? Begitu juga dengan sukan. Apakah yang berlaku jika kita terlalu taksub dengan satu-satu sukan hingga ia menjadi keutamaan dalam hidup kita sehingga lebih banyak masa diluangkan untuk sukan itu daripada masa diluangkan untuk membaca dan memahami al-Quran. Hatta hingga melewat-lewatkan sesuatu yang wajib seperti solat.

Jelas, jawapan untuk soalan ‘apakah itu serangan secara halus?’ boleh diperincikan dengan lebih mendalam sebagai serangan dalam bentuk sesuatu yang tidak salah di sisi agama tetapi jika tumpuan terhadap perkara-perkara tidak salah ini terlalu berlebihan boleh menggugat kedudukan agama dalam jiwa umat islam.

Dan inilah yang telah kita biarkan berlaku selama ini. Memang tidak salah bersukan, bershopping, memasak, berhimpun bersama rakan-rakan, menonton tv, mendengar lagu, bersembang, berjalan-jalan, melayari internet, membaca buku cerita, study untuk peperiksaan, semuanya tidak ada salahnya. Yang salah ialah apabila perkara-perkara ini menyesarkan agama dari hidup kita.

Yang salah ialah apabila 24 jam masa yang Allah kurniakan kepada kita kita isi dengan perkara-perkara ini sehingga kurang masa yang tinggal untuk mengingati Allah dan mengetahui apakah suruhan dan laranganNya. Apbila kita tidak tahu apakah suruhan dan laranganNya, dengan mudah kita meningglkan suruhanNya dan melakukan laranganNya.

Dahulu aku selalu berazam untuk mengubah hidupku, supaya ia lebih banyak diisi dengan amal mendekatkan diri kepada Allah. Tapi sedar tak sedar, seminggu telah pun berlalu tanpa sebarang perubahan. Muhasabah diri menemukan aku dengan jawapan bahawa semagat dan keazaman ku memang tinggi, tapi sayangnya keazaman ini tidak dapat mencari ruangnya untuk masuk dalam hidupku. Sebab 24 jam hidupku telah dipenuhi dengan begitu banyak perkara-perkara harus yang tidak salah ini. Tidur, makan, main, study, shopping, ziaraha rakan-rakan sehingga masa ku habis tanpa amal yang kurancang dapat diselitkan.

Kerana ini, asas kepada pembaikan diri haruslah dimulakan dengan membuang jahiliyah. Selagi jahiliyah tidak dibuang, walau setinggi mana pun semangat kita untuk menjadi baik, ia tidak akan dapat dilaksanakan, kerana ketiadaan masa di samping soal kejernihan hati dan iman yang sering tercalar akibat kejahiliyahan2 ini. Resolusinya bukan dengan membuang segala perkara tidak salah ini, tetapi dengan memberatkan kehidupan kita terhadap tuntutan iman dan taqwa berbanding tuntutan nafsu dan perasaan. Segala yang harus itu kita ambil seharusnya, dan yng patut itu kita ambil sepatutnya.

Akhir sekali, walau bagaimana kuat sekalipun kita berusaha membaiki diri kita mahupun diri orang lain, yang akan membuka hati kita dan melorongkn jalan yang lurus itu tetap Allah jua. Berdoalah kita supaya Allah mengasihi kita dan org2 di sekeliling kita dan sentiasa melimpahkan rahmatNya untuk kita berada di atas jalan yang lurus.

wallahua’lam

0 Responses to “serangan halus”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: