bait-bait al-mulk

aku kira langkahku memang baru betul-betul bermula.
dari pertama kali mengenal tarbiyyah bbrp tahun yg lalu, baru sekali ini aku betul-betul mendakap islam yang sebenar.
maaf. silap. bukan betul-betul telah mendakap, tapi baru mula untuk mendakapnya dengan erat.
mungkin langkahku ini agak lambat, tapi bila aku memikirkan betapa buat seorang yang telah terlalu lama bergelumang dengan dosa, hati yang busuk, hidup penuh kemungkaran, sepatut-patutnya aku ini tidak layak pun untuk dipandang oleh Allah, apatah lagi diberi belas ihsan dan hidayah. Tapi masyaAllah, Dia tetap memilih untuk melapangkan dadaku yang sempit, mencurahkan cahaya ke atasnya untuk aku melihat jalan yang lurus, jalan kebenaran.

Apabila aku teringatkan kalimah Allah, “Dia memberikan petunjuk kepada siapa yang dikehendakiNya dan menyesatkan siapa yang dikehendakiNya”, air mataku pasti jatuh berderai-derai. Akibat merasakan betapa hibanya aku kerana Allah sudi menunjuki ku ke jalanNya yang lurus setelah segala yang aku lakukan terhadapNya. Setelah segala kehendakNya ku mungkiri dan segala larangannya ku lakukan.

Baru-baru ini air mataku jatuh berderai sekali lagi, selepas membaca tafsir ayat-ayat surah al-mulk. Subhanallah. Surah yang sungguh hebat sehingga membuatkan dimensiku bertambah luas bekali-kali ganda. Lantas membuat aku terfikir, kalau satu surah ini sudah begitu hebat kesannya terhadap diriku, bagaimanakah akan terjadi seandainya aku memahami seluruh al-Quran? Ya Allah, aku pohon diberi masa dan kekuatan untuk sampai ke tahap itu.

Aku menangis apabila sampai ayat ke 2, yang maksudnya: “Aku menciptakan mati dan hidup untuk menguji kamu, siapakah di antara kamu lebih baik amalnya”

Aku menangis ketika sampai kepada firmanNya, “Sesungguhnya orang-orang yang takut kepada Tuhannya yang tidak terlihat oleh mereka, mereka memperoleh ampunan dan pahala yang besar

Aku terus menangis sampai ayat seterusnya, “Dan rahsiakanlah perkataanmu atau nyatakanlah. Sungguh, Dia Maha mengetahui segala isi hati”

Dan lagi selepas reda sebentar tangisanku aku menangis lagi sampai ayat ke-22, “Apakah orang yang mrangkak dengan wajah tertelungkup yang lebih terpimpin (dalam kebenaran) ataukah orang yang berjalan tegap di atas jalan yg lurus?”

Tapi tangisanku yang paling-paling kuat sekali adalah pada ayat ke 10, iaitu jawapan orang-orang kafir yang dimasukkan ke dalam neraka apabila ditanya oleh malaikat tidakkah pernah ada datang rasul yang memberi peringatan kepada mereka, mereka menjawab ada tetapi mereka mendustakan rasul itu, lalu sekrang mereka menyesal dan mengeluh, “Sekiranya (dahulu) kami mendengarkan atau memikirkan (peringatan itu) tentulah kami tidak termasuk penghuni neraka yang menyala-nyala”

Menurut tafsir ibnu kathir, yang dimaksudkan ‘mendengarkan atau memikirkan’ itu maksudnya enggunakan akal kepintaran untuk memikirkan apa yang disampaikan oleh rasul dengan teliti, menimbangkannya dan mencari kebenarannya. Orang-orang yang dilemparkan ke neraka ini telah dikurniakan pendengaran dan kemampuan akal untuk menimbang dan berfikir, tetapi mereka tidak mahu menggunakan akal mereka untuk memikirkan apa yang telah disampaikan oleh Rasul. Yang membuatkan aku menangis adalah kerana aku sedar, bahawa aku sendirilah antara golongan itu, yang dikurniakan akal yang cerdas oleh Allah, tetapi tak mahu menggunakannya untuk memikirkan dan mengikuti ajaran rasul. Bukan itu sahaja, aku bahkan tidak berusaha pun untuk mengetahui apakah yang diajari oleh Rasulullah!

Berapa banyak maksud sebenar kalam Allah yang aku fahami. Berapa banyak hadis Nabi yang aku pelajari dan aku amalkan? Sedikit sekali! Dan usaha aku untuk mengetahuinya? LAngsung hampir tiada melainkan aku terdengarnya dari ceramah-ceramah agama. Walaupun dalam tarbiyyahku ada banyak oengajaran hadis disampaikan, tetapi selalunya aku buat acuh tidaj acuh sahaja, tidak ada pun niat untuk engahfalnya apatah lagi measukkannya dalam amal harianku.

Yang lagi membuatku menangis adalah apabila aku membaca ayat ini dan teringat sabda Nabi (dari sejumlah kecil hadis yang ku ingat-ingat lupa): “Umatku tidak akan sesat selagi mana mereka berpegang kepada 2 perkara; Al-Quran dan sunnahku”

Aku menangis kerana aku merasakan betapa sesatnya aku kerana aku tidak pernah betul-betul berpegang kepada Quran dan sunnah. Selama ini Quran dan sunnah itu ku pelajari hanya dengan tujuan untuk lulus peperiksaan atau sekadar mengisi ruang selepas solat sahaja sebagai penambah pahala, bukan sebagai pegangan hidup.

Semua ini menyebabkan air mataku berhamburan tak henti-henti. Aku mohon kepada Allah, tunjukkanlah aku ke jalan kebenaran, izinkanlah aku berlari menujuMu. Amin.

0 Responses to “bait-bait al-mulk”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Dakwah kita diam dari bicara, riuh dengan kerja.
Sesekali kita bersuara, biarlah ia menggegar jiwa.

Sebarang artikel di sini boleh disebarkan insyaAllah

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers


%d bloggers like this: